Software-training-strategy-ppt

Software-training-strategy-ppt

Trader-la-forex
Forex-trading-in-india-wikimapia
Joomla API referensi mesin


Price-action-forex-trading-course-download-game Online-forex-trading-uk-tax Binary-options-system-gold-burst-review Trade-binary-options-demo(2) Terbaik-forex-strategi-untuk-daily-chart Forex-trading-for-pemula-demokratis-primer

Rencanakan strategi pelatihan pengguna akhir Anda sebelum perusahaan perangkat lunak diluncurkan dari semua ukuran menghabiskan anggaran TI mereka yang signifikan untuk perangkat lunak. Sistem operasi desktop baru dapat meningkatkan keamanan dan menjalankan aplikasi yang lebih canggih, dan aplikasi baru tersebut dapat mengotomatisasi tugas yang sebelumnya dilakukan secara manual atau memberikan penyelesaian tugas yang lebih cepat dan lebih cepat yang sebelumnya dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak lama, sehingga meningkatkan produktivitas. Tapi Anda tidak akan melihat keuntungan dari upgrade ini kecuali pengguna akhir perangkat lunak berhasil melakukan transisi. Itulah mengapa penting untuk merencanakan strategi pelatihan pengguna akhir sebelum Anda meluncurkan perangkat lunak baru, dan memastikan rencananya dapat terukur sehingga bisa tumbuh dengan perusahaan Anda. Menetapkan tujuan pelatihan Tujuan pertama Anda dalam menyediakan pelatihan perangkat lunak bagi pengguna akhir adalah meminimalkan kerugian produktivitas yang terkait dengan transisi perangkat lunak. Ini berarti Anda harus, secepat mungkin, membawa mereka ke tingkat keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka setidaknya secepat dan akurat seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak lama (atau metode manual). Kemudian pada tahap berikutnya, Anda ingin perangkat lunak membantu pengguna melakukan pekerjaan mereka dengan lebih cepat, akurat, dan aman dari sebelumnya. Penting untuk bersikap realistis mengenai kerangka waktu yang Anda harapkan untuk mencapai tujuan ini. Jangka waktu ini akan tergantung pada kompleksitas perangkat lunak baru serta jumlah pengguna yang membutuhkan pelatihan dan tingkat keterampilan awal mereka. Upgrade ke versi baru dari perangkat lunak yang sama yang sudah digunakan dapat menghadirkan tantangan khusus. Pelatihan diharapkan bisa berjalan lebih cepat karena pengguna sudah terbiasa dengan versi sebelumnya. Namun, jika ada banyak perubahan pada versi baru atau memiliki interface yang sangat berbeda (seperti ribbon di Office 2007 yang akan menggantikan menu dan toolbars yang familiar dengan pengguna di versi sebelumnya), pengguna sebenarnya bisa menemukan upgrade yang lebih sulit. Daripada beralih ke paket perangkat lunak yang sama sekali baru karena harapan mereka saat ini. Ingat bahwa semua paket perangkat lunak tidak diciptakan sama, dan tidak semua pengguna. Menilai kebutuhan pengguna akhir Elemen penting dalam membuat rencana pelatihan Anda adalah untuk mengevaluasi tingkat keterampilan teknis dari mereka yang benar-benar akan menggunakan perangkat lunak setiap hari. Beberapa perangkat lunak, seperti sistem operasi desktop baru, dapat diluncurkan di seluruh organisasi Anda. Beberapa program aplikasi hanya dapat diinstal di departemen tertentu (seperti perangkat lunak akuntansi di departemen keuangan atau perangkat lunak ilustrasi di departemen desain grafis) atau hanya tersedia bagi karyawan dengan peran tertentu (misalnya, sekretaris atau kepala departemen). Dalam banyak kasus, pengguna akhir perangkat lunak tidak terlalu cerdas secara teknis, namun Anda mungkin memiliki tingkat keterampilan teknis yang berbeda dalam satu kelompok. Yang penting dalam hal ini untuk memberikan berbagai tingkat pelatihan. Para pemula teknis memerlukan instruksi langkah-demi-langkah yang lebih fokus, sedangkan pengguna komputer yang lebih terampil akan dengan cepat mengambil dasar-dasarnya dan mendapatkan keuntungan dari lebih banyak pelatihan yang menunjukkan kepada mereka bagaimana menggunakan fitur perangkat lunak yang lebih umum dan tidak jelas. Mencoba melatih kedua kelompok bersama-sama akan mengakibatkan para pemula terbebani dan bingung dan pengguna yang lebih terampil membuang-buang waktu yang bisa dihabiskan untuk melakukan pekerjaan mereka. Metode penyampaian pelatihan Langkah selanjutnya adalah menilai metode penyampaian pelatihan yang diperlukan. Sekali lagi, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan: Tingkat keterampilan pengguna yang ditentukan oleh penilaian kebutuhan Anda Jumlah pengguna yang akan dilatih Jangka Waktu untuk peluncuran perangkat lunak (dan apakah Anda akan melakukannya secara bertahap atau di seluruh organisasi sekaligus) Ada Adalah beberapa metode yang berbeda untuk memberikan pelatihan, dan Anda mungkin ingin menggunakan kombinasi ini, terutama di organisasi besar. Yang paling tidak efektif adalah, sayangnya, yang digunakan oleh kebanyakan organisasi kecil dan banyak organisasi yang lebih besar: TI yang setara dengan melempar anak itu ke dalam air dan membiarkannya tenggelam atau berenang. Tiba-tiba OS atau aplikasi baru muncul di komputer pengguna akhir, mungkin dengan salinan manual, dan terserah pada pengguna untuk mengetahuinya dan meja dukungan IT perusahaan untuk melepaskan kekacauan yang dialami pengguna. Beberapa metode pelatihan yang lebih baik meliputi: Instruktur tangan individual Instruktur berjalan setiap pengguna secara individu melalui proses melakukan pertanyaan umum dan menjawab pertanyaan. Ini adalah metode yang paling mahal, meski berpotensi paling efektif. Latihan instruktur yang dipimpin oleh guru kelas langsung Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama, dengan pengguna melakukan tugas itu sendiri di lingkungan kelas kelas. Setiap pengguna atau sepasang pengguna memiliki komputer untuk berlatih. Kelas 15 sampai 30 sering efektif. Demonstrasi kelompok gaya seminar Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama dalam demonstrasi langsung. Kelompok 20 sampai 50 sering efektif. Pelatihan Berbasis Komputer (CBT) berbasis CD atau online (berbasis web) pelatihan mandiri yang memungkinkan pengguna akhir untuk menyelesaikan pelajaran interaktif yang memandu mereka melalui proses melakukan tugas bersama, dan perangkat lunak mengetesnya pada kinerja dan pemahaman mereka. . Pelatihan berbasis buku Self-mondar-mandir Siswa-pengguna pelajaran buku kerja lengkap tentang bagaimana melakukan tugas umum, sering diilustrasikan dengan tangkapan layar. Apapun metode pengiriman yang Anda pilih, sangat membantu untuk pertama kali melakukan program pelatihan percontohan dari sekelompok pengguna kecil terpilih yang paling mewakili basis pengguna Anda secara keseluruhan. Ini akan membantu Anda untuk mengidentifikasi masalah dan masalah dengan berbagai metode pelatihan sebelum melakukan satu. Membuat program pelatihan Pelatihan pengguna akhir lebih efektif dan mudah diingat jika Anda menyesuaikannya dengan penggunaan perangkat lunak Anda sendiri, bukan pelajaran generik. Misalnya, instruksi Microsoft Word harus menyertakan contoh-contoh template aktual yang akan digunakan pengguna untuk dokumen mereka. Beberapa elemen rencana pelajaran Anda harus mencakup: Tujuan perangkat lunak. Tugas pengguna akan lengkap dengan perangkat lunak Bagaimana perbedaannya dari versi atau produk sebelumnya yang dapat diganti (jika ada) Masalah umum yang dihadapi pengguna Masalah keamanan yang terkait dengan perangkat lunak Membuat program pelatihan Anda terukur Program pelatihan terukur cukup fleksibel untuk mengakomodasi kedua nomor kecil Pengguna (misalnya, ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan dan perlu dilatih tentang perangkat lunak) dan sejumlah besar (seperti yang diperlukan dalam peluncuran produk baru oleh seluruh organisasi). Anda bisa mendapatkan banyak manfaat pelatihan individual tanpa biaya tinggi dengan menggunakan kombinasi pelatihan berbasis komputer dan pelatihan bergaya seminar di mana pengguna dapat mengajukan pertanyaan dan melatih keterampilan dengan bimbingan dari instruktur. CBT memiliki keuntungan untuk bisa naik atau turun tergantung pada jumlah pengguna yang Anda butuhkan untuk dilatih, dan pengguna dapat melanjutkan dengan kecepatan mereka sendiri, daripada harus mengikuti atau ditahan oleh anggota lainnya. kelas. Tentang Deb Shinder Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 add. Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 buku tambahan tentang mata pelajaran seperti ujian MCSE Windows 2000 dan Windows 2003, ujian CompTIA Security, dan sertifikasi ICSA TruSecures.Bagaimana Mengembangkan Strategi Pelatihan Terlalu sering, pelatihan dan Keberhasilan dalam sebuah organisasi diukur dengan jumlah sesi pelatihan yang diberikan dan jumlah orang di kursi. Ini tidak cukup mewakili nilai pelatihan dalam sebuah organisasi. Pelatihan perlu berfokus pada peningkatan kinerja saat ini dalam sebuah organisasi, serta memastikan bahwa keahlian ada di antara karyawan untuk kompetensi masa depan yang dipersyaratkan oleh organisasi. Berikut adalah representasi grafis dari semua area konten yang dibahas dalam artikel ini untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana membangun sebuah proyek pelatihan dan pengembangan organisasi. Apa itu Strategi Pelatihan Strategi pelatihan adalah untuk pelatihan dan pengembangan dalam sebuah organisasi yang memerlukan implementasi untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah cetak biru yang perlu untuk mendukung optimalisasi sumber daya manusia dalam organisasi. Adalah penting bahwa strategi pelatihan sesuai dengan strategi organisasi dan memungkinkan visinya direalisasikan. Mengapa Strategi Pelatihan Banyak poin dapat diajukan mengapa Anda memerlukan rencana pelatihan. Yang paling menarik sekalipun terletak pada hasil sebuah penelitian baru-baru ini terhadap 3.000 perusahaan yang dilakukan oleh para periset di University of Pennsylvania. Mereka menemukan bahwa 10 dari pendapatan - yang digunakan untuk perbaikan modal, meningkatkan produktivitas sebesar 3,9 yang dihabiskan untuk pengembangan modal manusia, meningkatkan produktivitas pada 8.5 Apa Komponen Bagaimana Penciptaannya Strategi yang dirancang namun tidak dilaksanakan tidak ada gunanya? Tentang hasil terbaik untuk strategi pelatihan, produk atau layanan pelatihan perlu dipasarkan dan dipromosikan dengan memanipulasi hal berikut: Jaga agar pelatihan tetap canggih dan fokus di masa depan. Pastikan ada transfer pembelajaran yang praktis. Slidehare menggunakan cookies untuk meningkatkan fungsionalitas dan kinerja, dan memberi Anda iklan yang relevan. Jika Anda terus browsing situs, Anda setuju dengan penggunaan cookies di situs ini. Lihat Perjanjian Pengguna dan Kebijakan Privasi kami. Slideshare menggunakan cookies untuk meningkatkan fungsionalitas dan performa, dan memberi Anda iklan yang relevan. Jika Anda terus browsing situs, Anda setuju dengan penggunaan cookies di situs ini. Lihat Kebijakan Privasi dan Perjanjian Pengguna kami untuk rinciannya. Jelajahi semua topik favorit Anda di aplikasi SlideShare Dapatkan aplikasi SlideShare untuk Simpan untuk Nanti bahkan secara offline Terus ke situs mobile Upload Masuk Signup Ketuk dua kali untuk memperkecil Strategi Pelatihan ppt Laurence Yap Manajer Senior Belajar dan OD APAC Berbagi salinan SlideShare LinkedIn Corporation ini 2017 Untuk Pelatih Apa yang Membuat Rencana Pelatihan Organisasi Strategis Jeannette Gerzon Organisasi dan Pengembangan Karyawan MIT Sumber Daya Manusia November 2011 Untuk memastikan organisasi dilayani dalam jangka pendek dan panjang, pendekatan strategis untuk pelatihan adalah kunci. Dengan sendirinya, tentu saja, bervariasi dalam Metode pengiriman dari segmen e-learning yang diambil secara online, menjalani pelatihan kelas, program di luar lokasi, pembelajaran on-the-job, webomars berbasis kohort, dan format lainnya. Memberikan pilihan pengiriman serta banyak variabel lainnya, apa fungsinya Berarti untuk pendekatan organisasirsquos terhadap pelatihan dan pembelajaran menjadi strategi Pada dasarnya, sebuah strategi melibatkan sebuah rencana untuk mendapatkan dari sebuah poin awal. T ke tujuan atau tujuan tertentu. Rencana pelatihan strategis akan melibatkan pengartikulasi hasil yang diharapkan ini dan kombinasi dari beberapa aspek terkait. Ini termasuk namun tidak terbatas pada aspek berikut: Hasil yang diartikulasikan dengan jelas Hal ini dapat disebut hasil, sasaran, hasil, atau keadaan akhir yang diinginkan. Agar rencana menjadi strategis, hasil yang diinginkan perlu diartikulasikan, diputuskan, dan didukung. Tujuan memberikan fokus, dan dengan kejelasan tentang fokus, sebuah strategi untuk mencapainya dapat dikembangkan. Prinsip Panduan Sebelum atau segera setelah proses mengartikulasikan hasil yang diinginkan, dapat membantu untuk melukiskan prinsip panduan yang mendukung nilai-nilai inheren organisasi. Misalnya, memberikan umpan balik yang tepat waktu dan efektif kepada staf sangat penting bagi keberhasilan organisasi kita, rdquo mungkin adalah sebuah prinsip yang dapat membantu memandu pengembangan program pelatihan bagi para manajer. Dengan cara ini, program pengembangan manajemen mungkin mengacu pada model umpan balik yang digunakan selama sesi pelatihan manajemen yang berbeda. Mengartikulasikan prinsip panduan mendukung nilai-nilai organisasi dan memberikan arahan terhadap proses dalam mencapai tujuan. Dampak terhadap misi organisasi dan operasi Rencana strategis sangat strategis jika pada dasarnya menggarisbawahi dan mempengaruhi operasi dan misi organisasi. Intinya ini dapat meningkatkan pendapatan atau mungkin aspek lain yang mempengaruhi fokus mendasar organisasi tersebut. Hasil yang diinginkan harus diartikulasikan dan menguntungkan keadaan organisasi di masa depan. Misalnya, dengan memastikan pelatihan distandarisasi untuk manajer proyek, kerangka waktu dan tenggat waktu mungkin lebih akurat dan dapat dicapai. Pemimpin senior dan keterlibatan manajemen Kedua anggota senior dan manajer harus sadar, mendukung, dan terlibat dalam perencanaan dan penawaran program. Tanpa keterlibatan mereka, staf dapat menyimpulkan bahwa pelatihan tersebut tidak menjadi masalah bagi para pemimpin senior ini. Dengan masukan dan kehadiran staf senior dan manajemen, staf tahu bahwa mereka dapat meluangkan waktu untuk mengikuti pelatihan dan didukung dalam pekerjaan tersebut. Selain itu, untuk menjembatani program pembelajaran kelas atau online dengan kebutuhan aktual, peran manajer lini depan tidak dapat diremehkan. Jika John di departemen B mengambil pelatihan dua hari untuk memenuhi keterampilan fasilitasi, namun kembali ke kantor pusatnya dan tidak pernah memfasilitasi sebuah pertemuan, penggunaan pelatihan hanya terbatas. Menjembatani hubungan antara formal dan informal tergantung pada manajer lini depan yang perlu dilibatkan secara khusus. Keterlibatan ini dapat mencakup pilihan pelatihan, konten, dukungan di tempat kerja, pengukuran, dan aspek lainnya. Penilaian keadaan saat ini Sebagian besar program pelatihan harus mencakup penilaian kebutuhan untuk menentukan kebutuhan pelatihan yang spesifik. Penilaian kebutuhan melibatkan banyak faktor yang disebutkan di atas dan memberikan wawasan strategis tentang, secara harfiah, ldquowhatrdquo yang dibutuhkan. Namun terkadang kelompok atau daerah sudah tahu kebutuhannya. Misalnya, jika perangkat lunak baru saja diperbarui, mungkin jelas bahwa staf memerlukan pelatihan untuk menggunakannya. Pelatihan ldquojust-in-timerdquo ini membahas kebutuhan mendesak dan lebih terfokus secara taktis. Terkadang, pelatihan just-in-time disampaikan bersamaan dengan perencanaan jangka panjang. Artinya, pelatihan just-in-time dan penilaian kebutuhan tidak perlu saling bertentangan. Keduanya mungkin hanya apa yang dibutuhkan. Seringkali, penilaian kesenjangan juga dieksplorasi dan diklarifikasi. Sebuah penilaian ldquogap mengidentifikasi kesenjangan antara keadaan saat ini dan tujuan futurersquos, dan kemudian pelatihan dapat diberikan untuk memenuhi kebutuhan ini. Pengukuran Kelanjutan Bagaimana hasil pelatihan diukur dan dipertahankan Meskipun dua pertanyaan ini berbeda, mereka berjalan beriringan karena sulit memastikan keberlanjutan tanpa pengukuran. Selain itu, berbagai jenis pengukuran dan tingkat pengembalian investasi sumber daya yang berbeda untuk mengambil pengukuran ini perlu pertimbangan cermat. Investasi sumber daya ini mencakup kepegawaian dan sumber daya lainnya untuk mengembangkan, mengatur, dan menerapkan tindakan yang dipilih. Ada banyak pelatihan yang tersedia mengenai analisis investasi (ROI) dan perhitungan dan proses yang berbeda dari mana ROI dapat ditentukan. Menjelajahi pilihan pengukuran dan pengambilan keputusan ini mengenai penggunaan sumber daya terbaik membantu mencapai tujuan yang diinginkan. Dengan kata lain: jika biaya pengukuran melebihi penggunaan pengukuran, tindakan tersebut tidak strategis. Pada saat yang sama, tanpa tindakan yang jelas, sulit untuk mempertahankan pelatihan dan mengetahui apakah itu menghasilkan hasil yang diinginkan. Jadi, penting untuk mengeksplorasi pilihan pengukuran dan membuat pilihan yang sesuai untuk organisasi. Masukan Pengguna Akhir Meskipun terkadang diabaikan, masukan pengguna akhir baik dalam penilaian maupun fase selanjutnya, memudahkan perencanaan strategis. Ini mungkin dilakukan melalui kelompok fokus, wawancara, survei, atau kombinasi dari opsi ini. Apakah rencana pelatihan tersebut menggabungkan dan memenuhi perspektif orang-orang yang akan menggunakannya Jika demikian, sasaran strategis jauh lebih mungkin dicapai. Ukuran kinerja Bagaimana kinerja diukur dalam organisasi dan bagaimana hal ini berkaitan dengan rencana pelatihan Jika Lee mengambil pelatihan untuk meluncurkan program perangkat lunak baru untuk departemennya, apakah dia mengukur keberhasilannya dalam melakukannya Jika Lee mengambil pelatihan ini, tetapi Dalam penilaian kinerjanya dinilai sepenuhnya untuk tindakan lain, pelatihan tersebut tidak berhubungan langsung dengan ulasannya. Agar rencana pelatihan organisasi bisa strategis, hubungan dengan penilaian kinerja dan tindakan terhadap pelatihan itu sangat penting. Jika terhubung, organisasi meningkatkan orientasi strateginya karena pelatihan kemudian diterapkan secara harfiah terhadap apa yang diharapkan terjadi pada pekerjaan. Ini berarti bahwa ini jauh lebih mungkin tujuan akan tercapai. Kerangka Waktu Mengembangkan kerangka waktu sebagai bagian dari tujuan akan mendukung pencapaian tujuan yang berhasil bagi organisasi. Jangka waktu bervariasi. Beberapa kelompok sekarang merencanakan kerangka waktu yang lebih ketat mengingat kecepatan dan kecepatan teknologi dan tempat kerja saat ini. Sementara beberapa orang berpikir dalam hal 1-3 bulan, yang lain dalam rentang 1-3 atau 3-5 tahun. Memilih ketepatan waktu pelatihan juga merupakan kunci untuk menjawab pertanyaan apakah pembelajaran dapat sepenuhnya diterapkan pada pekerjaan. Untuk sukses, infrastruktur (misalnya dukungan manajemen) diperlukan untuk memastikan penerapan dan keberlanjutan dalam jangka waktu seperti yang direncanakan. Pengembangan dan perencanaan Siapa yang akan memimpin usaha ini ke depan dan dengan tim dan sponsor apa Merancang pemain termasuk manajer proyek adalah kunci untuk mencapai tujuan pelatihan. Melukiskan tindakan yang harus diambil, jadwal, dan peran (apa, kapan, siapa) yang memungkinkan keberhasilan implementasi. Titik awal, tujuan yang jelas, dan rencana untuk mencapai tujuan ini menunjukkan orientasi strategis. Agar sukses, bagaimanapun, perencanaan pelaksanaan, komunikasi yang mendesak, dan pengajaran terinspirasi sangat penting. Juga kunci adalah tingkat partisipasi mereka yang hadir. Strategi dapat menciptakan struktur untuk pengajaran dan pelatihan yang sangat baik. Namun, kombinasi strategi dengan instruksi terinspirasi dan partisipasi khusus yang paling mungkin benar-benar memuaskan hasilnya. MIT Learning Center
Forex-trader-income-average-taxes
Forex-trade-rooms-live