Stock-options-social-security-income

Stock-options-social-security-income

Daftar-forex-trading-perusahaan-di-uk-itu-bantuan
Aft-forex-trading
Belajar-online-forex-trading


Trading-binary-options-strategy Pak forum forex sabah Enforex madrid alberto aguilera la Best-binary-options-broker-2015 Forum forex live forex hari Program afiliasi forex paypal credit

Jaminan sosial Jaminan Sosial Sebuah program federal yang dirancang untuk memberikan manfaat bagi karyawan dan tanggungan mereka melalui pendapatan untuk pensiun, cacat, dan keperluan lainnya. Program jaminan sosial didanai melalui pajak federal yang dikenakan pada pengusaha dan karyawan secara setara. Program Jaminan Sosial dibuat oleh Undang-Undang Jaminan Sosial 1935 (42 U.S.C.A. xA7 301 et seq.) Untuk memberikan tunjangan hari tua, korban selamat, dan kecacatan kepada pekerja Amerika Serikat dan keluarga mereka. Program yang dikelola oleh Social Security Administration (SSA), sebuah badan federal independen, diperluas pada tahun 1965 untuk memasukkan manfaat Asuransi Kesehatan di bawah program Medicare dan untuk membantu negara-negara bagian dalam membangun program Kompensasi Pengangguran. Tidak seperti Kesejahteraan. Yang merupakan bantuan keuangan yang diberikan kepada orang-orang yang memenuhi syarat berdasarkan kebutuhan, tunjangan Jaminan Sosial dibayarkan kepada seseorang atau keluarganya berdasarkan catatan ketenagakerjaan tersebut dan kontribusi sebelumnya terhadap sistem tersebut. Sebagai istilah umum, jaminan sosial mengacu pada rencana yang dirancang untuk melindungi masyarakat dari ketidakstabilan yang disebabkan oleh bencana individu, seperti pengangguran atau kematian pencari nafkah. Tidak mungkin untuk memprediksi keluarga mana yang harus menanggung beban ini pada tahun tertentu, namun bencana dapat diperkirakan akan menyerang sejumlah rumah tangga setiap tahunnya. Rencana asuransi sosial yang disponsori pemerintah menyebarkan risiko di antara semua anggota masyarakat sehingga tidak ada keluarga tunggal yang benar-benar hancur karena terputusnya, atau diakhirinya, upah yang masuk. Jerman adalah negara industri pertama yang mengadopsi program jaminan sosial. Pada tahun 1880-an Kanselir Otto von Bismarck melembagakan rencana penyakit wajib dan asuransi hari tua untuk melindungi penerima upah dan tanggungan mereka. Selama 30 tahun ke depan, negara-negara Eropa dan Amerika Latin lainnya menciptakan rencana serupa dengan berbagai fitur untuk membedakan kategori pekerja yang berbeda. Di Amerika Serikat, pemerintah federal menerima tanggung jawab untuk menyediakan pensiun bagi veteran perang Revolusi yang cacat. Pensiun kemudian dibayarkan ke veteran perang sipil yang cacat dan lanjut usia. Tagihan uang pensiun federal yang pertama tidak diperkenalkan sampai tahun 1909. Untuk mengisi kekosongan ini, banyak pekerja bergabung untuk membentuk asosiasi bermanfaat, yang menawarkan penyakit, usia tua, dan asuransi pemakaman. Pemerintah federal mendorong orang untuk menyisihkan uang untuk keadaan darurat di masa depan dengan rencana penghematan pos yang populer. Orang-orang yang tidak dapat dikelola dibantu, jika memang, oleh badan amal swasta karena pada umumnya diyakini bahwa mereka yang ingin menolong diri mereka sendiri akan melakukannya. Kongres memberlakukan Undang-Undang Jaminan Sosial 1935 sebagai bagian dari reformasi ekonomi dan sosial yang membentuk Presiden franklin d. Roosevelt s New Deal. Tindakan tersebut diberikan untuk pembayaran manfaat bulanan kepada penerima upah berkualitas yang berusia minimal 65 tahun atau pembayaran manfaat kematian sekaligus untuk harta seorang pencari nafkah yang meninggal sebelum mencapai usia 65. Pada tahun 1939 Kongres menciptakan keuntungan yang terpisah Untuk penerima manfaat sekunder, pasangan tanggungan, anak-anak, janda, duda, dan orang tua dari orang-orang berpenghasilan rendah untuk melunakkan kesulitan ekonomi yang tercipta saat mereka kehilangan dukungan dari generasi yang berpenghasilan. Penerima manfaat tersebut berhak mendapatkan tunjangan karena penerima upah memberi kontribusi terhadap rencana tersebut. Penerima bantuan dapat menerima pembayaran mereka secara langsung pada saat pensiun atau meninggalnya pekerja. Jaminan Sosial awalnya hanya melindungi pekerja di industri dan perdagangan. Ini mengecualikan banyak kelas pekerja karena mengumpulkan kontribusi mereka dianggap terlalu mahal atau tidak menyenangkan. Kongres membebaskan pekerja rumah tangga, petani, dan pekerja di bisnis keluarga, misalnya, karena mereka percaya bahwa mereka tidak memiliki catatan pekerjaan yang memadai. Pada tahun 1950an, Kongres memperpanjang perlindungan Jaminan Sosial bagi sebagian besar wiraswasta, kebanyakan pegawai pemerintah negara bagian dan lokal, pekerja rumah tangga dan pertanian, anggota angkatan bersenjata, dan anggota klerus. Karyawan federal, yang sebelumnya memiliki sistem pensiun dan tunjangan sendiri, diberi jaminan Jamsostek pada tahun 1983. Jaminan Hari Tua, Korban, dan Jaminan Cacat Manfaat Federal Old Age, Survivors, and Disability Insurance (OASDI) adalah pembayaran bulanan yang dilakukan kepada orang-orang yang pensiun, Kepada keluarga yang pencari nafkah telah meninggal, dan untuk pekerja yang menganggur karena sakit atau kecelakaan. Pekerja memenuhi syarat untuk mendapatkan perlindungan semacam itu karena telah dipekerjakan untuk jangka waktu minimum wajib dan dengan memberikan kontribusi pada Jaminan Sosial. Tidak ada kebutuhan kebutuhan finansial yang harus dipenuhi. Begitu seorang pekerja memenuhi syarat untuk perlindungan, keluarganya juga berhak mendapat perlindungan. Seluruh program diarahkan untuk membantu keluarga sebagai masalah kebijakan sosial. Dua dana besar dibutuhkan kepercayaan untuk membayar imbalan yang diperoleh orang-orang di bawah OASDI: Dana Perwalian Usia Lanjut dan Jaminan Bagi Orang Cacat. Karena para pekerja dan pengusaha membuat dana penggajian untuk dana ini, uang dibayarkan dengan imbalan kepada orang-orang yang memenuhi syarat untuk menerima cek bulanan. Program OASDI didanai oleh pajak gaji yang dikenakan pada karyawan dan atasan mereka dan wiraswasta. Pajak tersebut dikenakan atas penghasilan kena pajak karyawan, sampai jumlah kena pajak maksimum, dengan pemberi kerja menyumbang jumlah yang sama. Orang wiraswasta menyumbang dua kali jumlah yang dipungut pada karyawan. Pada tahun 2003 tingkat suku bunga adalah 6,2 persen, dipungut pada pendapatan yang diperoleh sampai maksimum 87.000. Manfaat Usia Lanjut Seseorang berhak mendapatkan tunjangan hari tua Jaminan Sosial dengan bekerja dalam jumlah minimum tempat tinggal. Jumlah perempat yang dibutuhkan untuk kenaikan asuransi penuh dengan usia pekerja. Empat puluh perempat adalah persyaratan maksimum. Individu dikreditkan untuk pendapatan sampai jumlah uang maksimum yang dicakup oleh Jaminan Sosial untuk tahun-tahun itu. Jumlah ini disesuaikan untuk mencerminkan dampak inflasi terhadap pendapatan normal dan memastikan bahwa pekerja yang membayar iuran Jamsostek selama masa kerjanya akan menerima tunjangan pensiun yang mengimbangi inflasi. Orang yang lahir sebelum tahun 1950 dapat pensiun pada usia 65 tahun dengan manfaat penuh berdasarkan pendapatan rata-rata mereka selama tahun-tahun pekerjaan mereka. Bagi mereka yang lahir antara tahun 1950 dan 1960, usia pensiun untuk keuntungan penuh telah meningkat sampai usia 66. Orang yang lahir pada tahun 1960 atau yang lebih baru tidak akan menerima tunjangan pensiun penuh sampai usia 67 tahun. Setiap orang mungkin akan pensiun pada usia 62 dan menerima lebih sedikit Manfaat penuh. Pada usia 65, seorang pekerja yang tidak memberikan kontribusi kepada Jamsostek menerima 50 persen dari jumlah yang dibayarkan kepada pekerja tersebut. Pembayaran Jaminan Sosial Pertama Setelah diundangkannya Undang-Undang Jaminan Sosial 1935 (42 USCA xA7 301 et seq.) Dan pembentukan Administrasi Jaminan Sosial (SSA), pemerintah federal memiliki waktu yang singkat untuk membuat program sebelum memulai Untuk membayar tunjangan. Manfaat bulanan dimulai pada tahun 1940. Periode 1937 sampai 1940 akan digunakan baik untuk membangun dana perwalian dan untuk memberikan periode minimum untuk partisipasi orang-orang agar memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat bulanan. Dari tahun 1937 sampai 1940, bagaimanapun, Jaminan Sosial memberikan imbalan berupa pembayaran lump sum tunggal. Tujuan dari pembayaran satu kali ini adalah untuk memberikan kompensasi kepada orang-orang yang berkontribusi dalam program namun tidak akan berpartisipasi cukup lama untuk mendapatkan keuntungan bulanan. Pemohon pertama untuk keuntungan lump-sum adalah Ernest Ackerman, seorang motorman Cleveland yang pensiun suatu hari setelah Program Jaminan Sosial dimulai. Selama satu hari berpartisipasi dalam program ini, lima sen ditahan dari Ackerman membayar Jaminan Sosial, dan setelah pensiun, dia menerima pembayaran sejumlah tujuh belas sen. Pembayaran tunjangan bulanan dimulai pada bulan Januari 1940. Pada tanggal 31 Januari 1940, cek pensiun bulanan pertama dikeluarkan untuk Ida May Fuller dari Ludlow, Vermont, sebesar 22,54. Fuller meninggal pada bulan Januari 1975 pada usia seratus tahun. Selama tiga puluh lima tahun sebagai penerima manfaat, dia menerima lebih dari 20.000 imbalan. Sejak tahun 1975, manfaat Jaminan Sosial meningkat setiap tahun untuk mengimbangi efek korosif dari inflasi terhadap pendapatan tetap. Kenaikan ini, yang dikenal sebagai cost of living allowances (COLAs), didasarkan pada kenaikan harga konsumen tahunan. Memungkinkan manfaat untuk meningkatkan secara otomatis mengakhiri kebutuhan akan tindakan khusus Kongres, namun juga terus meningkatkan biaya Program Jaminan Sosial. Seseorang yang terus bekerja melewati masa pensiun mungkin kehilangan beberapa keuntungan karena Jaminan Sosial dirancang untuk menggantikan yang hilang. pendapatan. Jika penghasilan dari pekerjaan tidak melebihi jumlah yang ditentukan oleh undang-undang, orang tersebut menerima seluruh manfaatnya. Jika penghasilan lebih besar dari jumlah tersebut, satu dolar keuntungan ditahan untuk setiap dua dolar dalam upah yang diperoleh di atas jumlah yang dikecualikan. Begitu seseorang mencapai usia 70 tahun, bagaimanapun, dia tidak perlu melaporkan penghasilan ke SSA, dan manfaatnya tidak berkurang. Dengan jaminan keamanan S ocial S Pembayaran tunjangan hari tua, selamat, dan cacat (OASDI) telah menjadi landasan kebijakan kesejahteraan sosial AS sejak dibentuknya administrasi jaminan sosial pada tahun 1935. Pada saat yang sama, Stabilitas keuangan jangka panjang OASDI telah menjadi kekhawatiran konstan. Pada tahun-tahun awal abad kedua puluh satu, kekhawatiran tentang Jaminan Sosial meningkat saat pembuat kebijakan menilai dampak dari penghentian generasi Boomquot quotBaby. Banyak orang muda mengangkat isu quotgeneration equity.quot Mereka menyatakan keraguan bahwa manfaat Jaminan Sosial akan tersedia saat mereka pensiun, dan kemarahan bahwa mereka akan dipaksa membayar, melalui pajak gaji, untuk manfaat pensiun baby boomer. Reformasi Sistem Jaminan Sosial selalu menjadi kentang panas politik. Pensiunan dan orang-orang yang mendekati pensiun membentuk kekuatan Pelobi yang kuat, dan mereka dengan giat melindungi keuntungan mereka. Majikan dan karyawan sama-sama vokal dalam oposisi mereka terhadap pajak gaji yang lebih tinggi untuk mendanai OASDI. Dengan demikian, perubahan dalam Jaminan Sosial mensyaratkan dukungan bipartisan, yang muncul dalam menghadapi krisis Jaminan Sosial yang akan datang. Komisi Reformasi Keamanan Sosial 1982x201383 berhasil mendapatkan dana dari OASDI jangka pendek untuk Kongres. Akibatnya, Kongres mengeluarkan serangkaian undang-undang yang dimaksudkan untuk mengumpulkan surplus sebagai lindung nilai terhadap beban masa depan. Surplus Jaminan Sosial adalah jumlah dimana pendapatan dari pajak gaji federal melebihi jumlah manfaat Jaminan Sosial yang dibayarkan. Sesaat setelah undang-undang baru mulai berlaku, Jamsostek mulai mengalami surplus. Surplus Pendapatan Jaminan Sosial dapat digunakan untuk mendanai program pemerintah lainnya dan membantu mengundurkan diri dari hutang nasional. Selama iklim ekonomi yang menguntungkan pada akhir tahun 1990an, Kongres mulai menggunakan surplus tersebut untuk membayar hutang federal, dengan harapan dapat memposisikan pemerintah dengan lebih baik untuk memenuhi kewajibannya kepada pensiunan masa depan. Dan, pada tahun 2000, pemerintah federal menghasilkan pendapatan yang cukup sehingga keseluruhan surplus Jaminan Sosial tersedia untuk melunasi hutang. Keadaan Jamsostek menjadi isu kampanye utama dalam pemilihan tahun 2000, dengan baik Partai Republik dan Demokrat berusaha tampil seolah-olah mereka adalah penjaga aset Jaminan Sosial. Calon dari kedua belah pihak berjanji untuk membuat kotak tanda kutip, yang berarti bahwa surplus Jaminan Sosial akan habis seluruhnya pada saat pensiun hutang. Dengan munculnya tahun-tahun ramping secara fiskal di awal tahun 2000an, pendekatan kotak kunci sebagian besar diabaikan oleh politisi yang mengemukakan gagasan lain tentang apa yang harus dilakukan dengan surplus Jaminan Sosial. Gagasan ini termasuk menggunakan surplus untuk membantu mengimbangi penurunan pendapatan yang disebabkan oleh pemotongan pajak dan menggunakan surplus tersebut untuk mendanai inisiatif pengeluaran baru atau yang diperluas. Analis berpendapat bahwa isu sebenarnya sering mendung. Ini bukan bagaimana menghabiskan surplus sekarang, tapi bagaimana mempertahankan solvabilitas jangka panjang dari dana perwalian Jaminan Sosial. Perencana memperkirakan bahwa pendapatan dari dana perwalian akan melebihi biaya setiap tahun sampai 2020. Saldo dana perwalian kemudian akan mulai menurun karena investasi ditebus untuk memenuhi kenaikan biaya dari tenaga kerja pensiunan yang membengkak. Meskipun diperkirakan bahwa 75 persen biaya akan terus dipenuhi dari gaji dan pajak penghasilan saat ini, jika tidak ada perubahan, manfaat penuh tidak dapat dibayarkan mulai tahun 2030. Dalam laporannya tahun 1996, Dewan Penasihat Administrasi Jaminan Sosial Melihat berbagai opsi pembiayaan jangka panjang untuk OASDI. Dewan tersebut tidak dapat mencapai konsensus mengenai rencana jangka panjang tertentu, namun hal tersebut menunjukkan beberapa jenis pembiayaan yang mewakili keberangkatan yang nyata dari upaya sebelumnya untuk mendanai Jamsostek. Dewan tersebut mencatat bahwa upaya masa lalu secara umum memiliki manfaat pemotongan dan menaikkan tarif pajak dengan dasar quotpay-as-you-goquot. Dewan setuju bahwa pendekatan ini harus diubah dan menawarkan tiga cara untuk memulihkan solvabilitas keuangan. Salah satu pendekatan yang disebut Maintenance of Benefits (MB), menyerukan peningkatan pajak penghasilan atas manfaat OASDI, pengalihan sebagian pendapatan dari dana perwalian lainnya, dan yang terpenting, penerapan rencana yang memungkinkan pemerintah federal menginvestasikan sebagian Dari aset dana perwalian secara langsung di saham biasa. Tingkat pengembalian saham secara historis telah melampaui obligasi pemerintah federal, di mana semua dana Jaminan Sosial sekarang diinvestasikan. Jika pengembalian tersebut berlanjut, rencana MB akan mempertahankan manfaat Jaminan Sosial untuk semua kelompok pekerja pendapatan dan meyakinkan pekerja muda bahwa mereka akan mendapatkan uang mereka jika mereka pensiun. Pendekatan kedua, diberi label rencana Individu (IA), akan menciptakan akun individual yang akan bekerja sama dengan Jaminan Sosial. Rencana IA akan meningkatkan pajak penghasilan atas tunjangan, mempercepat kenaikan usia pensiun yang dijadwalkan, mengurangi pertumbuhan manfaat masa depan bagi pekerja berpendapatan menengah dan atas, dan meningkatkan kontribusi wajib pegawai kepada Jaminan Sosial sebesar 1,6 persen. Kenaikan ini akan dialokasikan ke rekening investasi individu yang dimiliki oleh pemerintah dan dikendalikan oleh pekerja, namun dengan serangkaian opsi investasi yang terbatas tersedia. Diperkirakan bahwa pendapatan gabungan dari kedua dana tersebut pada dasarnya akan menghasilkan keuntungan yang sama seperti yang dijanjikan dalam sistem saat ini untuk semua kelompok. Pendekatan ketiga, yang diberi label rencana Personal Security Accounts (PSA), akan menciptakan akun individu yang lebih besar dan didanai sepenuhnya yang akan menggantikan sebagian Jaminan Sosial. Berdasarkan rencana ini, lima persen dari pajak gaji individu saat ini akan diinvestasikan dalam PSA-nya, yang kemudian dapat digunakannya untuk berinvestasi di berbagai instrumen keuangan. Sisa dari pajak penggajiannya akan digunakan untuk mendanai program OASDI yang dimodifikasi. Ini akan memberikan jumlah dolar rata (setara dengan 410 bulanan pada tahun 1996), di samping hasil PSA individu. Pendekatan ini juga akan mengubah perpajakan manfaat dan kelayakan untuk mendapatkan tunjangan pensiun dini dari usia 62 sampai 65 tahun. Kombinasi antara pembayaran manfaat rata dan pendapatan dari PSA akan melebihi rata-rata manfaat yang dijanjikan pada sistem saat ini. Pada tahun 2001, konsep akun individual sekali lagi diusulkan, kali ini oleh george w. Pemerintahan semak Komisi untuk Memperkuat Jaminan Sosial (CSSS). CSSS memperkenalkan gagasan akun individual Jaminan Sosial, yang juga disebut Personal Retirement Accounts (PRA). PRA akan mendapatkan pengembalian pasar atas pekerja dan mengganti beberapa manfaat pensiun yang dijanjikan oleh Jamsostek. Rencana ini juga dikenal sebagai quotcarve-outsquot karena mereka mengukir atau mengalihkan sebagian dari pekerja 12,4 persen pajak gaji Jamsostek ke rekening pensiun pribadi yang dapat diinvestasikan dalam saham dan obligasi. Rekening tersebut akan dimiliki dan mungkin dikelola oleh pekerja perorangan. Setiap jenis akun pensiun pribadi memprivatisasi sebagian Jaminan Sosial, yang berarti pergeseran signifikan dalam cara Jamsostek didanai. Para pendukung mengklaim bahwa mereka akan menghasilkan lebih banyak uang muka untuk kewajiban jangka panjang Jaminan Sosial. Mereka juga akan menghasilkan tingkat tabungan nasional yang lebih tinggi untuk masa pensiun. Sebagai tambahan, para pendukung menunjukkan fakta bahwa individu mendapatkan kontrol lebih besar atas masa depan mereka karena mereka diizinkan untuk berinvestasi sebanyak atau sesedikit mungkin dalam rencana Jaminan Sosial dan rencana pensiun pribadi sesuai pilihan mereka. Sistem PRA, bagaimanapun, menimbulkan beberapa masalah: Apakah pemerintah diijinkan untuk memanipulasi Pasar Saham atau membuat keputusan investasi bermotivasi politik dengan dana PRA Apakah investor yang berpengalaman membuat pilihan investasi yang buruk dan harus menanggung konsekuensinya Apakah pasar saham yang terjal akan turun menyebabkan Pekerja untuk kehilangan dana pensiun mereka Menurut CSSS, jawaban atas semua pertanyaan ini adalah quotno.quot Di bawah sistem saat ini, pensiunan hanya menerima pengembalian investasi obligasi pemerintah satu sampai dua persen. Bahkan di bawah kondisi pasar saham terburuk, seorang individu secara historis telah dijamin pengembalian riil seumur hidup (berdasarkan 63 tahun) sebesar 6,3 persen. CSSS juga menjanjikan bahwa semua pensiunan akan dibayar dengan jaminan minimal quotetety net, tanpa memperhatikan kinerja pasar saham. Perdebatan di kedua belah pihak berlanjut, dan kemungkinan besar tidak akan dipecahkan sampai undang-undang disahkan oleh Kongres yang memungkinkan PRA. Namun, satu hal tetap jelas, beberapa jenis reformasi harus diberlakukan untuk melindungi sistem yang diperkirakan akan menguap di tahun-tahun mendatang. Pembacaan lebih lanjut Benavie, Arthur. 2003. Jaminan Sosial di Bawah Gun: Apa yang Harus Diketahui Setiap Warga Informasi Tentang Pensiun. New York: Palgrave Macmillan. Friedman, Sheldon, dan David C. Jacobs, eds. 2001. Masa Depan Jaring Pengaman: Asuransi Sosial dan Manfaat Karyawan. Champaign, Ill Asosiasi Penelitian Hubungan Industrial. Komisi Presiden untuk Memperkuat Jaminan Sosial. 2001. Memperkuat Jaminan Sosial dan Menciptakan Kekayaan Pribadi untuk Semua Orang Amerika: Laporan Komisi. Washington, D.C. CSSS. Manfaat Survivors Manfaat selamat datang dibayarkan kepada anggota keluarga saat seorang pekerja meninggal dunia. Korban selamat dapat menerima manfaat jika pekerja almarhum dipekerjakan dan memberikan kontribusi pada Jaminan Sosial cukup lama untuk seseorang seusianya memenuhi syarat untuk Jaminan Sosial. Baik ibu maupun ayah mendapatkan perlindungan untuk keluarga mereka dengan bekerja dan berkontribusi terhadap Jaminan Sosial. Jika seorang pencari nafkah meninggal, anak-anaknya yang belum kawin berhak menerima tunjangan. Jika anak dari seorang pencari nafkah menjadi cacat permanen sebelum usia 22 tahun, dia dapat terus menerima manfaat yang selamat pada usia berapa pun kecuali jika dia menjadi mandiri atau menikah. Manfaat selamat juga bisa masuk ke pasangan yang masih hidup saat pekerja meninggal dunia. Seorang pasangan yang masih hidup yang dapat pensiun dapat mulai mengumpulkan manfaat yang selamat sejak usia 60 tahun. Jika seorang pekerja meninggal, meninggalkan seorang pasangan bercerai yang telah menikah dengan pekerja tersebut selama paling sedikit sepuluh tahun, mantan pasangan tersebut dapat menerima manfaat yang selamat pada usia 60 jika dia pensiun. . Selain cek bulanan, janda pekerja atau duda, atau jika tidak ada, orang lain yang memenuhi syarat, dapat menerima pembayaran lumpuh 255 atas kematian pekerja. Manfaat Cacat Pada tahun 1970an, SSA menjadi bertanggung jawab atas sebuah program baru, Supplemental Security Income (SSI). Undang-undang Jaminan Sosial 1935 yang asli mencakup program untuk orang tua dan buta yang membutuhkan, dan pada tahun 1950 program untuk orang cacat yang cacat ditambahkan. Ketiga program ini dikenal sebagai kategori quotadultquotequot dan dikelola oleh pemerintah negara bagian dan lokal dengan dana federal parsial. Selama bertahun-tahun program negara menjadi lebih kompleks dan tidak konsisten sampai sebanyak 1.350 lembaga administratif terlibat dan pembayaran bervariasi lebih dari 300 persen dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya. Pada tahun 1969 Presiden richard m. Nixon mengidentifikasi kebutuhan untuk mereformasi program kesejahteraan ini dan yang terkait. Pada tahun 1972 Kongres mengorganisasikan kategori quotadult dengan memilih program SSI dan menugaskannya untuk SSA. Seseorang yang tidak dapat bekerja dan mengharapkan untuk dinonaktifkan setidaknya selama 12 bulan atau mungkin meninggal karena kondisi tersebut dapat menerima pembayaran SSI sebelum mencapai usia pensiun. Pekerja memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan cacat jika mereka telah bekerja cukup lama di bawah Jaminan Sosial sebelum dimulainya kecacatan. Jumlah kredit kerja yang dibutuhkan tergantung pada usia pekerja pada saat penyandang cacat. Waktu itu bisa menjadi satu setengah tahun kerja dalam tiga tahun sebelum dimulainya kecacatan untuk pekerja berusia di bawah 24 tahun, tapi tidak lebih dari sepuluh tahun. Masa tunggu lima bulan setelah dimulainya kecacatan diberlakukan sebelum pembayaran SSI dimulai. Seorang pekerja cacat yang gagal mengajukan permohonan tunjangan saat memenuhi syarat terkadang dapat mengumpulkan kembali pembayaran. Tidak lebih dari 12 bulan pembayaran kembali dapat dikumpulkan. Bahkan jika pekerja pulih dari kecacatan yang berlangsung lebih dari 12 bulan, mereka dapat mengajukan manfaat balik dalam waktu 14 bulan setelah pemulihan. Jika pekerja meninggal setelah lama memiliki kecacatan tanpa mengajukan permohonan untuk SSI, keluarga mereka dapat mengajukan permohonan tunjangan cacat dalam waktu tiga bulan sejak tanggal kematian pekerja. Anggota keluarga juga memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat dari orang yang selamat. Cacat adalah kondisi fisik atau mental yang mencegah pekerja melakukan pekerjaan substansial. Contoh kecacatan yang memenuhi kriteria Jaminan Sosial meliputi kerusakan otak, penyakit jantung, gagal ginjal, artritis berat, dan penyakit jiwa yang serius. SSA menggunakan proses evaluasi sekuensial untuk memutuskan apakah penyandang cacat seseorang cukup serius untuk membenarkan pemberian manfaat. Jika penurunan tersebut sangat parah sehingga mempengaruhi aktivitas kerja secara statistik, data medis pekerja dibandingkan dengan seperangkat pedoman yang dikenal sebagai Listing of Impairments. Seorang penggugat yang ditemukan menderita kondisi dalam daftar ini akan mendapat keuntungan. Jika kondisinya kurang parah, SSA menentukan apakah kerusakan tersebut menghalangi pekerja untuk melakukan pekerjaan sebelumnya. Jika tidak, aplikasi akan ditolak. Jika demikian, SSA melanjutkan ke langkah terakhir, menentukan apakah penurunan tersebut mencegah pemohon melakukan pekerjaan lain yang tersedia dalam ekonomi. Pada titik ini, SSA menggunakan serangkaian pedoman kejuruan medis yang mempertimbangkan pemohon fungsional fungsional residual serta usianya, pendidikan, dan pengalamannya. Pedoman tersebut melihat tiga jenis pekerjaan: satu jenis adalah untuk orang-orang yang kapasitas fisik residualnya memungkinkan mereka melakukan hanya kerja quotsedentaryquot secara berkelanjutan, satu lagi untuk mereka yang dapat melakukan kerja quotlightquot, dan yang ketiga untuk mereka yang dapat melakukan pekerjaan quotowumquot. Jika SSA menentukan bahwa pemohon dapat melakukan salah satu jenis pekerjaan ini, tunjangan akan ditolak. Seorang penggugat dapat mengajukan banding atas keputusan ini dan meminta sidang untuk mengajukan bukti lebih lanjut, termasuk kesaksian pribadi. Jika rekomendasi hakim hukum administrasi yang melakukan persidangan itu merugikan, penggugat dapat mengajukan banding ke Dewan Banding SSA. Jika penggugat kehilangan permintaannya, dia dapat mengajukan tuntutan perdata di pengadilan distrik federal yang sedang mencari peninjauan atas agensi yang merugikan. Orang yang memenuhi persyaratan kelayakan cacat OASDI dapat menerima tiga jenis tunjangan: pembayaran tunai bulanan, rehabilitasi kejuruan, dan asuransi kesehatan. Dengan syarat aplikasi yang tepat telah dilakukan, pembayaran tunai dimulai dengan bulan keenam cacat. Jumlah pembayaran bulanan tergantung pada jumlah penghasilan di mana pekerja tersebut telah membayar pajak Jaminan Sosial dan jumlah tanggungannya yang memenuhi syarat. Maksimum untuk keluarga biasanya kira-kira sama dengan jumlah pekerja penyandang cacat yang berhak sebagai tunjangan individu plus untuk dua orang tanggungan. Layanan rehabilitasi kejuruan disediakan melalui program gabungan pemerintah federal. Seseorang yang menerima pembayaran tunai untuk penyandang cacat dapat terus menerimanya untuk waktu yang terbatas setelah mulai bekerja di atau menjelang akhir program rehabilitasi kejuruan. Disebut periode kerja kuottrial, periode ini bisa berlangsung selama sembilan bulan. Layanan medis tersedia melalui Program Medicare (sebuah program bantuan rumah sakit dan asuransi yang disponsori oleh pemerintah). Penerima manfaat cacat OASDI mulai berpartisipasi dalam Medicare 25 bulan setelah terjadinya kecacatan. Pada tahun 1980 Kongres membuat banyak perubahan dalam program kecacatan. Sebagian besar perubahan ini berfokus pada berbagai ketentuan insentif kerja untuk manfaat cacat Jamsostek dan SSI. SSA diarahkan untuk meninjau penerima manfaat kecacatan saat ini secara berkala untuk memastikan kelayakan mereka yang berkelanjutan. Ini menghasilkan beban kerja yang sangat besar untuk SSA dan yang sangat kontroversial, karena orang-orang dengan cacat yang tampaknya sah telah dikeluarkan dari SSI. Pada tahun 1983 ulasannya telah dihentikan. Kontrak dengan Amerika Advancement Act of 1996 (Pub L. No. 104-121) mengubah filosofi dasar program kecacatan. Pemohon baru untuk Jaminan Sosial atau kecacatan SSI tidak lagi memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat jika kecanduan obat atau alkoholisme merupakan faktor material dalam kecacatan mereka. Jika mereka tidak memenuhi syarat medis, mereka tidak dapat menerima tunjangan cacat. Individu dalam kategori ini sudah menerima tunjangan memiliki manfaat yang dihentikan pada tanggal 1 Januari 1997. Undang-Undang Rekonsiliasi Tanggung Jawab Pribadi dan Kesempatan Kerja 1996 (Pubo.L No. 104-193), yang menyangkut reformasi kesejahteraan, mengakhiri kelayakan SSI untuk sebagian besar Noncitizens Sebelumnya, orang Aliens yang sah dapat menerima SSI jika memenuhi persyaratan lainnya. Semua penerima manfaat noncitizen yang ada harus dikeluarkan dari gulungan kecuali mereka memenuhi salah satu pengecualian dalam undang-undang. Program Medicare memberikan manfaat kesehatan dasar bagi penerima Jaminan Sosial dan didanai melalui Dana Perwalian Jamsostek. Presiden Harry S. Truman pertama kali mengajukan program perawatan kesehatan untuk orang tua pada akhir 1940an, namun tidak diberlakukan sampai tahun 1965, ketika Medicare didirikan sebagai salah satu program Great Society Lyndon B. Johnsons (42 USCA xA7 1395 et seq. ). Program Medicare dikelola oleh Health Care Financing Administration (HCFA). Pemerintah federal mengadakan kontrak dengan perusahaan asuransi swasta untuk memproses klaim Medicare. Untuk memenuhi syarat untuk pembayaran Medicare untuk layanan mereka, penyedia layanan kesehatan harus memenuhi undang-undang dan standar perizinan negara bagian dan lokal yang ditetapkan oleh HCFA. Medicare dibagi menjadi program asuransi rumah sakit dan program asuransi kesehatan tambahan. Rencana asuransi kesehatan Medicare didanai melalui pajak gaji Jaminan Sosial. Ini mencakup perawatan yang masuk akal dan medis yang diperlukan di rumah sakit atau panti jompo, makanan, layanan asuhan keperawatan reguler, dan biaya perawatan khusus yang diperlukan. Program asuransi kesehatan tambahan Medicares dibiayai oleh kombinasi premi asuransi bulanan yang dibayarkan oleh orang-orang yang mendaftar untuk pertanggungan dan uang yang disumbangkan oleh pemerintah federal. Pemerintah menyumbang sebagian besar biaya program, yang didanai dari penerimaan pajak umum. Orang yang mendaftar membayar biaya deductible tahunan yang kecil untuk biaya medis yang terjadi di atas jumlah tersebut sepanjang tahun dan juga premi bulanan reguler. Setelah dikurangi biaya yang harus dibayar, Medicare membayar 80 persen dari semua tagihan yang dikeluarkan untuk dokter dan layanan ahli bedah, tes diagnostik dan laboratorium, dan layanan lainnya, namun tidak membayar pemeriksaan rutin fisik, obat-obatan terlarang, obat-obatan, kacamata, alat bantu dengar, gigi palsu , Dan sepatu ortopedi. Dokter tidak diharuskan untuk menerima pasien Medicare, tapi hampir semuanya dilakukan. Medicares asuransi rumah sakit dibiayai dengan pajak gaji sebesar 2,9 persen, dibagi rata antara pengusaha dan karyawan. Uang itu ditempatkan dalam dana perwalian dan diinvestasikan dalam Surat Berharga Treasury A.S. Dana tersebut mengumpulkan surplus selama tahun 1980an dan awal 1990an. Diproyeksikan bahwa dana tersebut akan kehabisan uang pada awal tahun 2000an karena pengeluaran muncul lebih cepat daripada pendapatan pajak gaji di masa depan, namun hal ini tidak terbukti terjadi. Masa Depan Jaminan Sosial Sejak awal yang sederhana, Jamsostek telah berkembang menjadi aspek penting kehidupan modern. Pada tahun 1940 sedikit lebih dari 222.000 orang menerima manfaat Jaminan Sosial bulanan. Pada tahun 2002, 39,2 juta orang menerima Jaminan Hari Tua dan Survivors, 7,2 juta menerima asuransi cacat, dan 41,1 juta dilindungi oleh Medicare. Satu dari tujuh orang menerima manfaat Jaminan Sosial, dan lebih dari 90 persen dari semua pekerja dilindungi oleh Jaminan Sosial. Pada tahun 2003, program SSI telah meningkat hampir dua kali lipat sejak didirikan pada tahun 1974. Pada tahun 1980an Program Jaminan Sosial menghadapi krisis pembiayaan jangka panjang yang serius. Presiden ronald reagan menunjuk panel pita biru, yang dikenal sebagai Komisi Greenspan, untuk mempelajari isu-isu tersebut dan merekomendasikan perubahan legislatif. Tagihan akhir, yang ditandatangani oleh undang-undang di tahun 1983 (Pub L. 98-21, 97 Stat 65), membuat banyak perubahan dalam Program Jaminan Sosial dan Medicare, perubahan ini termasuk membebani tunjangan Jaminan Sosial, memperluas cakupan Jaminan Sosial kepada pegawai federal, Dan meningkatkan usia pensiun di abad kedua puluh satu. Pada 1990-an, bagaimanapun, kekhawatiran kembali muncul mengenai kelayakan finansial jangka panjang Jaminan Sosial dan Medicare. Berbagai ide dan rencana untuk memastikan stabilitas keuangan program ini dikemukakan. Panitia anggaran di DPR dan Senat membentuk satuan tugas untuk menyelidiki usulan reformasi Jaminan Sosial. Satuan tugas lainnya, seperti yang ditetapkan oleh Konferensi Nasional Legislatif Negara Bagian, menyelidiki dampak reformasi Jaminan Sosial terhadap kepentingan di tingkat negara bagian dan lokal. Pada akhir tahun 1990an, pemerintah federal telah mencapai surplus anggaran, dan tagihan Presiden clinton dan beberapa anggota Kongres menganjurkan penggunaan surplus tersebut untuk menyelamatkan Jaminan Sosial. Namun, tidak ada konsensus politik mengenai perubahan apa yang harus dilakukan yang muncul pada akhir tahun 1990an. Isu Jaminan Sosial menjadi pusat perdebatan besar antara george w. Semak dan al gore selama debat pemilihan presiden tahun 2000. Bush menganjurkan hal itu, seperti yang dia lakukan setelah mengambil keputusan kepresidenan, bahwa karyawan yang membayar ke sistem Jaminan Sosial harus diperbolehkan untuk membayar dana tersebut ke rekening pensiun pribadi. Berdasarkan proposal ini, karyawan akan memiliki opsi untuk mengubah dana ini menjadi investasi lain, seperti saham. Namun, selama tiga tahun pertama masa kepresidenannya, Bush tidak berhasil mewujudkan inisiatif ini. As of December 2002, the annual cost of Social Security represented 4.4 percent of the gross domestic product. The Social Security Administration predicted that the OASDI tax income would fall short of outlays by 2018, and the OASDI trust fund was predicted to be exhausted by 2042, though some commentators refuted this finding. The total combined OASDI assets in 2002 amounted to 1.378 trillion. Further readings Gramlich, Edward M. 1998. Is It Time to Reform Social Security Ann Arbor: Univ. of Michigan Press. Mitchell, Daniel J. B. 2000. Pensions, Politics, and the Elderly: Historic Social Movements and Their Lessons for Our Aging Society. Armonk, N.Y. M.E. Sharpe. Sass, Steven A. 1997. The Promise of Private Pensions: The First Hundred Years. Cambridge, Mass: Harvard Univ. Press. Schieber, Sylvester J. 1999. The Real Deal: The History and Future of Social Security. New Haven, Conn. Yale Univ. Press. Social Security Administration. Available online at x3C ssa.gov x3E (accessed November 21, 2003). Social Security and Medicare Board of Trustees. quotStatus of the Social Security and Medicare Programs.quot Available online at x3C ssa.govOACTTRSUMtrsummary.html x3E (accessed August 26, 2003). Cross-references social security noun insurance coverage for aged Americans, retirement benefits. retirement coverage, reeirement insurance, retirement protectionGenerally: economic assistance. social insurance, support for the disabled, support of the retired One possible solution is to purchase an annuity with a lifetime-withdrawal benefit guarantee at the time Social Security benefits are elected. Social Security was long billed, wrongly, as an insurance program, where premiums were built up in some sort of trust fund. Oftentimes the minors Social Security number is used with someone elses name. Rather than protecting the public purse, implementing a policy regarding offsets to VA disability compensation and Social Security disability and retirement benefits would have the effect of punishing disabled veterans. However, IRC section 86(d)(3) states when these benefits are paid in place of wages lost as a result of a work-related accident or injury and reduce Social Security or Railroad Retirement benefits received, they may be taxable. Reid and the AARP should be spending as much airtime on the disproportionately high number of young Americans who are under-employed or unemployed and who have still not recovered from the last recession as they do on the dangers of Social Security privatization. If possible, retirees who have not reached full retirement age should also consider accelerating receipt of earned income to the year before receiving Social Security benefits or waiting to receive the Social Security benefits. It is not necessary to dismantle Social Security to save it. If Lockhart loses his case, even if the student roan is 100 years past due, says Wolfman, the government will be able to retrieve the money by seizing Social Security payments, which is currently illegal under the Social Security Act. Each chapter makes use of simulations based on micro-data for one specific country and attempts to measure the link between structural incentives in the social security scheme and the decision to retire. COMPREHENSION: Where does the money paid as Social Security benefits come from Promoting a limited privatization of the system, Social Security reformists, with no apparent sense of irony, have devised a free-market fix for a system constructed in response to historys greatest free-market failure.Social Security Benefits What are Social Security Benefits Social Security benefits are paid out monthly to retired workers and their spouses who have, during their working years, paid into the Social Security system. Social Security benefits are also available to qualifying individuals who are completely and permanently disabled, and are determined by a specific and rigid set of criteria issued by the Social Security Administration . BREAKING DOWN Social Security Benefits Depending upon a taxpayer s level of income, Social Security benefits may be taxable. As of 2016, taxpayers without a spouse and with a yearly income that exceeds 25,000 may have a portion of their Social Security benefits taxed. Likewise, married couples that file jointly and earn more than 32,000 per year may also have these benefits taxed. Benefits received due to disability are, in most cases, tax-free. The History of Social Security Social Security in the United States is largely the Old-Age, Survivors and Disability Insurance (OASDI) federal program. President Franklin Roosevelt signed the original Social Security Act into law in 1935. The current law, after a number of amendments, encompasses a number of social insurance and social welfare programs, including the issuance of Social Security benefits. The payment of retirement, or Social Security, benefits is the largest component of OASDI. These benefits, a form of social insurance, are largely biased toward workers at the lowest end of the income bracket in an effort to prevent such individuals and families from retirement into relative poverty. How It Works Social Security and all benefits that are received are funded through payroll taxes under the Federal Insurance Contributions Act (FICA) tax or the Self Employed Contributions Act (SECA) tax. The Internal Revenue Service (IRS) collects tax deposits and formally entrusts them to one of the collective group of Social Security trust funds. This group includes the Federal Old-Age and Survivors Insurance Trust Fund, the Federal Hospital Insurance Trust Fund, the Federal Supplementary Medical Insurance Trust Fund and the Federal Disability Insurance Trust Fund. With little to no exceptions, the Social Security Administration and the IRS record each workers earnings, throughout his or her career, and effectuate FICA or SECA tax payment on said earnings. Estimation of Benefits In 2008, the Social Security Administration pioneered a new tool, available on its official government website, that allows workers to estimate their Social Security benefits. This tool is best suited for a worker who qualifies for benefits, is not currently receiving benefits, and who is also not a beneficiary of Medicare. Such workers, utilizing this tool, can gain an approximation of the Social Security benefits that will be provided in different age brackets at the time of retirement. Retirees that have non-FICA or SECA-taxed wages will require additional help, as rules for such individuals are more complex.About Stock Options Stock Options as Part of Employee Compensation Plans More and more employers are awarding stock options to employees as part of their compensation programs. Pengelolaan peluang yang ditawarkan oleh opsi saham Anda dengan hati-hati dapat membantu Anda membangun portofolio investasi atau memperbaiki situasi keuangan Anda. Opsi Saham Membantu Menciptakan Budaya Kepemilikan Perusahaan yang menerbitkan opsi saham kepada karyawan mereka, pada dasarnya, mengeluarkan hak untuk memiliki sebagian dari perusahaan. Karyawan yang diberi opsi saham memiliki kepentingan dalam kinerja saham perusahaan mereka. Kenaikan kinerja oleh karyawan dapat tercermin dalam profitabilitas perusahaan, yang pada gilirannya, menguntungkan harga saham. Selain itu, karena opsi saham cenderung diberikan dalam jadwal reguler, dengan periode vesting pada interval di masa depan, opsi saham akan meningkatkan komitmen karyawan terhadap perusahaan mereka. Dua Jenis Tip Opsi Saham: Periksa peraturan rencana Anda untuk melihat apakah Anda memenuhi syarat untuk NSO dan ISO. Ada dua jenis opsi saham, diklasifikasikan berdasarkan status pajaknya. Opsi Saham Tak Berualifikasi (NSOs) adalah opsi saham yang lebih tradisional yang tidak memenuhi persyaratan IRS tertentu yang memungkinkan Anda mengenakan pajak khusus. Dengan NSO, Anda akan dikenai pajak saat Anda menggunakan opsi saham. IRS mengenakan pajak penghasilan biasa, pajak jaminan sosial, dan pajak Medicare atas selisih antara nilai pasar wajar saat Anda menggunakan opsi saham dan harga hibah. Incentive Stock Options (ISO) memenuhi persyaratan IRS untuk perlakuan pajak khusus. Dengan ISO, Anda tidak perlu membayar pajak penghasilan rutin pada saat Anda berolahraga, namun Anda harus memegang saham Anda setidaknya satu tahun dari tanggal latihan dan dua tahun dari tanggal pemberian hadiah untuk mendapatkan perlakuan pajak khusus. Jika Anda memutuskan untuk menjual saham Anda setelah masa tunggu, Anda akan dikenai pajak capital gain (tidak seperti pajak penghasilan dengan NSO) mengenai selisih antara harga jual dan harga hibah. Jika Anda menjual saham Anda sebelum jangka waktu yang ditentukan, saham yang terjual ini tunduk pada disposisi diskualifikasi yang berarti Anda diharuskan membayar pajak penghasilan pada umumnya mengenai selisih antara nilai pasar wajar pada saat exercise dan harga hibah. Faktor-faktor yang Harus Dipertimbangkan Saat Berolahraga Pilihan Saham Berikut adalah beberapa hal yang mungkin Anda pertimbangkan saat menjalankan opsi saham Anda. Lihat Melatih Stock Options untuk informasi lebih lanjut. Apa yang mungkin Anda dapatkan dengan menunggu. Apa harapan Anda untuk apresiasi harga saham dan pasar pada umumnya Berapa lama waktu tetap sampai opsi saham berakhir Apakah Anda perlu bertindak cepat, atau apakah Anda memiliki lebih banyak waktu Aturan rencana Anda. Anda tidak perlu menggunakan semua opsi saham Anda pada satu waktu, bagaimanapun, minimum dan biaya mungkin berlaku. Aturan rencana Anda akan memiliki rinciannya. Kebutuhan keuangan Anda saat ini dan masa depan. Apakah ini merupakan kesempatan untuk memperbaiki arus kas saat ini atau investasi untuk masa depan Situasi pajak masa depan Anda saat ini dan potensi masa depan. Berolahraga opsi saham memiliki konsekuensi pajak. Apakah Anda akan menjadi sama, lebih tinggi, atau lebih rendah bila Anda siap untuk menjalankan pilihan Anda Toleransi risiko Anda. Apakah Anda siap menghadapi pasar potensial pasang surut, atau apakah Anda mencari investasi yang lebih stabil
Finexo-forex-trading
Ata-forex-trader