Majalah inforex remaja

Majalah inforex remaja

Touchdown Forexpros
Awesome-60-second-binary-options-system
Trade-one-touch-options


Rudinka xtb forex Expert4xs-long-candle-forex-trading-method-by-rnbt-free-download-fileserve Trading-system-on-bse Perusahaan broker forex label putih Best-forex-trading-institute-singapura Indikator forex support dan resistance lines

Classifieds FAEDAH serendah 1. 5 skim pinjaman rm 1000 rm 100 000 tempoh bayaran 6 48 .. Lori Sewa Penang ke Kuala Lumpur - Mazlan Movers (1 Balasan) Artacom Marketing Web Design, Wed 15Feb2017 3:17 pm PERKHIDMATAN lori dari 1 3 5 7 10tan Mover penang menawarkan lori sewa dan .. Memerlukan Tki Perempuan Indonesia Sebagai Cleaner (Pulau Pinang) (1 Balas) Prosir, Wed 15Feb2017 3:06 pm Kepada sesiapa yang memiliki teman indonesia perempuan tak kisah bebas ijin .. Bisnis Dijual Wakhalim, Wed 15Feb2017 3 : 04:00 Assalamualaikum pemilik sekarang mempertimbangkan untuk menjual perusahaan hanya untuk rm800k nego .. Membekalkan Kunyit Segar di Semenanjung (2 Balasan) Wan Hannan, Wed 15Feb2017 3:02 pm Kunyit datang lagi Kami membekalkan kunyit segar kunyit hidup Jenis Barang .. Mencari Tanah Sawit Berkeluasan Lebih dari 500 Ekar yang Bertanam Quiera, Rabu 15Feb2017 3:00 pm Saya sedang mencari perkebunan tanaman yang berumur 5 tahun keatas dan .. Pinjaman 100 Lulus (5 Balasan) Nurulatika 7, Wed 15Feb2017 3:00 pm Promosi Pinjaman Peribadi Koperasi 2017 Pinjaman dari pelbagai koperasi berdaftar dan .. Investor di Kehendaki. Investasi Dengan Pulangan Modal 153 Kali Ganda. (1 Balasan) Igofx Asia 4, Wed 15Feb2017 2:59 pm Assalamualaikum, Channel di cipta untuk sesiapa yg berminat untuk Jangka Pendek .. Vokalis Idaman Anda Mohamad Hezrie Bin Salim, Wed 15Feb2017 2:58 pm Saya adalah seorang vokalis dari sebuah band. Band kami saat ini tidak aktif .. Jawatan Kosong Carwash (1 Balas) Kokmaapi, Wed 15Feb2017 2:58 pm Pembantu am carwash Di carwash masjid al azim pandan indah Berminat boleh .. Pinjaman Wang Segera yang Berlesen (Hubungi Kami 6016-2814376) (6 Balasan ) Alex Chan 2, Wed 15Feb2017 2:58 pm Nak Pakai wang dengan kadar yang segera lulus dalam masa 1 Jam Kami bantu anda .. Mencari TukangKilang Jahit Secara Pukal. Fauzimohamad, Rab 15Feb2017 2:55 pm ASSALAMUALAIKUM SAYA MENCARI TUKANG KILANG JAHIT SECARA PUKAL YANG BOLEH .. Memcari PelaburFunder Dalam Bisnes Lori Sewa Kings 5, Wed 15Feb2017 2:55 pm MODAL HANYA SEKALI SAHAJA DI LABURKAN UNTUK MEMBELI LORI KENDERAAN LORI .. Ayam Kampung Hybrid dan Makanan Ayam Gold Coin 201c202p (2 Balasan) Ridwan 32, Wed 15Feb2017 2:54 pm saya membutuhkan suplier untuk benih anak ayam kampung jenis hibrida mardi dan .. Khidmat PengasuhBabysitter Anak Anda di Sekitar Ampang Cheras (1 Balasan) Kak Yah 34, Wed 15Feb2017 2 : 54pm Salam semua. Saya memiliki pengalaman mengasuh dan menjaga bayi serta kanak .. Mencari Barang Salon dan Spa. Scha Jordan, Wed 15Feb2017 2:53 pm Hai saya mencari barang salon dan spa yg murah2. Second hand or new tak kisah .. Mencari Kerja Kosong Area Port Klang (Urgent) Khairina Aida, Wed 15Feb2017 2:53 pm Assalamualaikum, saya Nur Khairina Aida Binti Kamaruddin ingin mencari apa jua .. Percuma Set Eksklusif Bros Korea Bernilai RM49 Ieka 42, Wed 15Feb2017 2:53 pm Percuma setklusif Korea Brooch keluargamu mendaftar sebagai dropship di .. View All..MASALAH SOSIAL DI KALANGAN REMAJA KINI Berbagai ragam krisis akhlak dan moral kini terus menular, merebak dan mewabak dalam masyarakat kita khasnya di kalangan remaja. Daripada kes bosia, hamil luar nikah yang diikuti dengan pembuangan zuriat di dalam tong sampah, penderaan, gengsterisme dan vandalisme, rogol, sumbang mahram, ketagihan dadah, hinggalah untuk tikar rempit. Pelbagai kes jenayah berlaku turut terlibat kes Juvana. Dalam tahun 1995. 1.895 kesasi Juvana. Daripada jumlah itu 406 kes curi kenderaan atau (21.42 peratus), lain-lain kecurian 451 kes (23.80), pecah rumah malam hari 324 kes (17.10), curi dalam bangunanorang gaji 277 kes (1462), mendatangkan kecederaan 154 kes (8.13) , Pecah rumah siang hari 148 kes (7.81), rogol 70 kes (3.70) dan samun 58 kes (3.06). Perangkaan-perangkaan yang menggerunkan ini menyerlahkan kepada kita yang seriusnya krisis akhlak yang melanda remaja di negara kita saat ini. Ternyata bahawa pendidikan moral kita dengan enam belas nilai teras, pendidikan sivik, pendidikan Islam, pendidikan jarak jauh dan sebagainya masih jauh untuk dapat tergabung kegawatan dan kemerosotan dalam bidang ini. Faktor-faktor tertentu seperti mencari nafsu, ingin membebaskan diri dari kemiskinan, kongsi gelap, dadah, bertelingkah dengan ibu bapa. Gagal dalam peperiksaan Bosan duduk di rumah, trauma akibat perbuatan seks dan sebagainya rupa-rupanya lebih sedang dari asuhan institusi pendidikan yang sedia ada. Perkembangan akhlak seseorang boleh dibahagikan kepad tiga tahap: a) tahap awal kanak-kanak b) tahap pertengahan dan akhir kanak-kanak c) tahap balapan dan remaja dalam peringkat ini kanak-kanak mula terbentuk keyakinan kepada persekitarannya. Proses ini sangat tergantung kepada belaian ibu yang sedang di pakai ibu memenuhi keperluan emosi dan fisiologinya. Hubungan ibu dan anak dalam rangkaian ini perlulah dijaga dan perkukuhkan agar kanak-kanak memiliki keyakinan terhadap lingkungan dan alam sekitarnya. Anak-anak yang tidak mempercoki perhatian kasih sayang ibu dalam tahap ini perkembangan emosional dan fizikalnya mungkin akan terbantut. Anak itu lebih tua dari umurnya yang sebenar. Dalam peringkat 18 bulan sampai 3 tahun kanak-kanak mulai beralih bersandarkan ke ibu semata-mata. Kanak-kanak mulai terbentuk keperibadiannya tersendiri, di mana ia bertarung untuk memastikan pilihannya sendiri. Dalam peringkat ini ibu biasa memberikan perhatian penuh. Kegagalan kanak-kanak ini dalam merealisasikan kemandiriannya sebabnya dia akan ragu terhadap dirinya sendiri dan kemampuannya sama dengan mengurangi kepercayaan terhadap orang lain. Anak-anak akan malu-malu dan merasa serba kekurangan. Keupayaan anak-anak untuk mandiri dan merasakan kewujudan dirinya yang sangat cukup dalam peringkat ini. Dalam tahap ini berkembangnya sifat-sifat pribadi seperti sayang, benci, ego dan kebebasan untuk mengungkap perasaan. Dalam peringkat umur 3 sampai 6 tahun kanak-kanak itu terus mengembangkan kemandirian dengan kegiatan yang lebih meluas di mana mereka lebih aktif bergerak, punya tahap prihatin yang lebih tinggi, banyak tanya dan bercakap. Ibu bapa dan pengasuh biasa agar kanak-kanak dengan bijak agar mereka menghasilkan kemahiran-kemahiran dan menyusun sesuatu agar kanak-kanak berjaya dilaksanakannya. Layanan yang kasar dan kekerasan yang berlebihan boleh menjejaskan jiwa, mental dan fizikal kanak-kanak. Ibu bapa tidak wajar menganggap kanak-kanak pada peringkat ini seperti orang tua dalam erti kata kunci tanggungjawab moral dan akhlak terhadap perbuatan dan reaksinya kerana kanak-kanak masih belum bisa membezakan dengan tepat dan memahami sesuatu. Mereka haruslah dikasihi, dengan sikap lemah lembut dan sikap toleransi. Rasulullah S.A.W. Sendiri pernah menunjukkan sifat-sifat yang demikian. Abu Qatabah meriwayatkan pada suatu hari Nabi keluar dari kita. Beliau mendokong Umamah Abu Asr. Beliau bersembahyang sambil mendokong Umamah, kado Baginda ruku, beliau suka dan bangunnya dukung semula Umamah. Hadis ini wah atas kasihnya Rasulullah kepada cucunya.Beliau tidak bisa dianggapnya sebagai manusia yang mengerti segala-galanya.Beliau membenarkan anak bangsa bersamanya saat sembahyang walhal sembahyang itu adalah ibadah yang suci dalam Islam. Peringkat pertengahan dan akhir kanak-kanak dalam peringkat ini kanak-kanak mula akui arena hubungan sosial dan pergaulannya dengan orang lain yang sekampung atau sesekolah atau juga rakan sebaya. Kanak-kanak mula menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi baru dalam hidup. Ia mula membezakan perbuatan dan jenis-jenis tindak tanduk yang disukai oleh orang lain atau sebaliknya. Ia gembira jika orang lain puas dengan perbuatannya. Aku menyesal, menyesal jika orang lain marah. Ini adalah permulaannya yang betul bagi proses pembentukan akhlak yang luhur. Perkembangan akhlak yang positif ini kanak kanak-kanak selalu berusaha untuk menyelaraskan antara kehendak dirinya dengan kehendak orang lain. Antara kecenderungan dan motivasi dengan nilai agama, akhlak, tradisi, guru, peraturan dan undang-undang. Dalam peringkat ini terteralah kesedaran tentang tanggungjawab akhlak dalam diri kanak-kanak sehingga ia mencapai tahap perkembangan akhlak yang ke-3. Dalam peringkat ini ibu bapa dan guru perlu perihatin kepada kecendurangan ini dan amat dibutuhkan untuk mempercantik model yang utama (role model) di samping mengembangkan kearah nilai. Peringkat yang ketiga iaitu gelar baligh dan remaja Perkembangan akhlak pada masa ini berakar dan mantap. Fizikal kanak-kanak awal berkembang dan membesar. Perkembangan ini diikuti oleh perkembangan sosioemosinya di mana anak itu mula memperolehi keperibadiannya yang unik. Ia mulai merasa memiliki kelompok yang lebih besar. Peringkat ini adalah peringkat yang sangat komplikated (rumit) dan ia disertai oleh pengalaman-pengelaman baru serta peran dan peluang-peluang yang baru. Menyerlahnya dorongan kejantinaan semakin merumitkan dengan orang lain. Keupayaan fizikalnya semakin kukuh dan mencapah. Tanggungjawab persekolahan ikut bertambah, disiplin hubungan terbentuk. Kanak-kanak mula berubah menjadi manusia yang suka mengawal kehendak nalurinya. Ia mula menundukkan diri terhadap contoh besar yang telah terserap jauh dalam batinnya. Ia membuat contoh utama ini sebagai kriteria dalam tingkah laku dan situasi yang moral. Ia akan beriltizam dengan saranan-saranan dan contoh yang suka sama ada wujud dalam bentuk undang-undang, sistem, adat dan budaya sosial atau ketiadaannya. Kesempurnaan perkembangan akhlak berhubungan dengan kesempurnaan pembangunan akal, kejiwaan dan sosial. Huzaifah meriwayatkan Rasulullah s.a.w bersabda. Janganlah kalian menjadi pak turut. Kalian menyatakan kalau orang lain buat baik kalian buat baik. Kalau mereka jahat kalian buat jahat. Akankah mantapkanlah kalian. Jika orang baik kalian biasa baik. Jika mereka melakukan kejahatan janganlah juga melakukan. Pembentukan Akhlak Remaja Islam Pembentukan akhlak di dalam Islam dimulai dengan pengukuhan akidah melalui ikrar bahawa tidak ada Tuhan sebenarnya yang disembah kecuali Allah dan Muhammad adalah Rasulullah. Bagi kanak-kanak yang baru lahir pendedahan ini dimula dengan azan dan iqamat. Dalam peringkat berikutnya kanak-kanak dilatih dengan budaya hidup beragama Islam oleh ibu bapanya. Apabila lidah Anak-anak Sudah boleh bertutur mereka dilatih Menyebut Nama Allah Dan beberapa ayat Ringkas Seperti: 161416151618 1618161416181615 1616161716141616 161716141616 16141618 16141617161416161618 161416141611 161416141618 161416151618 16141615 161416161612 1616 1618161516181616 161416141618 161416151618 16141615 1614161616171612 16161618 1617161516171616 161416141617161616181615 1614161816161611 (111) Dan Katakanlah: Segala puji Tertentu Bagi Allah yang tiada memiliki anak, dan tiada untukNya sekolong dalam hubungan kerajaanNya, dan tiada untukNya penolong yang disebabkannya kelemahanNya dan berkatlah dengan membenarkannya atau doa kepada ibu bapa: 1614161816161618 161416151614 161416141614 1617161516171616 16161618 16171614161816141616 161416151618 1617161416171616 16181614161816151614 1614161616161616161616 161416161611 ( 24) dan lain-lain. Pengungkapan syahadat sebagai suatu proses pembangunan akhlak bergandingan dengan tujuh syarat yang harus dipenuhi oleh yang mana oleh Saikh Yusuf al-Badri: a) Ilmu yang menafikan kejahilan b) Kecintaan kepada Allah yang menafikan kecintaan kepada yang lainnya c) Keyakinan yang menafikan keraguan d) Penerimaan yang menafikan iman e) Kepatuhan yang menidakkan keingkaran f) Keikhlasan yang menafikan kesyirikan g) Kejujuran yang menafikan sifat mendustakan atau keras berlakon. Pemantapan kalimah tauhid ini bertujuan untuk membangun mental, perasaan dan menanam keimanan yang diakui oleh Rasulullah sebagai 60 atau 70 lebih cabang dalam diri umat Islam. Sesungguhnya kesedaran manusia tentang kewujudan, kebesaran, kuasa dan keesaan Allah s.w.t. Tentunya akan menimbulkan keperihatinan yang tinggi terhadap arahan-arahanNya. Dalam konteks yang sama, perkara utama yang perlu dilakukan oleh seorang muslim lah dijamin dari kekufuran atau tanda-tanda kekufuran kepada Allah dan Rasulnya iaitu samada menafikan perkara-perkara asas agama, atau lakukan perkara-perkara yang selesai syahadat. Kemudian, ia harus menjamin dirinya terlepas dari sifat-sifat kemunafikan, samada yang sedang menerima mahasi yang sedang amalan. Kemunafikan dalam tanggapan umpamanya, saya meyakini sesuatu yang bercanggah dengan hakikat Islam yang sebenar walhal lidahnya mengatakan ia menurut Islam yang sebenar. Kemunafikan dalam amalan sedang melakukan akhlak-akhlak orang yang munafik seperti tidak ada janji, membiasakan diri dengan berdusta dan perawatan khianat. Ia haruslah bersih untuk kefasikan atau penderhakaan kepada Allah. Tidak melakukan apa yang dilarang oleh Allah. Tidak menyalahi perintah Allah. Manusia muslim mesti menghindarkan diri dari segala kejahatan lahir dan batin. Pembangunan akhlak bermula dengan perlaksanaan: 1 - solat. 2 zakat dan infak. 3- puasa 4- haji. 5 - membaca al quran 6 - zikir. 7 - menyusun nikmat allah 8 - mengingati mati dan memendekkan angan-angan. 9- muraqabah, muhasabah, mujahadah dan muatabah. 10-jihad, amal makruf dan nahi mungkar. 11 - dedikasi dan perawatan tawadduk. 12 - terima tipu daya syaitan terhadap manusia serta menangkis dan menutup laluannya. 13- mengenal jenis-jenis penyakit hati serta cara cara merawatnya. Bagaimana Membangunkan Akhlak Umat Islam Menurut Syaikh Abdul Rahman al Midani akhlak manusia memang boleh berkembang dan boleh dibentuk dengan berbagai cara. Antara cara-cara ini adalah melalui: a- Latihan Amali Dan Amalan-Amalan Menjernihkan Batin Pendidikan akhlak tidak hanya melalui penjelasan mengenai nilai-nilai akhlak kepada masyarakat di mana mereka boleh memilih dan menghargai nilai-nilai tersebut dan juga pendidikan akhlak boleh dibuat berdasarkan latih Tubi, perlaksanaan atau penghayatan yang selamatusan umpamanya. Saatnya di batuan arahan atau tekanan dari luar, lama kelamaan ia akan menjadi kebiasaan dan tabiat. Manusia sememangnya saling mempercayakan akhlak atau sifat yang mulia melalui pendekatan ini. Rasulullah s.a.w. Bersabda (maksudnya): Suruhlah anak kalian bersembahyang saat mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka kerana kiri mereka saat umur mereka (bang) sepuluh tahun. Seandainya sembahyang boleh dibiasakan sejak dari kecil. Maka puasa, zikir dan tilawatul Quran pun boleh diamalkan sejak kecil dan sungguh-sungguh menjadi amalan yang lazim dan budaya hidup. Amalan amalan ini pastinya lambat-laun akan menjadi adat atau seseorang. B - Meletakkan Diri Dalam Lingkungan Persekitaran Yang Soleh Persekitaran sosial dan budaya kerap mengubah manusia. Persekitaran tersebut merangkum tradisi, model tingkah laku dan saranan serta rangsangan yang akhlak. Manusia memang sering rentan terhadap persekitarannya dengan cara meniru serta mencontohi sosok yang disanjungi oleh mereka. Kewujudan seseorang dalam lingkungan masyarakat yang baik dan soleh sudah tentu akan menyebabkan ia beriltizam dengan amalan dan etika yang dihayati oleh kumpulan tersebut. Ia akan berusaha melakukan sesuatu yang disanjungi oleh masyarakatnya. Malah, perbuatan yang butuh keji oleh lingkungannya, ia akan berusaha sedaya untuk menghindarinya. Dalam Kontek menegaskan Kesan Lingkungan Penyanyi Allah SWT berfirman: 16141618161416141615 16171614161716161615 1614161816151615 1614161416151615 1616161616181616 1614161716161616 1614161716141616 161416151614 1614 1614161816151615 161616171614 161416161611 1614161416161614 16151614161716161615 161816141616 1616161416181613 16141618161516151614 Maksudnya: Negara yang baik (makmur) akan menampilkan hasil temuan mahsulnya (yang baik Dan sihat) DENGAN Izin tuhannya, manakala Negara yang buruk, tidak akan bisa dihasilkan kecuali barang yang buruk. Demikianlah Kami ajukan tanda-tanda kebesaran Kami kepada kaum yang bersyukur. Surah al Araf, ayat 58: Masyarakat yang buruk adalah masyarakat yang tidak melaksanakan syariat Allah. Mereka menguatkuasakan peraturan dan undang-undang ciptaan manusia yang menyimpang dari jalan Allah yang lurus. Dengan demikian, warganya sudah pasti akan berkembang dalam masalah sosial yang tidak sihat. Mereka akan dengan gejala-gejala kejahatan yang berkembang pesat dalam masyarakat yang dilanda oleh fenomena moral berkenaan. Manusia juga dikenal oleh idolanya. Idola tersebut kerap menjadi rol model dalam kehidupan mereka. Manusia yang berperanan menjadi model rol ini antara lain menjadi tokoh politik, artis, seniman, atlit sukan, ibu bapa, guru dan sebagainya. Meski Rasulullah adalah qudwah yang paling ideal bagi umat Islam, namun penghayatan nilai-nilai yang dibawa oleh Rasulullah saw dimaparkan oleh golongan idola berkenaan. Mereka dijalannya sentiasa mencoba menunjukkan contoh dan teladan yang terpuji agar bisa ditiru oleh generasi muda. Penghayatan golongan idola tersebut terhadap nilai yang luhur dan utama pasti akan mengukuhkan keyakinan generasi baru bahawa keutamaan dan keluhuran memang perlu dilaksanakan. Ia bukan zaman dahulu kala atau idealisme khayalan belaka malah malah ianya sebuah realiti yang tentunya boleh dicontohi dan direalisasi oleh generasi masa kini. Allah SWT berfirman: 161416141618 16141614 161416151618 1616 161416151616 161716141616 1615161816141612 1614161416141612 161616141618 16141614 161416181615 161716141614 16141618161416181614 161816161614 1614161416141614 161716141614 161416161611 Bermaksud sesungguhnya Rasulullah itu bagi kamu adalah contoh ikutan yang baik untuk mereka yang mengharapkan Allah, mengharapkan (ganjaran) hari akhirat dan mereka yang kerap mengingati Allah . Surah al Ahzab, ayat 21. d- Tekanan Sosial Dari Masyarakat Islam Antara mekanisme yang digunakan oleh Islam dalam pembentukan penganutnya serta syarat-syarat mereka melaksanakan tata kelakuan berakhlak adalah wujudnya komuniti sosial yang komited dengan dasar dan prinsip-prinsip Islam. Masyarakat Islam yang memiliki impak yang besar dan pengaruh yang kuat dalam memaksa individu mengamalkan atau menurut nilai dan norma-norma akhlak. Mereka boleh melakukan tekanan moral yang berkesan untuk mendisplinkan golongan yang berkecenderungan untuk melakukan kejahatan. Manusia memang suka dipuji, dihormati dan disanjung. Manusia juga takut dikeji dan dicemuh oleh kumpulan di mana ia memiliki rasa milik kepada mereka. Faktor-faktor tersebut adalah anak kunci yang sedikit sebanyak menentukan tindak tanduk seseorang. Masyarakat Islam yang aktif boleh berperanan semangat dan amalan hidup berakhlak. Ia juga boleh membendung tren-tren kufur dan maksiat dalam masyarakat melalui perlaksanaan amal makruf dan nahi mungkar. Bila masyarakat kehilangan kelebihannya terhadap kewajipan menegakkan makruf dan mencegah yang mungkar, maka bermulalah proses penghakisan moral, akhlak dan martabat umat berkenaan. E-Kuasa Negara Islam melalui sistem keadilan dan galakannya Tuntutan akhlak dan nilai-nilai tidak akan bermaya tanpa digandingi oleh kuasa atau autoriti yang menguatkuasakan nilai-nilai tersebut. Oleh kerana itu, antara tanggungjawab negara Islam adalah mewujudkan mekanisme dan jentera-jentera pentadbiran yang dapat berlaku untuk kepentingan ketertiban dan penghayatan kaedah-kaedah akhlak dalam masyarakat. Jika negara tidak melaksanakan amanah ini kerana ia tidak berlandaskan sistem perlembagaan dan undang-undang Islam sudah pasti keadaan akhlak umat akan lebih parah dan malang.Melalui puluhan kementerian, badan-badan berkanun, agensi-agensi kerajaan akhlak akan digugat dan dihakis. Amalan pemerintahan yang tidak adil suka kemusnahan bukan hanya dalam bidang akhlak tapi juga dalam semua hal. Selain dari apa yang sudah di atas maka akhlak juga boleh dibuat oleh media massa, sekolah, rakan sebaya, masjid atau surau dan sebagainya. Untuk lebih jelas ada apa kita terangkan satu persatu ini: f - Peranan Media Massa Media massa merupakan satu mekanisme yang memiliki pengaruh yang sangat besar dan berkesan dalam pembentukan keperibadian manusia. Ia merupakan agen sosialisasi dan memainkan peran penting dalam mengembangkan dan menggalakkan amalan-amalan berakhlak dalam masyarakat. Media massa mampu mencorakkan hati budi, mentaliti dan sahsiah umat khasnya yang hal 24 jam. Media massa itu harus bebas dari cengkaman faham sekularisme, budaya komersial yang melampau, faham kebendaan dan dorongan untuk hidup secara mewah dan berpoya-poya. Media massa yang maulah memiliki asas falsafah dan dasar-dasar komunikasi yang selaras dengan nilai akhlak islam. Para petugas media massa maulah meningkatkan rasa akauntabiliti, tanggungjawab dan kewajipan mereka untuk memihak dan menegakkan nilai luhur seperti kejujuran dan sebagainya. Para pengguna media massa yang berasal dari kalangan yang bertanggungjawab seperti ibubapa, guru, pemimpin politik dan pentadbir yang lebih suka dalam memimpin, membimbing, meningkatkan rasionaliti, kematangan dan kewaspadaan serta keupayaan memilih siaran yang lebih bermanfaat untuk ditontoni oleh anak-anak atau orang-orang yang di Bawah jagaan mereka. Media massa juga sebenarnya bisa menjadi wahana dominasi budaya dan imperialisme melalui berbagai saluran teknologi yang canggih seperti internet, multimedia dan sebagainya. Sekolah yang fungsinya dalam mendidik generasi baru dengan akhlak Islam. Antara lain sekolah boleh: 1. Menggandakan keberkesanan institusi pendidikan, menambah produktivitinya, meningkatkan kewibawaannya di kalangan setiap anggotanya baik mereka itu pelajar atau petugas. 2. Memperbaiki suasana persekolahan, mendaulatkan undang-undang atau peraturan Islam khasnya yang berhubungan dengan persekolahan, memperbaiki hubungan antar sesama anggota sekolah atau institusi. 3. Memancangkan dengan teguh akan nilai-nya murni dan akhlak yang baik seperti ketaatan atas dasar kesedaran hormat peraturan dan pihak yang berwewenang, menjaga perasaan orang lain, menjaga standar layanan dalam berinteraksi, berkorban untuk kepentingan ramai, menemani, melakukan kritik diri, mengembuskan diri , Menghargai ilmu, menghargai ulama dan sebagainya. 4. Membaiki prestasi persekolahan murid-murid dari segi kualiti dan kuantiti, mendidik mereka dari segi agama, akhlak dan sosial secara wajar dan sihat, menyiapkan mereka agar dapat memikul tugas dan tanggung jawab yang mereka hadapi di samping mereka menghukum atau menilai diri sendiri sebagai Seorang yang berfikiran matang dan bebas. Para pelajar di sekolah yang maulah dilatih mandiri dan memuliakan orang yang mereka bergaul dengan mereka. Mereka maulah digalakkan lebih suka memberi dari menerima. Dalam sanubari mereka patut dicambahkan keinsafan bahawa tangan yang memberi lebih besar dari tangan yang menerima. Disuburkan pula perasaan zuhud dalam hatinya dan di asuh agar tidak menjadi mata duitan. Mereka juga harus diasuh tidak meludah dalam majlis atau berkahak, tidak menguap besar di hadapan orang, tidak saling terjaga di atas kaki yang lain juga tidak membanyakkan cakap. Anak-anak harus digalakkan tidak banyak bercakap kecuali isi menjawab. Mereka harus dilatih pandai dengar tuturan orang, lebih-lebih lagi kalau orang yang bercakap itu lebih tua daripadanya. Mereka mesti ditegah mengucapkan kata-kata kesat, atau bergaul dengan orang-orang yang celupar. Justeru antara kaedah mendidik anak-anak lah yang melindungi mereka dari rakan-rakan yang jahat. Selain dari itu elok juga selepas belajar mereka dibenarkan bermain-main untuk meraga tubuh mereka setelah penat belajar. Mereka maulah diasuh jadi patuh kepada ibu bapa, guru dan menghurmati mereka. Selain dari latihan serta disiplin seperti di atas, pelajar juga harus dilatih menghargai tugas dan tanggung jawab dengan cara yang bijak, lemah-lembut tanpa terburu-buru atau membangun pemasar. Kepatuhan yang lahir dari keinsafan dan kesedaran batin biasanya lebih berkesan dan mantap. Bagi seorang pendidik menggunakan tindakan menghukum biarlah terhadap perkara yang paling akhir dalam fikirannya samada mereka golongan guru atau bapa. ................................ Bimbingan dan nasihat yang lemah lembut kadang-kadang lebih di dalam hati dan dipatuhi. Hukuman atau penderaan yang merupakan satu-satunya penyelesaian. Penderaan adalah langkah terakhir yang baik, nasihat dan hubungan kasih sayang antara anak dan bapa atau guru tidak bisa lagi untuk digunakan. Rasulullah bersabda yang sedang: Suruhlah anak-anak kamu menunaikan solat saat mereka berumur tujuh tahun dan pukullah mereka (kerana enggan sembahyang). (Hadis sendiriwayatkan oleh Abu Daud). Demikianlah dalam Islam pembelajaran tidak dimulai dengan rotan atau mil. Malah di dahului oleh berbagai cara dan pendekatan untuk memupuk kebiasaan dan akhlak yang terpuji seperti otomotif bersembahyang dengan menggunakan kecenderungan meniru yang menjadi pembawaan kanak-kanak dan dengan rasa yang penuh kasih sayang dari orang dewasa. Misalnya dengan memaparkan contoh, saran, perkataan yang baik, teguran yang lemah lembut dan tegas. Sekiranya cara-cara yang gagal barulah bawalah sedikit kekerasan yang hemat mendidik bukan yang menimbulkan kecacatan fizikal dan sebagainya. 161416161614 1614161816141613 16161618 161716141616 161616181614 161416151618 161416141618 161516181614 161416171611 161416161614 1618161416181616 16141618161416171616 16161618161416171615 16161618 1614161816161614 Dengan rahmat ALlah itu itu saja karena mereka berlemah lembut terhadap mereka. Seandainya hatimu keras dan (sikapmu) kasar nescaya mereka bubar dari atasmu (Surah Ali Imran. Ayat 159) Satu hakikat pembelajaran yang lumrah di sekolah adalah murid kerap oleh sifat, kebiasaan dan akhlak guru. Sekiranya guru memiliki akhlak yang baik ikut dengan akhlak ini. Demikianlah sebaliknya. Pandangan negatif murid bukan setakat terhad kepada guru tapi juga mungkin terhadap sekolah, kepada sekolah dan seterusnya kepada sistem persekolahan keseluruhannya. Displin sekolah maulah dilaksanakan dengan semangat kerjasama. Guru besar, nazir, guru, murid malah ibubapa maulah sama-sama berperanan. Ini berarti harus ada penerimaan dan permuafakatan tentang polisi dan cara-cara merealisasikannya seboleh-bolehnya dari semua pihak agar masing-masing menjaga dan mempertahankannya. Usaha mengatasi masalah di sekolah yang maulah dengan menghapuskan dari-penyebab pokok atau punca dari mana datangnya isinya itu. Ini termasuk menghapuskan suasana yang membantu atau menyokong salah laku dari murid. Di samping itu juga perlu diusahakan dengan mengambil tindakan pencegahan dan mengujudkan suasana yang lebih positif. Ini di dasarkan kepada prinsipnya lebih baik dari merawat. Antara langkah-langkah yang bisa dilakukan oleh sekolah dalam membangun akhlak dengan terus kempen menyedarkan murid tentang keperluan sekolah, menerangkan tentang mengapa suatu disiplin itu dibuat dan memperbanyakkan aktiviti sekolah dengan mempelbagaikannya, menggunakan atau memenuhi masa lapang murid, menghubung-kaitkan sukatan pelajaran Dengan keperluan diri dan masyarakat mereka dan langkah-langkah yang lain. Antara agen sosial yang sedang dalam proses sikap dan akhlak individu adalah rakan sebaya. Rakan sebaya adalah kelompok rujukan bagi remaja di dalam tingkah laku mereka. Perasaan rasa milik kepada kumpulan adalah suatu yang lumrah. Remaja akan mengubahsuai dan mengadaptasikan nilai rakan sebayanya untuk mendapatkan penerimaan dan pengakuran mereka. Remaja memang menyedari adanya jurang generasi antara mereka dengan kumpulan dewasa dan mereka sering terjerat hubungan dengan generasi yang lebih tua. Kajian yang dilakukan oleh Lambert dan rakan-rakannya (1972) menunjukkan remaja menghadapi berbagai konflik mereka yang meretas jurang generasi itu antara pemikiran mereka dan pemikiran ibubapa mereka. Kajian menunjukkan bahawa masalah remaja lelaki dan perempuan adalah: 1. kesukaran untuk membincangkan mereka dengan para ibubapa mereka dan para penjaga mereka 2. kesukaran untuk seketika ibubapa dan penjaga mereka mengenai apa yang mereka lakukan 3. wujudnya jarak yang agak lebar antara jalan fikiran mereka Dengan jalan pemikiran ibubapa dan penjaga mereka. Oleh kerana itu golongan remaja umpamanya seringnya rakan sebaya dan kelompok sosial tertentu untuk mendapat bimbingan ke arah menyelesaikan masalah mereka. Kesilapan di dalam memilih kelompok rakan seimbang samada bersahabat dengan penagih dadah, kutu lepak, gangster atau kumpulan samseng, bohsia dan tentunya pasti akan kemiri akhlak golongan remaja dan dewasa. I - Peranan rumah ibadah Bagi umat Islam, rumah ibadat yang paling penting adalah masjid. Di sinilah umat Islam sering berkumpul untuk menyembah Allah secara berjamaah. Sebab agar di mana sahaja dalam negara umat Islam bahkan di kota-kota besar dunia kedapatan bangunan masjid yang berbagai bentuk dan rupa. Ada yang kecil dan ada pula yang besar. Masjid sentiasa menjadi lambang kemegahan umat Islam. Seperti tempat ibadah masjid memiliki peran dan pengaruh yang besar dalam hidup penghayatan nilai-dalam akhlak dalam masyarakat Islam. Kelangsungan budaya, cara hidup dan syiar Islam lumrahnya diperkukuhkan oleh institusi ini. Karena itu perkara pertama yang dilakukan oleh Rasulullah S.A.W saat tasinda berhijrah ke Madinah al Munauwarah adalah membina Masjid Quba dan Masjid Nabawi. Ilmu yang belajar di masjid pada masa baru bersepadu dengan tauhid, ruh islam dan akhlak. Ia mengimbaukan ketakwaan dan mengukuhkan ubudiah manusia kepada Allah. Ilmu yang dipelajarinya berkat dan peningkatan khasiat khasyatullah atau takut kepada Allah. Sebab itu lahir para ulama dan ilmuan yang jujur, soleh dan dedikasi. Seperti semangat dan imbauan seperti ini sudah tiada lagi ilmu disalut dengan semangat kebendaan dan keserakahan manusia. Sebab itu muncullah ilmuan-ilmuan sekular yang amat benci kepada Islam dan ajaran Allah itu sendiri . Ada berbagai bentuk kegiatan keilmuan, kebudayaan dan kemasyarakatan yang boleh dijalankan di dalam atau di pekarangan masjid untuk tujuan mengukuhkan akhlak dan sahsiah umat. Antaranya ialah: 1. Kelas Fardu Ain 2. Kelas Tajuid Qiraat. 3. Kelas Bimbingan Remaja. 4. Kelas Bahasa Arab. 5. Ceramah Berkala. 6. Seminar Motivasi dan Pembentukan Syakhsiah. 7. Kursus Rumahtangga Bahagia. 8. Kursus Pengurusan Jenazah. 9. Madrasah atau Sistem Pengajian Formal. 10. Kursus Dakwah dan Imamah. 11. Acara Tadarus al-Quran. 12. Khemah Ibadan amp Qiamullail. 13. Kursus Pengurusan Masjid. 14. Kegiatan Amar Maruf amp Nahi Munkar. 15. Seminar Pengurusan Sumber Masjid. 16. Kempin Memakmurkan Masjid. 17. Membentuk organisasi Belia Masjid ( Rakan Masjid ) Seluruh agensi sosial, Jentera Kerajaan, Kementerian dan Badan-badan Berkanun, NGO dan Badan-badan Korporat, swasta dan awam hendaklah digembling untuk bersama-sama berperanan meningkatkan kualiti akhlak umat samada dengan mengadakan kempen hidup beretika dan berakhlak atau melancarkan buku-buku rujukan yang menjelaskan nilai-nilai akhlak tersebut dan sebagainya. Gagasan dan tugas untuk membangun, memupuk dan meningkatkan mutu akhlak umat khasnya di kalangan remaja adalah suatu tanggungjawab besar. Ia tidak dapat dilakukan dengan jayanya kecuali oleh manusia yang berjiwa besar dan mempunyai kualiti kemanusian yang tinggi. Ia harus bermula dengan melahirkan para pemimpin umat yang berakhlak, beriman dan bertakwa. Pemimpin yang mempunyai iltizam yang tidak berbelah bagi kepada set-set nilai akhlak Islam, mempunyai kerohanian yang amat tinggi, mewarisi ciri perjuangan Rasulullah yang diutus untuk membangun akhlak dan keluhuran akan beroleh kedudukan dalam pemerintahan lantas memastikan semua umat menunaikan solat, mengeluarkan zakat, menyuruh yang makruf, mencegah yang mungkar, menghalalkan apa yang dihalalkan oleh Allah, mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah. Mereka menguatkuasakan sistem hidup Islam yang memang membela akhlak. Mereka melaksanakan undang-undang Allah yang sebenarnya memang melindungi nilai dan norma akhlak dalam masyarakat. Dengan adanya pemimpin yang soleh dan bertakwa seluruh agen sosialisasi dan jentera kerajaan akan menghala ke arah yang sama. Rakyat akan terbentuk oleh media yang beretika dan berakhlak. Pengaruh luar yang buruk akan disekat samada dalam rancangan tv, filem, internet maupun apa jua pengaruh lain yang mengancam jatidiri dan maruah umat. Dasar-dasar kementerian dan agensi pembangunan masyarakat akan selaras dengan tuntutan nilai dan tatanan akhlak. Tidak berlaku proses pertentangan antara kerja membangun dan merosak akhlak serentak dalam jentera-jentera berkenaan. Agenda-agenda khusus menangani gejala keruntuhan dan kemorosatan akhlak akan disusun dengan lebih berkesan dan menyeluruh. Segala-galanya akan dimanfaatkan dalam menjana kekuatan untuk meningkatkan mertabat umat dalam segala bidang.Kebenaran keadilan dan ihsan akan didaulatkan. Manusia diasuh kembali menjadi hamba Allah yang taat dan bukan hamba benda, wang, pembangunan, bangsa atau negara. Semoga semua langkah-langkah yang dicadangkan di atas dapat membantu mengatasi masalah keruntuhan akhlak yang semakin berleluasa, khasnya di kalangan remaja kita dewasa ini..
Fibonacci-retracement-forex-trading
Ke-600-biner-pilihan-youtube