S-p-500-saham-diatas-200-hari-rata-rata bergerak

S-p-500-saham-diatas-200-hari-rata-rata bergerak

Binary-option-us-broker
Forex-trading-best-indicators-for-day-traders
Indicateur forex le plus fiable comprar


Cuenta-demo-xforex-trading Stock-options-versus-esop Strategi - & - taktik-forex-trading-pdf Trading-system-of-india-sebelum-kemerdekaan Konkurs forexball Point-and-figure-forex-trading-strategy

Kami berada di bawah rata-rata pergerakan 200 hari S038P 5008217s. SampP 500 telah mengeluarkan rata-rata pergerakan 200 hari ke sisi negatifnya pada basis intra hari sejak penulisan ini. Indeks tersebut telah selesai bulan lalu tepat di atas level persediaan kunci ini dengan uang sepeser pun, namun kami menggoda sepanjang tahun karena saham tidak ada dimana-mana dan garis trennya telah rata. Seperti yang dapat Anda lihat di grafik di atas, RSI adalah 8220confirming8221 yang berarti momentum menurun tepat sesuai dengan harga itu sendiri. Anda juga bisa melihat bahwa penurunan di bawah 200 hari ini tidak sering terjadi di pasar saham hari ini. Ini penting dan itu tidak masalah. Mari saya jelaskan. Ini penting karena Anda bisa memilih garis tren lain dan mengatakan bahwa di atas itu sewenang-wenang 8211 mengatakan, contohnya 250 hari. Tunjukkan pada saya, di dalam gulungan papirus yang suci, di mana itu menunjukkan bahwa Tuhan lebih menyukai 200 hari untuk semua rata-rata bergerak lainnya. Juga, apa pun yang diawasi ketat oleh pedagang dan media keuangan 8211 karena rata-rata bergerak sederhana 200 hari tidak dapat diukur. Mungkin mewakili sinyal yang benar-benar dapat ditindaklanjuti, hampir menurut definisinya. Kapan Anda menghasilkan uang dengan memperhatikan metrik yang bisa diikuti anak? Bisakah Anda melakukannya dua kali Tiga Hal itu penting, namun, karena banyak orang lain percaya bahwa hal itu penting dalam Kontes Kecantikan Keynesian. Jika hakim lainnya, yang arus uangnya bergerak ke pasar, mulai bersikap berbeda seperti perpindahan waktu 200 hari, maka secara de facto tidak masalah 8211 sampai tingkat yang diyakini orang lain. Selanjutnya, penelitian yang kami lakukan di rumah menunjukkan bahwa sebagian besar peristiwa pasar yang buruk telah terjadi sementara pasar saham berada di bawah garis tren saat Anda melihat kembali sejarah. Sebagai direktur penelitianku, Michael Batnick. Menunjukkan minggu lalu, 8220 Sejak tahun 1960, 22 dari 25 hari terburuk terjadi di bawah rata-rata pergerakan 200 hari. Dari 100 hari terburuk dalam kurun waktu 55 tahun terakhir, 83 di antaranya terjadi saat saham berada di bawah hari 200.8221 Anda dapat melihat ini di bawah, sebagaimana ditunjukkan oleh pengembalian 30 hari bergulir. Saham rata-rata secara signifikan memburuk, selama satu bulan, sementara penjualan Sampp 500 di bawah 200 hari. Data, via Batnick: Bagan di bawah ini menunjukkan pengembalian tiga hari ke atas untuk SampP 500. Wilayah yang disorot dalam warna merah adalah saat saham berada di bawah 200 hari. Apa yang Anda perhatikan adalah bahwa di sinilah sebagian besar lonjakan negatif terjadi. Rata-rata 30 hari pengembalian kembali ke tahun 1960 adalah 0,88. Rata-rata return 30 hari saat saham di bawah 200 hari adalah -2,60. Josh di sini 8211 tidak ada yang kontroversial tentang apa yang kita katakan di sini. Umpan balik positif akan terganggu saat tren utama meratakan atau berbalik turun. Hal ini menyebabkan peningkatan kegugupan dan potensi koreksi nyata yang meningkat. Pengumuman berita bodoh yang mana yang berfungsi sebagai katalis koreksi adalah tidak penting. Anda tidak bisa menebaknya sebelumnya. Yang terakhir adalah Ebola di Houston. Anda tidak bisa membuat barang ini habis. Untungnya, tidak ada kumpulan aset besar yang dijalankan secara taktis berdasarkan rata-rata pergerakan 200 hari. Ini berarti bahwa besarnya jenis penjualan paksa atau berbasis aturan kemungkinan terbatas sebagai akibat dari kejadian tersebut. Selain itu, dua kasus sebelumnya dimana SampP 5008217s 200 hari secara bermakna dilanggar pada tahun 8211 Oktober 2012 dan Oktober 2014, yang pada dasarnya bertindak sebagai katarsis semacam 8211 hampir seperti sebuah penyesuaian untuk uptrend. Satu hal terakhir yang kita bicarakan tentang pelanggaran harian selama 200 hari sejauh ini. Bahkan tidak mingguan atau bulanan di bawahnya. Ada perbedaan besar. Kejadian sehari-hari lebih ribut daripada hari minggu yang lebih suram daripada yang bulanan, dll. Jika Anda bereaksi terhadap sinyal teknis setiap hari dengan perdagangan atau perubahan pada alokasi Anda, Anda akan memerlukan pekerjaan kedua untuk membayar komisi, pajak dan sesi terapi. Pertanyaan untuk ditanyakan kepada diri sendiri, jika Anda menghargai harga dan tren dengan cara apa pun, apakah pasar bull 2011-2015 pantas mendapat keuntungan dari keraguan. Apa yang Harus Anda Ketahui Tentang Rata-rata Bergerak 200 Hari (Investor yang Tidak Relevan) Kami benar-benar melakukan hal ini untuk mencari nafkah. Jika kami dapat membantu Anda dengan portofolio atau rencana keuangan Anda dengan cara apa pun, jangan ragu untuk menghubungi: Pengungkapan Penuh: Tidak ada satu pun di situs ini yang boleh dianggap sebagai saran, penelitian, atau undangan untuk membeli atau menjual sekuritas, lihatlah Ketentuan Ketentuan Ketentuan untuk disclaimer penuh.Opinion: Apa yang memecahkan rata-rata pergerakan 200 hari untuk saham benar-benar berarti CHAPEL HILL, NC (MarketWatch) Pemecahan rata-rata pergerakan 200 hari berarti tren pasar saham utama secara resmi ditolak. Pentingnya untuk diketahui, karena Dow Jones Industrial Average DJIA, 0,05 ditutup minggu lalu di bawah level teknis krusial ini, dan SampP 500 SPX, 0,15 melakukannya kemarin. Faktanya, beberapa analis teknis mempertimbangkan untuk menembus di bawah rata-rata pergerakan 200 hari menjadi akhir resmi pasar bull. Jadi, setidaknya menurut definisi ini, sekarang berada di pasar beruang. (Definisi yang biasa adalah penurunan 20 atau lebih.) Situasi mungkin tidak terlalu mengerikan. Sementara sistem penentuan waktu pasar berdasarkan rata-rata pergerakan 200 hari memiliki catatan mengesankan di awal abad yang lalu, mereka telah menjadi sangat kurang berhasil dalam beberapa dekade terakhir sampai beberapa pihak secara terbuka berspekulasi bahwa mereka tidak lagi bekerja. Sebenarnya, sejak tahun 1990 pasar saham telah benar-benar tampil lebih baik daripada rata-rata mengikuti sinyal penjualan dari rata-rata pergerakan 200 hari. Ini tergambar dengan baik di tabel terlampir. Sinyal jual adalah hari-hari dimana SampP 500 turun di bawah rata-rata pergerakan 200 hari setelah hari sebelumnya berada di atas, telah terjadi 85 kejadian seperti itu sejak awal tahun 1990. Tingkat pengembalian dalam tabel mencerminkan pengembalian yang disesuaikan dengan dividen dari Seluruh pasar saham (seperti dinilai oleh indeks seperti Wilshire 5000 W5000, 0,12). Empat minggu ke depan Yang pasti, perhatikan dari tabel bahwa pada horizon 12 bulan, pasar saham tampil sedikit di bawah rata-rata mengikuti sinyal penjualan dari rata-rata pergerakan 200 hari. Tapi, mengingat variabilitas dalam data, perbedaan dalam pengembalian ternyata tidak signifikan pada tingkat kepercayaan 95 yang biasanya diandalkan oleh para statistik untuk menyimpulkan bahwa sebuah pola itu asli. Ngomong ngomong, perbedaan imbal hasil 26 minggu (enam bulan) juga tidak signifikan. Tapi hasil empat dan 13 minggu cukup signifikan. Pikirkan saja terakhir kali SampP 500 turun di bawah rata-rata pergerakan 200 hari yang di bulan November 2012, tepat setelah pemilihan presiden bulan itu. Pasar saham hampir segera melanjutkan rally kuatnya, dan Wilshire 5000 lebih tinggi dari 3 di atas dalam waktu sebulan, 12 lebih tinggi pada kuartal berikutnya, dan 32 lebih tinggi dari tahun berikutnya. Hasil yang hampir sama adalah hasil dari waktu sebelumnya, SampP 500 tergelincir di bawah rata-rata pergerakan 200 hari, pada bulan Juni 2012. Tentu saja, pasar tidak selalu tampil begitu mengesankan setelah sinyal jual dari pergerakan 200 hari. Rata-rata, tapi dalam beberapa dekade terakhir ini lebih banyak daripada pengecualian. Yang pasti, hasil pra-1990 melukiskan cerita yang berbeda. Jadi, untuk menentukan tanggapan Anda terhadap pasar yang saat ini melanggar rata-rata pergerakan 200 hari, Anda harus memutuskan apakah beberapa dekade terakhir hanyalah penyimpangan atau, sebaliknya, apakah sesuatu yang kurang lebih permanen telah berubah yang membuat orang bergerak Rata-rata kurang efektif. Salah satu jerami penting dalam angin dalam hal ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Blake LeBaron, seorang profesor keuangan Brandeis University. Dia menemukan bahwa rata-rata bergerak dari berbagai panjang berhenti bekerja di awal tahun 1990an tidak hanya di pasar saham, tapi juga di pasar valuta asing. Karena kedua pasar tidak terkait dengan cara yang jelas, yang sebaliknya akan menjelaskan mengapa rata-rata bergerak akan gagal secara simultan di keduanya. Penelitian LeBarons memberikan dukungan bagi mereka yang percaya bahwa rata-rata bergerak memudar efektivitas lebih dari sekedar kebetulan. Apa yang mungkin menyebabkan hal itu terjadi LeBaron berspekulasi bahwa hal itu bisa menjadi pertemuan beberapa faktor. Salah satu yang besar, katanya, bisa jadi kemunculan perdagangan online murah, terutama penciptaan dana perdagangan valuta yang semuanya membuatnya jauh lebih mudah untuk diperdagangkan masuk dan keluar dari sekuritas sesuai dengan moving average. Faktor lain, katanya, bisa jadi popularitas rata-rata bergerak. Karena semakin banyak investor yang mulai mengikuti sistem potensinya untuk mengalahkan pasar mulai menguap. Bagaimanapun, nilainya menekankan bahwa hasil yang disajikan di sini tidak selalu berarti tidak berada dalam pasar beruang. Apa yang mereka maksudkan: Jika sekarang berada di pasar beruang, itu akan menjadi alasan lain selain pelanggaran rata-rata pergerakan 200 hari. Hak Cipta copy2017 MarketWatch, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Data Intraday yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan tunduk pada persyaratan penggunaan. Data akhir dan akhir sejarah terkini yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan. Data intraday tertunda per persyaratan pertukaran. Indeks SampPDow Jones (SM) dari Dow Jones amp Company, Inc. Semua penawaran ada di bursa lokal. Data penjualan terakhir real time yang disediakan oleh NASDAQ. Informasi lebih lanjut tentang simbol NASDAQ yang diperdagangkan dan status keuangan mereka saat ini. Data intraday tertunda 15 menit untuk Nasdaq, dan 20 menit untuk bursa lainnya. Indeks SampPDow Jones (SM) dari Dow Jones amp Company, Inc. Data intraday SEHK disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan paling lambat 60 menit tertunda. Semua kutipan ada dalam waktu pertukaran lokal. Tidak ada hasil yang ditemukanPercent Above Moving Average Persen Di Atas Moving Average Pendahuluan Persentase perdagangan saham di atas rata-rata bergerak tertentu adalah indikator luas yang mengukur kekuatan atau kelemahan internal pada indeks underlying. Rata-rata pergerakan 50 hari digunakan untuk jangka waktu jangka pendek, jangka waktu rata-rata 150 hari dan 200 hari digunakan untuk jangka waktu jangka menengah. Sinyal dapat diturunkan dari tingkat overboughtoversold, melintasi titik di bawah 50 dan divergensi bullishbearish. Indikator ini tersedia untuk Dow, Nasdaq, Nasdaq 100, NYSE, SampP 100, SampP 500 dan SampPTSX Composite. Pengguna Sharpcharts dapat merencanakan persentase saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka, rata-rata pergerakan 150 hari atau rata-rata pergerakan 200 hari. Daftar simbol lengkap diberikan di akhir artikel ini. Perhitungan Perhitungan lurus ke depan. Cukup bagilah jumlah saham di atas rata-rata pergerakan hari XX mereka dengan jumlah total saham di indeks yang mendasarinya. Contoh Nasdaq 100 menunjukkan 60 saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka dan 100 saham dalam indeks. Persentase di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka sama dengan 60. Seperti ditunjukkan grafik di bawah ini, indikator ini berfluktuasi antara nol persen dan seratus persen dengan garis 50 sebagai garis tengah. Interpretasi Indikator ini mengukur tingkat partisipasi. Luasnya kuat ketika mayoritas saham dalam indeks diperdagangkan di atas rata-rata bergerak tertentu. Sebaliknya, luasnya lemah ketika minoritas saham diperdagangkan di atas rata-rata bergerak tertentu. Setidaknya ada tiga cara untuk menggunakan indikator ini. Pertama, chartis bisa mendapatkan bias umum dengan keseluruhan level. Bias bullish hadir saat indikator di atas 50. Ini berarti lebih dari separuh saham dalam indeks berada di atas rata-rata pergerakan tertentu. Bias bearish hadir saat berada di bawah 50. Kedua, chartists bisa mencari level overbought atau oversold. Indikator ini adalah osilator yang berfluktuasi antara nol dan seratus. Dengan kisaran yang ditentukan, chartists dapat mencari level overbought di dekat level atas dan level oversold di dekat bagian bawah range. Ketiga, divergensi bullish dan bearish dapat menandai perubahan tren. Divergensi bullish terjadi ketika indeks yang mendasari bergerak ke titik terendah baru dan indikatornya tetap berada di atas level terendah sebelumnya. Kekuatan relatif pada indikator terkadang bisa membayangi pembalikan bullish di indeks. Sebaliknya, bentuk divergensi bearish ketika indeks yang mendasari mencatat kenaikan yang lebih tinggi dan indikatornya tetap di bawah level tertinggi sebelumnya. Hal ini menunjukkan kelemahan relatif pada indikator yang terkadang bisa membayangi pembalikan bearish di indeks. Ambang 50 Ambang batas 50 bekerja paling baik dengan persentase saham di atas rata-rata pergerakan yang lebih panjang, seperti 150 hari dan 200 hari. Persentase saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari lebih fluktuatif dan melampaui ambang batas 50 lebih sering. Volatilitas ini membuatnya lebih rentan terhadap whipsaws. Bagan di bawah ini menunjukkan Samper 100 di atas MA 200 hari (OEXA200R). Garis biru horizontal menandai ambang batas 50. Perhatikan bagaimana level ini bertindak sebagai pendukung saat SampP 100 tren meningkat di tahun 2007 (panah hijau). Indikator tersebut turun di bawah 50 pada akhir tahun 2007 dan tingkat ke-50 berubah menjadi resistance di tahun 2008, yaitu pada saat SampP 100 berada dalam tren turun. Indikator tersebut bergerak kembali di atas ambang batas 50 pada bulan Juni-Juli 2009. Meskipun persentase saham di atas SMA 200 hari mereka tidak sekuat persentase saham di atas SMA 50 hari mereka, indikator tersebut tidak kebal terhadap whipsaws. Pada grafik di atas, ada beberapa persilangan pada bulan Agustus-September 2007, November-Desember 2007, Mei-Juni 2008 dan Juni-Juli 2009. Salib ini dapat dikurangi dengan menerapkan moving average untuk memperlancar indikator. Garis merah muda menunjukkan indikator SMA 20 hari. Perhatikan bagaimana versi merapikan ini melewati batas 50 kali lebih sedikit. OverboughtOversold Persentase saham di atas SMA 50 hari mereka paling sesuai untuk tingkat overbought dan oversold. Karena volatilitasnya, indikator ini akan beralih ke tingkat overbought dan oversold lebih sering daripada indikator berdasarkan moving average yang lebih panjang (150 hari dan 200 hari). Sama seperti momentum osilator, indikator ini bisa menjadi overbought berkali-kali dalam uptrend yang kuat atau oversold berkali-kali selama downtrend yang kuat. Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi arah tren yang lebih besar untuk membangun bias dan perdagangan yang selaras dengan tren besar. Kondisi oversold jangka pendek lebih disukai bila tren jangka panjang naik dan kondisi overbought jangka pendek lebih disukai bila tren jangka panjang turun. Analisis trend dasar dapat digunakan untuk mengetahui trend indeks yang mendasarinya. Bagan di bawah ini menunjukkan Samping 500 di atas 50 hari MA (SPXA50R) dengan SampP 500 di jendela bawah. Rata-rata pergerakan 150 hari digunakan untuk menentukan tren Sampp 500 yang lebih besar. Perhatikan bahwa indeks tersebut melintas di atas SMA 150 hari di bulan Mei dan cenderung meningkat dalam 12 bulan berikutnya. Dengan uptrend keseluruhan yang sedang berjalan, kondisi jenuh beli diabaikan dan kondisi jenuh jual digunakan sebagai peluang beli. Secara umum, pembacaan di atas 70 dianggap overbought dan pembacaan di bawah 30 dianggap oversold. Tingkat ini mungkin berbeda untuk indeks lainnya. Pertama, perhatikan bagaimana indikator tersebut menjadi overbought beberapa kali dari Mei 2009 sampai Mei 2010. Beberapa pembacaan overbought merupakan tanda kekuatan, bukan kelemahan. Kedua, perhatikan bahwa indikator menjadi oversold hanya dua kali selama periode 12 bulan. Apalagi pembacaan oversold ini tidak berlangsung lama. Ini juga merupakan bukti kekuatan yang mendasari. Cukup menjadi oversold tidak selalu menjadi sinyal beli. Seringkali bijaksana untuk menunggu kenaikan dari tingkat oversold. Pada contoh di atas, garis putus-putus hijau muncul saat indikator disilang di atas ambang batas 50. Kemungkinan juga sinyal lain dipicu saat indikator turun di bawah 35 di bulan November. Bagan berikutnya menunjukkan Samper 100 di atas 50 hari MA (OEXA50R) dengan SampP 100 di jendela bawah. Ini adalah contoh pasar beruang karena OEX diperdagangkan di bawah SMA 150 hari. Dengan tren yang lebih besar, kondisi oversold pun diabaikan dan kondisi jenuh beli digunakan sebagai alert penjualan. Sinyal jual terdiri dari dua bagian. Pertama, indikator harus menjadi overbought. Kedua, indikator harus bergerak di bawah ambang batas 50. Ini memastikan indikator mulai melemah sebelum bergerak. Meski ada filter ini, masih ada whipsaws dan sinyal buruk. Ada tiga sinyal yang terlihat pada grafik di bawah ini. Panah merah menunjukkan kondisi jenuh beli dan garis putus-putus merah menunjukkan pergerakan selanjutnya di bawah 50. Sinyal pertama tidak berjalan dengan baik, namun dua lainnya terbukti cukup tepat waktu. BullishBearish Divergences Bullish dan bearish divergences dapat menghasilkan sinyal yang bagus, namun juga rentan terhadap banyak sinyal palsu. Kuncinya, seperti biasa, adalah memisahkan sinyal kuat dari sinyal yang tidak efektif. Divergensi kecil bisa dicurigai. Ini biasanya terbentuk dalam periode waktu yang relatif singkat dengan sedikit perbedaan antara puncak atau palung. Divergensi bearish kecil dalam uptrend yang kuat sepertinya tidak akan menimbulkan kelemahan yang signifikan. Hal ini terutama terjadi bila puncak divergen melebihi 70. Pikirkanlah. Luasnya masih menguntungkan sapi jantan jika lebih dari 70 saham diperdagangkan di atas rata-rata bergerak yang ditunjuk. Demikian pula, divergensi bullish kecil di downtrend yang kuat tidak mungkin untuk meramalkan pembalikan bullish utama. Hal ini terutama berlaku bila palung divergen terbentuk di bawah 30. Luas masih menguntungkan beruang bila kurang dari 30 saham diperdagangkan di atas rata-rata bergerak tertentu. Perbedaan yang lebih besar memiliki peluang sukses yang lebih besar. Lebih besar mengacu pada waktu berlalu dan perbedaan antara dua puncak atau palung. Perbedaan tajam yang mencakup dua bulan atau lebih lama cenderung bekerja daripada divergensi dangkal yang mencakup 1-2 minggu. Bagan di bawah ini menunjukkan Nasdaq Above 50 hari MA (NAA50R) dengan Nasdaq Composite di jendela bawah. Sebuah penyimpangan bullish yang besar terbentuk dari bulan November 2009 sampai Maret 2010. Meskipun palung di bawah 30, penyimpangan diperpanjang selama tiga bulan dan palung kedua berada di atas palung pertama (panah hijau). Langkah selanjutnya di atas 50 mengkonfirmasi divergensi dan meramalkan unjuk rasa dari akhir Mei sampai awal Juni. Divergensi bearish kecil yang terbentuk pada bulan Mei-Juni dan indikator bergerak di bawah 50 pada awal Juli, namun sinyal ini tidak menunjukkan penurunan yang panjang. Tren naik Nasdaq terlalu kuat dan indikator bergerak kembali di atas 50 dalam waktu singkat. Bagan berikutnya menunjukkan SampPTSX Above 50 hari MA (TSXA50R) dengan TSX Composite (TSX). Divergensi bearish kecil terbentuk dari minggu kedua Mei sampai minggu ketiga bulan Juni (4-5 minggu). Meskipun ini adalah perbedaan waktu yang sangat singkat, jarak antara tinggi awal Mei dan pertengahan Juni membuat perbedaan yang agak curam. The TSX Composite berhasil melampaui level tertinggi bulan Mei, namun indikator tersebut tidak berhasil kembali di atas 60 pada pertengahan Juni. Tinggi yang turun tajam dibentuk untuk menciptakan divergensi, yang kemudian dikonfirmasi dengan tembusan di bawah 50. Kesimpulan Persentase saham di atas rata-rata pergerakan tertentu adalah indikator luas yang mengukur tingkat partisipasi. Partisipasi akan dianggap relatif lemah jika SampP 500 bergerak di atas rata-rata pergerakan 50 hari dan hanya 40 saham berada di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka. Sebaliknya, partisipasi akan dianggap kuat jika SampP 500 bergerak di atas rata-rata pergerakan 50 hari dan 60 atau lebih komponennya juga berada di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka. Selain level absolut, chartists bisa menganalisa pergerakan arah indikator. Luasnya melemah saat indikator turun dan menguat saat indikator naik. Indikator kenaikan pasar dan penurunan akan menimbulkan kecurigaan pada kelemahan yang mendasarinya. Demikian pula, indikator penurunan pasar dan kenaikan akan menunjukkan kekuatan mendasar yang bisa memicu pembalikan bullish. Seperti halnya semua indikator, penting untuk mengkonfirmasi atau menolak temuan dengan indikator dan analisis lainnya. Pengguna SharpCharts SharpCharts dapat merencanakan indikator ini di jendela grafik utama atau sebagai indikator yang berada di atas atau di bawah jendela utama. Contoh di bawah ini menunjukkan Stok Samping 500 di atas MA 50 hari (SPXA50R) di jendela grafik utama dengan SampP 500 di jendela indikator di bawah ini. SMA 10 hari (pink) dan garis 50 (biru) ditambahkan ke jendela utama. Gambar di bawah bagan menunjukkan bagaimana menambahkannya sebagai hamparan. Sampel 500 ditambahkan sebagai indikator dengan memilih harga dan kemudian memasukkan parameter SPX. Klik opsi lanjutan untuk menambahkan rata-rata bergerak sebagai hamparan. Klik bagan di bawah ini untuk melihat contoh hidup. Daftar Simbol Pengguna Sharpcharts dapat merencanakan persentase atau jumlah saham di atas rata-rata bergerak spesifik untuk Dow Industrials, Nasdaq, Nasdaq 100, NYSE, SampP 100, SampP 500 dan SampPTSX Composite. Rata-rata pergerakan spesifik mencakup hari 50 hari, 150 hari dan 200 hari. Tabel pertama menunjukkan simbol yang tersedia untuk PERCENT saham di atas rata-rata bergerak tertentu. Perhatikan bahwa semua simbol ini memiliki huruf R di bagian akhir. Tabel kedua menunjukkan simbol yang tersedia untuk NUMBER saham di atas rata-rata pergerakan tertentu. Ini adalah angka absolut. Misalnya, Dow mungkin memiliki 20 saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka atau Nasdaq mungkin memiliki 1230 saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka. Plot indikator berdasarkan PERCENT dan NUMBER terlihat sama. Namun, angka absolut, seperti 20 dan 1230, tidak bisa dibandingkan. Persentase, di sisi lain, memungkinkan pengguna untuk membandingkan tingkat di berbagai indeks. Klik gambar di bawah untuk melihat ini di katalog simbol.
Scottrade-trade-options-in-ira
Analisis grafice forex converter