Stock-options-tebing 1 tahun

Stock-options-tebing 1 tahun

Pilihan 24-pilihan-opsi biner
Binary-options-xls-file
Forex-trading-expert-advisor


Forex-trade-strategy Forex-trading-tips-untuk-eurusd-exchange Greg-mark-binary-options Pilihan Ig-biner Analisis teknis dan analisis fundamental Sgx di forex Momentics-forex-trading-system ...

Memahami Aturan Akuntansi Baru Untuk Opsi Saham dan Penghargaan Lain Pengacara, profesional pajak dan eksekutif lainnya yang terlibat dalam pemberian penghargaan berbasis ekuitas kepada karyawan harus memiliki pemahaman dasar tentang peraturan akuntansi baru yang ditetapkan dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 123 (R) (quotFAS 123 (R) quot). Pemahaman tentang peraturan adalah kunci untuk menilai dampaknya terhadap hibah saat ini dan mengembangkan strategi untuk hibah masa depan. Diskusi berikut memberikan gambaran umum. PERATURAN AKUNTANSI LAMA Sebelum menjelaskan peraturan baru, ada baiknya memahami peraturan akuntansi lama. Umumnya, dalam peraturan lama yang sudah usang, ada dua pilihan untuk opsi biaya saham: (1) nilai kuartalan akuntansi berdasarkan Prinsip Akuntansi Opini Dewan No. 25 dan (2) nilai kuotasi akuntansi berdasarkan FASB Statement 123 (quotFAS 123quot). Pilihan stok polos-vanili yang rompi selama periode waktu biasanya tunduk pada akuntansi nilai intrinsik 8220fixed8221. Dalam akuntansi nilai intrinsik tetap, opsi harga opsi saham (quotspreadquot) (yaitu jumlah dimana nilai pasar wajar dari saham pada saat hibah melebihi harga pelaksanaan) harus dibebankan selama periode opsi saham (vesting period) dari opsi saham. Jika spreadnya nol, tidak ada biaya yang perlu dikenali. Beginilah cara perusahaan mengeluarkan opsi tanpa mengeluarkannya - dengan memberikan opsi pada nilai pasar wajar. Beberapa jenis opsi saham tunduk pada akuntansi nilai intrinsik quotvariablequot. Misalnya, jika opsi rompi hanya didasarkan pada penerima opsi yang mencapai sasaran kinerja tertentu, opsi tersebut tunduk pada akuntansi nilai intrinsik variabel. Dalam akuntansi variabel, apresiasi saham yang mendasari opsi umumnya dibebankan secara periodik untuk masa pakai opsi (yaitu sampai opsi dieksekusi atau kadaluarsa). Pengaruh variabel akuntansi adalah kenaikan nilai saham yang mendasari suatu opsi dapat menghasilkan biaya akuntansi dramatis terhadap pendapatan perusahaan. Untuk alasan ini, perusahaan umumnya tidak memberikan opsi saham atau penghargaan lainnya yang memicu akuntansi variabel. Akhirnya, berdasarkan nilai wajar, nilai wajar opsi saham pada saat hibah dibebankan selama periode opsi vesting. Nilai wajar ditentukan dengan menggunakan model penetapan harga opsi seperti Black-Scholes. PERATURAN AKUNTANSI BARU Umumnya perusahaan publik harus mematuhi FAS 123 (R) paling lambat tahun fiskal pertama yang dimulai setelah tanggal 15 Juni 2005. Perusahaan swasta harus mematuhi paling lambat tahun fiskal pertama mereka yang dimulai setelah tanggal 15 Desember 2005. Dengan demikian, setiap Perusahaan yang beroperasi pada kalender tahun fiskal harus menerapkan FAS 123 (R) selama kuartal pertama tahun 2006. Langkah pertama dalam menerapkan peraturan baru adalah untuk menentukan apakah sebuah penghargaan adalah penghargaan quotequityquot atau penghargaan quotciabilityquot. Penghargaan adalah penghargaan ekuitas jika persyaratan pemberian penghargaan atas penyelesaiannya dilakukan. Dengan demikian, opsi saham dan saham terbatas keduanya merupakan penghargaan ekuitas. Nilai apresiasi saham yang dilunasi juga merupakan penghargaan ekuitas. Setelah sebuah penghargaan ditentukan untuk menjadi penghargaan ekuitas, langkah selanjutnya adalah menentukan apakah penghargaan ekuitas adalah penghargaan quotfull-valuequot atau penghargaan quotappreciationquot. Contoh penghargaan ekuitas nilai penuh adalah saham terbatas. Contoh penghargaan penghargaan meliputi opsi saham dan hak apresiasi saham. Dalam hal pemberian ekuitas nilai penuh yang diberikan kepada karyawan, peraturan akuntansi yang baru mengharuskan perusahaan untuk mengenali biaya kompensasi berdasarkan nilai pasar dari saham yang mendasari pemberian penghargaan pada tanggal pemberian, kurang jumlahnya (jika ada ) Dibayar oleh penerima penghargaan tersebut. Biaya ini diamortisasi selama masa kerja, yang biasanya merupakan periode vestasi award8217. Dalam hal penghargaan ekuitas penghargaan yang diberikan kepada karyawan, peraturan akuntansi yang baru mengharuskan perusahaan untuk mengakui biaya kompensasi sama dengan nilai wajar penghargaan pada tanggal pemberian hibah. Biaya ini juga biasanya diamortisasi selama periode pemberian vesting. Nilai wajar suatu penghargaan ditentukan dengan menggunakan model penetapan harga. Model yang diijinkan termasuk model Black-Scholes dan model kisi. FASB tidak mengungkapkan preferensi untuk model penetapan harga tertentu. Terlepas dari model penetapan harga mana yang digunakan, model harus menyertakan masukan berikut: (1) harga saham saat ini, (2) jangka waktu opsi yang diharapkan, (3) volatilitas yang diharapkan dari saham, (4) bebas risiko Suku bunga, (5) dividen yang diharapkan pada saham, dan (6) harga pelaksanaan opsi. Jika persyaratan penghargaan berbasis saham meminta penyelesaiannya secara tunai, bukan di saham, penghargaan tersebut disebut penghargaan kewajiban. Misalnya, penghargaan saham yang diselesaikan secara tunai merupakan penghargaan kewajiban. Penghargaan ekuitas dapat direklasifikasi sebagai penghargaan kewajiban jika ada pola penyelesaian penghargaan ekuitas secara tunai. Perlakuan akuntansi yang diberikan penghargaan pertanggungjawaban sama dengan perlakuan yang diberikan penghargaan ekuitas, kecuali satu perbedaan utama. Perbedaan itu adalah bahwa nilai penghargaan tersebut diukur kembali pada akhir setiap periode pelaporan sampai penghargaan tersebut diselesaikan. Dengan kata lain, penghargaan kewajiban tunduk pada akuntansi variabel. Dengan demikian, sehubungan dengan penghargaan kewajiban nilai penuh, biaya kompensasi didasarkan pada nilai pasar dari saham yang mendasari penghargaan pada tanggal pemberian, dikurangi jumlah (jika ada) yang dibayarkan oleh penerima penghargaan tersebut. Biaya kompensasi ini diukur kembali setiap periode pelaporan sampai penghargaan rompi atau dilegalisir. Sehubungan dengan penghargaan kewajiban penghargaan, biaya kompensasi ditentukan dengan menggunakan model penetapan harga dan diukur kembali setiap periode pelaporan sampai penghargaan tersebut dilaksanakan atau diselesaikan. Aturan baru membedakan antara penghargaan yang rompi berdasarkan layanan, kinerja dan kondisi pasar. Kondisi layanan berhubungan dengan karyawan yang melakukan layanan untuk atasannya. Kondisi kinerja berkaitan dengan kegiatan atau operasi perusahaan. Kondisi pasar berhubungan dengan pencapaian harga saham tertentu atau beberapa tingkat nilai intrinsik. Dalam hal pemberian penghargaan bahwa rompi berdasarkan kondisi layanan atau kinerja, biaya akuntansi dibalik jika penghargaan dibatalkan. Jadi, jika seorang karyawan berhenti sebelum opsi servisnya berbasis rompi atau jika kondisi kinerja yang ditetapkan dalam opsi tidak terpenuhi, biaya akunting akan dibalik. Di sisi lain, jika vesting tunduk pada kondisi pasar, umumnya tidak ada pembalikan biaya akuntansi kecuali jika penerima menghentikan pekerjaan sebelum akhir periode pengukuran kinerja. Jika sebuah perusahaan memodifikasi suatu penghargaan, maka harus diakui sebagai kompensasi biaya kenaikan nilai wajar penghargaan pada tanggal modifikasi atas nilai wajar penghargaan segera sebelum modifikasi. Sejauh penghargaan tersebut diberikan, biaya kompensasi ini diakui pada tanggal modifikasi. Sejauh penghargaan tersebut tidak dipulihkan, biaya kompensasi ini diakui selama periode vesting yang tersisa. A quotmodificationquot adalah perubahan dalam persyaratan atau ketentuan pemberian penghargaan, termasuk perubahan kuantitas, harga pelaksanaan, vesting, transferability atau settlement conditions. Umumnya, perusahaan swasta harus menghitung biaya akuntansi berdasarkan peraturan baru seperti dijelaskan di atas. Namun, ada beberapa perbedaan penting bagi perusahaan swasta. Pertama, jika perusahaan swasta tidak mungkin memperkirakan volatilitas sahamnya saat menggunakan model penetapan harga opsi, biasanya harus menggunakan volatilitas historis dari indeks industri yang sesuai. Indeks harus diungkapkan. Kedua, sehubungan dengan penghargaan kewajiban, perusahaan swasta memiliki pilihan untuk menilai penghargaan ini sesuai dengan peraturan baru yang dijelaskan di atas atau menggunakan nilai intrinsik penghargaan tersebut. MEMBACA PERATURAN EKUITAS TERTENTU Opsi Saham Standar Berdasarkan peraturan baru, nilai wajar opsi saham akan diukur pada tanggal pemberian opsi dengan menggunakan model penentuan harga opsi dan nilai tersebut akan diakui sebagai biaya kompensasi selama periode vesting. Jika opsi rompi rata-rata (misalnya 25 persen setiap tahun berdasarkan layanan opsi dengan penerbit), emiten memiliki pilihan untuk melakukan amortisasi biaya kompensasi selama periode vesting secara garis lurus atau atas dasar akrual. Jika metode garis lurus digunakan, biaya kompensasi opsi 4 tahun dengan harga perolehan 20.000 umumnya akan menjadi 5.000 pada tahun 1, 5.000 pada tahun 2, 5.000 di tahun 3 dan 5.000 di tahun 4. Jika akrual Metode yang digunakan, setiap tahun periode vesting harus diperlakukan sebagai penghargaan terpisah dan biaya akuntansi di-front-loaded. Dengan demikian, biaya kompensasi untuk opsi tersebut mungkin terlihat seperti ini: 10.000 di tahun 1, 6.000 di tahun 2, 3.000 di tahun 3 dan 1.000 di tahun 4. Opsi tebang-tebakan harus menggunakan metode garis lurus. Pilihan Stok Berbasis Kinerja Berdasarkan peraturan lama, opsi saham yang hanya didasarkan pada kondisi kinerja tunduk pada akuntansi variabel. Berdasarkan peraturan baru, opsi berbasis kinerja tersebut tidak tunduk pada akuntansi variabel. Sebaliknya, biaya akuntansi untuk opsi ini pada dasarnya diukur dengan cara yang sama seperti opsi saham standar. Dalam pandangan banyak, kondisi kinerja lebih baik menyelaraskan kepentingan karyawan dengan kepentingan pemegang saham perusahaan. Oleh karena itu, kemungkinan besar kita akan melihat peningkatan pemberian opsi saham berbasis kinerja. Hak Apresiasi Saham Berdasarkan peraturan lama, SAR tunduk pada akuntansi yang bervariasi. Untuk alasan ini, tidak banyak perusahaan yang menggunakan SAR. Berdasarkan peraturan baru, biaya akuntansi SAR yang diselesaikan di saham umumnya diukur dengan cara yang sama seperti opsi saham dan tidak tunduk pada akuntansi variabel. Karena SAR yang dilepas saham sangat mirip secara ekonomi dengan opsi saham dan perusahaan menggunakan lebih sedikit saham ketika menyelesaikan SAR berbeda dengan opsi, perusahaan dapat beralih dari opsi saham ke SAR yang telah dilunasi. SAR juga memungkinkan peserta untuk memperoleh saham tanpa harus membayar harga pelaksanaan atau komisi perantara. SAR yang menetap secara tunai, bagaimanapun, tunduk pada akuntansi variabel. Dengan demikian, kita tidak mungkin melihat peningkatan pemberian SAR diselesaikan secara tunai. Rencana Pembelian Saham Karyawan Berdasarkan peraturan lama, ESPP tidak diperlakukan sebagai kompensasi dan, oleh karena itu, tidak diperlukan biaya akuntansi. Berdasarkan peraturan baru, perusahaan yang mensponsori ESPP harus mencatat biaya akunting kecuali ESPP mereka memenuhi kriteria yang ditarik secara sempit, termasuk bahwa ESPP tidak boleh menawarkan diskon lebih dari 5 persen dan tidak boleh memasukkan ketentuan penyajian kembali. Karena kebanyakan ESPP tidak memenuhi kriteria ini, perusahaan perlu memutuskan apakah akan mengubah ESPP mereka atau mengambil akunting. Biaya akunting akan ditentukan dengan menggunakan model penetapan harga opsi dan diperoleh selama periode pembelian.ESO: Akunting Untuk Opsi Saham Karyawan Oleh David Harper Relevansi di atas Reliabilitas Kami tidak akan meninjau kembali perdebatan sengit mengenai apakah perusahaan harus mengeluarkan biaya opsi saham karyawan. Namun, kita harus menetapkan dua hal. Pertama, para ahli di Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) ingin meminta opsi pengeluaran sejak sekitar awal 1990an. Terlepas dari tekanan politik, pengeluaran menjadi sedikit banyak tidak dapat dihindari ketika Dewan Akuntansi Internasional (IASB) mewajibkan hal itu karena dorongan yang disengaja untuk konvergensi antara A.S. dan standar akuntansi internasional. (Untuk bacaan terkait, lihat The Controversy Over Option Expensing.) Kedua, di antara argumen ada debat yang sah mengenai dua kualitas utama informasi akuntansi: relevansi dan reliabilitas. Laporan keuangan menunjukkan standar relevansi bila mencakup semua biaya material yang dikeluarkan oleh perusahaan - dan tidak ada yang secara serius menolak opsi tersebut adalah biaya. Biaya pelaporan dalam laporan keuangan mencapai standar keandalan ketika diukur secara tidak bias dan akurat. Kedua kualitas relevansi dan reliabilitas ini sering berbenturan dalam kerangka akuntansi. Misalnya, real estat dikenai biaya historis karena biaya historis lebih dapat diandalkan (tapi kurang relevan) daripada nilai pasar - yaitu, kita dapat mengukur dengan keandalan berapa banyak yang dikeluarkan untuk memperoleh properti itu. Penentang pengeluaran memprioritaskan keandalan, bersikeras bahwa biaya opsi tidak dapat diukur dengan akurasi yang konsisten. FASB ingin memprioritaskan relevansi, percaya bahwa menjadi kurang benar dalam menangkap biaya lebih penting daripada kesalahan yang salah dalam menghilangkannya sama sekali. Pengungkapan yang Diperlukan Tapi Bukan Pengakuan Untuk Sekarang Pada bulan Maret 2004, peraturan saat ini (FAS 123) mewajibkan pengungkapan namun tidak mengakui. Ini berarti bahwa perkiraan biaya biaya harus diungkapkan sebagai catatan kaki, namun tidak harus diakui sebagai biaya atas laporan laba rugi, di mana mereka akan mengurangi laba yang dilaporkan (laba atau laba bersih). Ini berarti bahwa kebanyakan perusahaan benar-benar melaporkan empat nomor laba per saham (EPS) - kecuali jika mereka secara sukarela memilih untuk mengenali opsi karena ratusan telah melakukannya: Pada Laporan Laba Rugi: 1. EPS Dasar 2. EPS Dilusian 1. Pro Forma Basic EPS 2. Pro Forma EPS Dilusian EPS Dilusian Melipat Beberapa Pilihan - Itu Yang Lama dan Dalam Uang Tantangan utama dalam menghitung EPS adalah potensi pengenceran. Secara khusus, apa yang kita lakukan dengan opsi yang beredar namun tidak dieksekusi, opsi lama yang diberikan di tahun-tahun sebelumnya yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi saham biasa setiap saat (Hal ini berlaku untuk tidak hanya opsi saham, tetapi juga hutang konversi dan beberapa derivatif). EPS mencoba untuk menangkap potensi dilusi ini dengan menggunakan metode treasury-stock yang digambarkan di bawah ini. Perusahaan hipotetis kami memiliki 100.000 saham biasa yang beredar, namun juga memiliki 10.000 opsi luar biasa yang semuanya termasuk dalam uang. Artinya, mereka diberikan dengan harga pelaksanaan 7 tapi stoknya telah naik menjadi 20: EPS dasar (saham biasa bersih) sederhana: 300.000 100.000 3 per saham. EPS dilusian menggunakan metode treasury-stock untuk menjawab pertanyaan berikut: Secara hipotetis, berapa banyak saham biasa akan beredar jika semua opsi di-the-money dieksekusi hari ini. Dalam contoh yang dibahas di atas, latihan itu sendiri akan menambahkan 10.000 saham biasa ke mendasarkan. Namun, latihan simulasi akan memberi perusahaan uang ekstra: hasil pelaksanaan 7 pilihan, ditambah manfaat pajak. Manfaat pajak adalah uang riil karena perusahaan memperoleh penghasilan kena pajak dengan keuntungan opsi - dalam hal ini, 13 per opsi yang dieksekusi. Mengapa Karena IRS akan mengumpulkan pajak dari pemegang opsi yang akan membayar pajak penghasilan biasa atas keuntungan yang sama. (Perhatikan manfaat pajak mengacu pada opsi saham yang tidak memenuhi syarat. Opsi insentif insentif yang disebut (ISO) mungkin tidak dapat dikurangkan dari pajak untuk perusahaan, namun kurang dari 20 opsi yang diberikan adalah ISO.) Mari kita lihat bagaimana 100.000 saham biasa menjadi 103.900 saham dilusian dengan metode treasury-stock, yang, ingat, didasarkan pada simulasi latihan. Kami berasumsi bahwa pelaksanaan 10.000 opsi dalam bentuk uang itu sendiri menambah 10.000 saham biasa ke basis. Tetapi perusahaan tersebut mendapat kembali hasil latihan sebesar 70.000 (7 harga pelaksanaan per opsi) dan keuntungan pajak tunai sebesar 52.000 (13 tingkat keuntungan x 40 per 520 per opsi). Itu adalah potongan uang 12,20 rebound, jadi untuk berbicara, per pilihan untuk potongan harga total 122.000. Untuk menyelesaikan simulasi, kita asumsikan semua uang ekstra tersebut digunakan untuk membeli kembali saham. Dengan harga 20 per saham saat ini, perusahaan tersebut membeli kembali 6.100 saham. Singkatnya, konversi 10.000 opsi hanya menciptakan 3.900 saham tambahan bersih (10.000 opsi dikonversi dikurangi 6.100 saham buyback). Berikut adalah rumus sebenarnya, di mana (M) harga pasar saat ini, (E) harga pelaksanaan, (T) tarif pajak dan (N) jumlah opsi yang dieksekusi: Proforma EPS Menangkap Opsi Baru yang Diberikan Selama Tahun Kami telah meninjau bagaimana diencerkan EPS menangkap pengaruh opsi uang beredar atau lama yang diberikan pada tahun-tahun sebelumnya. Tapi apa yang kita lakukan dengan opsi yang diberikan pada tahun fiskal berjalan yang memiliki nilai intrinsik nol (yaitu, dengan asumsi harga pelaksanaan sama dengan harga saham), namun mahal harganya karena mereka memiliki nilai waktu. Jawabannya adalah kami menggunakan model penetapan harga opsi untuk memperkirakan biaya untuk menciptakan biaya non-kas yang mengurangi laba bersih yang dilaporkan. Sedangkan metode treasury-stock meningkatkan penyebut rasio EPS dengan menambahkan saham, pro forma expousing mengurangi pembilang EPS. (Anda dapat melihat bagaimana pengeluaran tidak dihitung ganda seperti yang disarankan beberapa orang: EPS dilusian menggabungkan hibah pilihan lama sementara pengeluaran pro forma menggabungkan hibah baru.) Kami meninjau dua model terkemuka, Black-Scholes dan binomial, dalam dua angsuran berikutnya dari ini Seri, namun pengaruhnya biasanya menghasilkan estimasi nilai wajar biaya dimana antara 20 dan 50 dari harga saham. Sementara peraturan akuntansi yang diusulkan yang mewajibkan pengeluaran sangat rinci, tajuk utama adalah nilai wajar pada tanggal pemberian. Ini berarti FASB ingin mewajibkan perusahaan untuk memperkirakan nilai wajar opsi pada saat pemberian dan pencatatan (kenali) bahwa biaya pada laporan laba rugi. Perhatikan ilustrasi di bawah ini dengan perusahaan hipotetis yang sama yang kami lihat di atas: (1) EPS dilusian didasarkan pada pembagian laba bersih yang disesuaikan 290.000 menjadi basis saham dilusian 103.900 saham. Namun, di bawah proforma, basis saham yang diencerkan bisa berbeda. Lihat catatan teknis kami di bawah ini untuk informasi lebih lanjut. Pertama, kita dapat melihat bahwa kita masih memiliki saham biasa dan saham yang dilusian, di mana saham yang dilusian mensimulasikan pelaksanaan pilihan yang sebelumnya diberikan. Kedua, selanjutnya diasumsikan 5.000 opsi telah diberikan pada tahun berjalan. Mari kita asumsikan perkiraan model kami bahwa harganya 40 dari 20 harga saham, atau 8 per pilihan. Dengan total biaya 40.000. Ketiga, karena pilihan kita terjadi pada ranjau tebing dalam empat tahun, kita akan amortisasi biaya selama empat tahun ke depan. Ini adalah asas pencocokan pencocokan dalam tindakan: idenya adalah bahwa karyawan kami akan menyediakan layanan selama periode vesting, jadi biayanya dapat disebarkan selama periode tersebut. (Meskipun kami belum menggambarkannya, perusahaan diperbolehkan mengurangi biaya untuk mengantisipasi pemalsuan opsi karena pemutusan hubungan kerja. Misalnya, perusahaan dapat memprediksi bahwa 20 opsi yang diberikan akan dibatalkan dan mengurangi biaya yang sesuai). Saat ini kami Biaya untuk opsi hibah adalah 10.000, 25 pertama dari biaya 40.000. Dengan demikian, laba bersih disesuaikan kami 290.000. Kami membagi ini menjadi saham biasa dan saham dilusian untuk menghasilkan set kedua bilangan EPS proforma. Ini harus diungkapkan dalam catatan kaki, dan kemungkinan besar memerlukan pengakuan (dalam badan laporan laba rugi) untuk tahun fiskal yang dimulai setelah 15 Desember 2004. Catatan Teknis Akhir untuk Berani Ada beberapa teknis yang patut disebutkan: Kami menggunakan basis saham terdilusi yang sama untuk perhitungan EPS yang dilusian (EPS dilusian dan EPS formulasi dilarutkan). Secara teknis, di bawah proforma ESP yang dilemahkan (butir iv pada laporan keuangan di atas), basis saham selanjutnya meningkat dengan jumlah saham yang dapat dibeli dengan biaya kompensasi yang tidak diamortisasi (yaitu, selain hasil pelaksanaan dan Manfaat pajak). Oleh karena itu, di tahun pertama, karena hanya 10.000 dari 40.000 opsi yang dikeluarkan, 30.000 lainnya secara hipotetis dapat membeli kembali 1.500 saham tambahan (30.000 20). Ini - di tahun pertama - menghasilkan jumlah saham terdilusi 105.400 dan EPS dilusian sebesar 2,75. Tapi di tahun yang akan datang, semua yang lain sama, 2.79 di atas akan benar karena kita sudah selesai menghabiskan 40.000. Ingat, ini hanya berlaku untuk EPS pro forma yang dilusian dimana kita mengeluarkan opsi di numerator Kesimpulan Opsi pengeluaran hanyalah usaha terbaik untuk memperkirakan biaya opsi. Pendukung benar mengatakan bahwa pilihan adalah biaya, dan menghitung sesuatu lebih baik daripada tidak menghitung apa-apa. Tapi mereka tidak dapat mengklaim perkiraan biaya yang akurat. Pertimbangkan perusahaan kami di atas. Bagaimana jika saham merpati sampai 6 tahun depan dan tetap di sana Maka pilihannya akan sama sekali tidak berharga, dan perkiraan biaya kami akan berubah secara berlebihan, sementara EPS kami akan berkurang. Sebaliknya, jika stoknya lebih baik dari yang diperkirakan, jumlah EPS kami akan dibesar-besarkan karena biaya kami ternyata tidak masuk akal. Pengenalan Opsi Stok Incentive Salah satu manfaat utama yang ditawarkan banyak pengusaha kepada pekerjanya adalah kemampuan untuk membeli saham perusahaan. Dengan semacam keuntungan pajak atau diskon built-in. Ada beberapa jenis rencana pembelian saham yang berisi fitur ini, seperti opsi opsi saham nonqualified. Rencana ini biasanya ditawarkan kepada semua karyawan di sebuah perusahaan, dari eksekutif puncak sampai ke staf kustodian. Namun, ada jenis opsi saham lainnya. Dikenal sebagai opsi saham insentif. Yang biasanya hanya ditawarkan kepada karyawan kunci dan manajemen kelas atas. Pilihan ini juga umum dikenal sebagai pilihan yang sesuai undang-undang atau berkualitas, dan mereka dapat menerima perlakuan pajak preferensial dalam banyak kasus. Karakteristik Kunci ISOs Pilihan saham insentif serupa dengan pilihan nonstatutory dalam hal bentuk dan struktur. Jadwal ISO dikeluarkan pada tanggal awal, yang dikenal sebagai tanggal pemberian dana, dan kemudian karyawan tersebut melatih haknya untuk membeli opsi pada tanggal pelaksanaan. Setelah opsi dieksekusi, karyawan tersebut memiliki kebebasan untuk segera menjual saham tersebut atau menunggu beberapa saat sebelum melakukannya. Tidak seperti pilihan non-undang-undang, periode penawaran opsi saham insentif selalu 10 tahun, setelah opsi berakhir. Vesting ISO biasanya berisi jadwal vesting yang harus dipenuhi sebelum karyawan dapat menggunakan pilihannya. Jadwal tebing tiga tahun standar digunakan dalam beberapa kasus, di mana karyawan menjadi sepenuhnya dipegang oleh semua opsi yang dikeluarkan kepadanya pada saat itu. Majikan lain menggunakan jadwal penjadwalan bergradasi yang memungkinkan karyawan diinvestasikan dalam seperlima pilihan yang diberikan setiap tahun, dimulai pada tahun kedua dari hibah. Karyawan tersebut kemudian sepenuhnya diberi hak untuk semua opsi di tahun keenam dari hibah. Metode Latihan Opsi saham insentif juga menyerupai opsi non-undang-undang karena dapat dilakukan dengan beberapa cara yang berbeda. Karyawan dapat membayar uang tunai di depan untuk melaksanakannya, atau dapat dilakukan dalam transaksi tanpa uang tunai atau dengan menggunakan pertukaran saham. Elemen Bargain ISO biasanya dapat dilakukan dengan harga di bawah harga pasar saat ini dan dengan demikian memberikan keuntungan langsung bagi karyawan. Ketentuan Clawback Ini adalah kondisi yang memungkinkan atasan untuk mengingat kembali pilihannya, seperti jika karyawan tersebut meninggalkan perusahaan dengan alasan lain selain kematian, cacat atau pensiun, atau jika perusahaan itu sendiri secara finansial tidak dapat memenuhi kewajibannya dengan pilihannya. Diskriminasi Sedangkan sebagian besar jenis rencana pembelian saham karyawan harus ditawarkan kepada semua karyawan perusahaan yang memenuhi persyaratan minimal tertentu, ISO biasanya hanya ditawarkan kepada eksekutif dan atau karyawan kunci suatu perusahaan. ISO dapat disamakan secara informal dengan rencana pensiun yang tidak memenuhi syarat, yang biasanya juga disesuaikan bagi mereka yang berada di puncak struktur perusahaan, yang bertentangan dengan rencana berkualitas, yang harus ditawarkan kepada semua karyawan. Perpajakan ISO ISO berhak menerima perlakuan pajak yang lebih baik daripada jenis rencana pembelian saham karyawan lainnya. Perlakuan ini adalah pilihan yang membedakan pilihan dari bentuk kompensasi berbasis saham lainnya. Namun, karyawan harus memenuhi kewajiban tertentu agar bisa menerima tunjangan pajak. Ada dua jenis disposisi untuk ISO: Kualifikasi Disposisi - Penjualan saham ISO dibuat setidaknya dua tahun setelah tanggal pemberian dan satu tahun setelah opsi dieksekusi. Kedua kondisi tersebut harus dipenuhi agar penjualan saham diklasifikasikan dengan cara ini. Disqualifying Disposition - Penjualan saham ISO yang tidak memenuhi persyaratan holding period yang ditentukan. Sama seperti pilihan non-undang-undang, tidak ada konsekuensi pajak baik untuk pemberian maupun vesting. Namun, peraturan pajak untuk latihan mereka sangat berbeda dari pilihan non-undang-undang. Karyawan yang menerapkan opsi non-wajib harus melaporkan unsur tawar-menawar dari transaksi tersebut sebagai pendapatan yang diterima yang dikenai pemotongan pajak. Pemegang ISO tidak akan melaporkan apa-apa pada saat ini tidak ada pelaporan pajak apapun sampai saham terjual. Jika penjualan saham merupakan transaksi kualifikasi. Maka karyawan tersebut hanya akan melaporkan keuntungan modal jangka pendek atau jangka panjang atas penjualan tersebut. Jika penjualan adalah disposisi yang mendiskualifikasi. Maka karyawan tersebut harus melaporkan setiap elemen tawar-menawar dari latihan tersebut sebagai pendapatan yang diterima. Contoh Steve menerima 1.000 opsi saham non-undang-undang dan 2.000 opsi saham insentif dari perusahaannya. Harga pelaksanaan untuk keduanya adalah 25. Dia melatih semua jenis opsi sekitar 13 bulan kemudian, ketika saham diperdagangkan pada 40 saham, dan kemudian menjual 1.000 saham dari pilihan insentifnya enam bulan setelah itu, untuk 45 a Bagikan. Delapan bulan kemudian, dia menjual sisa sahamnya sebanyak 55 saham. Penjualan pertama dari saham insentif adalah disposisi yang mendiskualifikasi, yang berarti bahwa Steve harus melaporkan elemen tawar-menawar sebesar 15.000 (40 harga saham aktual - 25 harga pelaksanaan 15 x 1.000 saham) sebagai pendapatan yang diterima. Dia harus melakukan hal yang sama dengan elemen tawar-menawar dari latihan non-undang-undangnya, jadi dia akan memiliki 30.000 tambahan W-2 untuk dilaporkan pada tahun latihan. Tapi dia hanya akan melaporkan keuntungan modal jangka panjang sebesar 30.000 (harga jual 55 - 25 harga pelaksanaan x 1.000 saham) untuk disposisi ISO kualifikasinya. Perlu dicatat bahwa pengusaha tidak diharuskan untuk menahan pajak dari latihan ISO, jadi mereka yang berniat membuat disposisi yang diskualifikasi harus berhati-hati untuk menyisihkan dana untuk membayar pajak federal, negara bagian dan lokal. Serta Jamsostek. Medicare dan FUTA. Pelaporan dan AMT Meskipun disposisi ISO yang memenuhi syarat dapat dilaporkan sebagai keuntungan modal jangka panjang pada tahun 1040, elemen tawar-menawar pada latihan juga merupakan item preferensi untuk Pajak Minimum Alternatif. Pajak ini dinilai oleh konsumen yang memiliki sejumlah besar jenis pendapatan tertentu, seperti elemen tawar menawar ISO atau bunga obligasi daerah, dan dirancang untuk memastikan bahwa wajib pajak membayar paling sedikit jumlah pajak minimal atas penghasilan yang seharusnya merupakan pajak- bebas. Hal ini dapat dihitung pada Formulir IRS 6251. Namun, karyawan yang menerapkan sejumlah besar ISO harus berkonsultasi dengan penasihat pajak atau penasihat keuangan sebelumnya sehingga mereka dapat mengantisipasi konsekuensi pajak dari transaksi mereka dengan benar. Hasil penjualan saham ISO harus dilaporkan pada formulir IRS 3921 dan kemudian dibawa ke Jadwal D. Opsi saham Bottom Line Incentive dapat memberikan pendapatan yang substansial bagi pemegangnya, namun peraturan pajak untuk latihan dan penjualannya bisa sangat kompleks dalam beberapa kasus. Artikel ini hanya membahas tentang cara kerja opsi ini dan cara penggunaannya. Untuk informasi lebih lanjut tentang opsi saham insentif, hubungi perwakilan SDM atau penasihat keuangan Anda. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit pendek untuk quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Perintah stop-limit akan. Ronde pembiayaan dimana investor membeli saham dari perusahaan dengan valuasi lebih rendah daripada valuasi yang ditempatkan pada. Teori ekonomi tentang pengeluaran total dalam perekonomian dan pengaruhnya terhadap output dan inflasi. Ekonomi Keynesian dikembangkan. Kepemilikan aset dalam portofolio. Investasi portofolio dilakukan dengan harapan menghasilkan laba di atasnya. Ini.
Ruble-forex-trading
Pilihan biner-pilihan-60-detik-strategi-biner terbaik