Hukum forex dr asri wanita

Hukum forex dr asri wanita

Platform perdagangan biner Forex
Forex-trading-in-india-legal-or-illegal
Iforex israel direktori alamat


Ita40-forex-trading Forex-trade-the-best-return-on-investment Forex-traders-guide-to-price-action-strategy Sistem-x-otomatis-trading-system Forex-trading-strategy-for-beginners Ashley ressell forex trading global

Tangkapan Dr Mohd Asri. Suatu Pandangan Zaharuddin Abd Rahman Bekas Mufti Perlis tidak dinafikan memiliki ramai penyokong dan juga pembenci. Itu sudah tabiat manusia yang amat pelbagai. Kita tidak akan mampu untuk mengelakkan diri dari berbeza, saya juga banyak berbeza pendapat dengan beliau. Kita juga adakalanya tidak mampu mengelak diri dari dibenci secara tiba-tiba, apatah lagi kalau seseorang itu terkenal. Namun, yang dibimbangi adalah perbezaan pendapat yang membawa kepada permusuhan yang dahsyat, label melabel, tuduh menuduh, dan sesat menyesatkan. Kalau mau diselami hati para pembenci, pasti ada terlihat keinginan yang amat luar biasa belaka seperti ingin melihat pihak yang lain ditangkap, dipenjara atau lebih dari itu, dunia kelim. Isu yang berbangkitnya adalah isu yang sedang zhonni atau yang menerima perbezaan takwilan dan pandangan. Tidak wajar dipergaduhkan dalam bentuk yang ekstrem dan keras. Memadailah untuk mengemukakan hujjah balas kepada apa yang dirasakan lemah, dan kemudian jika pihak di sebelah sana tidak bisa menerimanya, berlapang dadalah. Selain itu, janganlah dengan mudah menggelarkan seseorang dengan gelaran Wahabi dan terkeluar dari kelompok ahli Sunnah wal Jamaah. Apakah tidak tepat untuk menuduh pandangan ijtihad selain mazhab Syafie adalah Wahhabi, kerana kebanyakkan pendapat yang lain yang diterima oleh sebahagian kelompok di Malaysia (yang berlainan) sebenarnya adalah ijtihad Wahabi adalah dari kalangan mazhab-mazhab ahli sunnah yang lain seperti Hanbali, Maliki dan Hanafi. Tidak melakukan qunut Subuh adalah ijtihad mazhab Hanbali dan Hanafi, menggoyangkan jari ketika Tashahhud solat adalah pandangan Maliki, membolehkan memgang anjing tanpa samak adalah ijtihad Maliki, tidak membaca basmalah dengan kuat di awal fatihah saat solat Maghrib, Subuh dan Isyak adalah ijtihad Hanbali dan Maliki dan Banyak lagi Isu sebspini kerap disalah ertikan jadi disenaraikan sebagai ciri pengikut Wahabi. Ini tidak benar sama sekali, malah Wahabi itu bukan sebuah mazhab Fiqh atau Aqidah dan tidak memiliki takrifan yang khas di kalangan para ilmuan Islam sedunia. Malah menurut sebahagian pandangan ulama antarabangsa, istilah itu dipelopori oleh musuh-musuh Islam dari kalangan bukan Islam, untuk memecah belahkan kesatuan umat Islam. Memang benar, ada ulama moden yang menggunakan istilah tersebut di dalam penulisan mereka, namun ia tambah kepada pengikut aliran Muhammad Ab Wahab di Saudi suatu saat dahulu, ia bukan sebuah mazhab yang khas. Di sebelah pihak yang lain pula, jangan pula terlalu ringan lidah menggelar sesuatu amalan itu sebagai bidah, sesat. Ahli bidah dan lain-lain gelaran yang menyakitkan telinga. Gunakan hikmah dalam nasihat, hujjah dan panduan, bukan gag dan kejian. Perlu disedari bahawa hujjah YANG DIYAKINI KITA SEBAGAI KUKUH tidak semestinya harga kukuh dan tepat oleh ilmuan lain berdasarkan dalil dan kaedah yang juga betul serta terima dalam displin ilmu Fiqh atau Aqidah Islam. Imam Muhammad Ibnu Sirin mengatakan. Quot Sesiapa yang tidak bisa mengkaji kepelbagaian fiqh, mereka sebenarnya belum pun bisa mencium bau Fiqh ituquot Bau Fiqh pun belum bisa, apatah lagi inti Fiqh itu sendiri. Banyak menuduh dan meggelar mungkin akan bisa memberi kesan bahawa mereka yang terlibat sebenarnya belum menghidu bau Fiqih. Belum masak dan matang dalam ilmu Fiqih. BERLAPANG DADA, IKTIRAF USAHA amp PANDANGAN Imam Al-Awzaie saat ditanya berkenaan sama ada batal wudhu atau tidak untuk pria yang mencium isterinya. Ertinya. Jika seseorang bertanya kepadaku, aku akan menjawab, batal dan butuh mengambil wudhu semula, namun sekiranya dia tidak mengambil wudhu, aku tidak akan mengutuknya (Tartib At-Tamhid, 3345) Imam Ahmad Bin Hanbal juga pernah ditanya sama ada solat yang menggunakan kulit musang . Jawabnya. Ertinya. QuotJIka perbuatannya itu adalah hasil pemahamannya dari nas ((Apa-apa yang disamak maka sudah menjadi suci)), lalu bolehlah solat di belakangnyaquot 1 Maka ditanya. Adakah yang juga bisa dilihat sebagai Imam Ahmad menjawab 16041575. 160615811606 16041575 1606158515751607 15801575157415861575 1608160416031606 157315841575 160315751606 16071608 16101578157116081604 160116041575 157615711587 15711606 1610158916041610 1582160416011607 Ertinya: Tidak, kami tidak melihat harus, dia mau menafsirkannya (menggunakan) nas itu, tiada masalah untuk solat di belakangnya . 2 Al-Qaradawi tahan bahawa kewujudan dua sanggul dalam satu masalah, sememangnya boleh berlaku. Dia bilang, mungkin satu pihak mengambil rukhsah. Yang lain mengambil lsquoazimah. Atau kedua-dua benar dalam situasi tertentu yang berbeza, atau kedua-duanya benar-benar terbangun wujudnya qiraat bacaan a l-quran. Banyak lagi kisah-kisah sebegini yang sangat baik untuk difahami dan dihayati. Malah perlu difahami pula, hal ini juga boleh berlaku di dalam perihal aqidah. Syeikh Dr Yusuf Al-Qaradawi menjelaskan dengan terang dan nyata bahawa ilmu aqidah itu terbahagi kepada 3 a) Usul Aqidah. Iaitu ilmu bersumber ayat Al-Quran yang tidak terdedah kepada sebarang tafsirkan dan takwilan menurut ilmu Usul Fiqh seperti kewujudan Allah, keesaanNya, sifat cita-citaNya dan banyak lagi. B) Furu Aqidah Ilmu sqidah yang bersumber ayat Quran dan Hadis sohihborg terdedah kepada tafsir dan takwilan yang sesuai menurut kaedah-kaedah ilmu Usul Fiqh. Seperti Syafaat di akhirat, lihat Allah di syurga, mentakwil ayat sifat Allah, Imam Mahdi, dikurangi Nabi Isa a.s dan banyak lagi. Justeru, untuk memahami pembahagian ini, perlu difahami ilmu pengetahuan dalalatul ahkam di dalam pengajian ilmu Usul Fiqh. Saya membawa barang ini ingin memaklumkan kepada pembaca bahawa hal ini jika tidak dihayati dan difahami dengan kejelasan, akan timbul rasa ingin menghina dan bermusuh dengan mereka yang berbeza dengan kita. Tapi ingat, segala perbezaan ini mestilah datang dari mereka yang berkeahlian. Yang paling harus dielakkan adalah, seorang alim melayan debat dengan seorang jahil. Ia sangat pas waktu dan sakitkan kepala sahaja. Kerana si jahil tidak akan mampu memahami laras bahasa dan istilah yang digunapakai oleh si alim. Justeru, tindakan terbaik untuk si alim adalah diam. Penjelasannya, dibenarkan untuk menolak hujjah pihak yang lain, namun dalam pada kritikan ilmiah dibuat, jangan lupa juga mengiktiraf bahawa pihak yang lain juga ada niat baik untuk kebaikan islam. Masing-masing merasakan pendekatan dan ilmu mereka yang lebih tepat untuk dibawa ke keagungan Islam. Namun jangan terlupa, ruang kesilapan masih boleh wujud di pihak kita. Saya sendiri sering mengingatkan diri saya saat mengulas isu-isu kewangan dan riba, bahawa saya mungkin boleh berada di pihak yang kurang kuat dan tidak kukuh hujjahnya, justeru itu kerap saya katakan kpeada mereka yang sibuk dan marah-marah dengan pandangan saya, quotPandangan dan tulisan Saya tidak wajib ke atas sesiapa untuk mengambilnya, anda bebas untuk terima atau menolaknyaquot Cuma harapan saya, jika menolaknya, tolaknya disebabkan kerana hujjah yang lebih meyakinkan dari mereka yang berkelayakan bukan kerana kita terlibat dalam bisnes itu nescaya mesti nak jadikan ia halal, atau dalam kata Lainnya, kerana nafsu sendiri. TANGKAPAN JAIS: SIAPA UNTUNG Memang benar JAIS punyai hak mendakwa sesiapa sahaja yang sedang dibakar tanpa tauliah, yang oleh Sultan Selangor selaku Ketua Agama di Negeri Selangor. Namun demikian, saya kira untuk menangkap seorang bekas Mufti sebuah negeri yang telah diiktiraf keilmuannya oleh UIAM yang diberi gelar PhD dalam bidang agama, juga oleh Raja Perlis sehingga dilantik menjadi Mufti negeri dan diberi anugerah Tokoh Maal Hijrah Negeri. Raja Perlis, Universiti Sains Malaysia (USM) dan banyak lagi yang berautoriti. Bagi saya isu ini lahir hasil lsquosakit hati yang datang dari pertembungan kedua-dua belah pihak, penyokong dan penentang Dr Asri di Malaysia. Dr Asri di sebelah pihak yang ingin sekali pembaharuan dalam pemikiran agama di indonesia, manakala sebelah lain adalah mereka yang saya percaya sudah cukup dengan cara dan pemikiran agama yang sedia ada, nescaya pertembungan berlaku. Bermula dari sedikit, ia menjadi semakin besar besar anak - anak murid fanatik menyemarakkan api pertengkaran dan kutuk mengutuk. Tidak terkecuali kedua-dua pihak punya tekong lsquobergaduh yang hebat, aktif dan dinamik dalam tugas kurang sihat ini. Saya yakin, penangkapan Dr Asri berpunca dari perkembangan kurang sihat tadi, ia sangat mudah dibaca dari halaman-situs web lsquotekong-tekong gaduh, ya amat pasti dan satu-satunya terbuka bagi kedua-dua pihak. Ketiadaan tauliah hanya dijadikan alat dan cara berselindung di sebalik undang-undang yang sedia ada. Memorandum Persatuan Peguam Syarie Malaysia boleh memberikan pengesahan berkenaan persengketaan dan perbalahan ini. Namun sebenarnya, siapa yang untung dengan tangkapan ini Memang benar, untung rugi bukan masalahnya di sini, tapi pastinya yang membenci ingin kononnya mematikan dan menggangu gerakan yang dibawa oleh Dr Asri. Dirasakan cara ini adalah terbaik bagi gempa kumpulan itu. Tapi nampaknya, tangkapan itu menjadi api kembali kepada mereka. Ya benar, saya berasa yakin kini pihak yang tidak menyukai Dr Asri akan merasa tertampar dengan liputan media terhadap isu ini. Seperti orang luar dan pemerhati saya lihat. Tiada banyak keuntungan diperolehi oleh pihak yang membenci Dr Asri, kerana tangkapan ini hanya naik popularitiya, malah kalau sebelum ini Dr Asri hanya sebatas peribadi dan agak tertutup berkenaan sokongan pelbagai orang berjawatan besar, ternama dan pelbagai parti politik, namun dengan berlakunya hal Ini, sokongan itu menjadi nyata untuk awam. Perdana Menteri memberi sokongan, Mursyidul Am PAS Menteri Besar Selangor, Ketua Pemuda UMNO, Dibincang di dalam Parlimen Malaysia Ketua Pemuda PAS, Bekas YDP YADIM, Tajuk besar beberpaa buah akhbar perdana, Serta ramai dan banyak lagi Semua ini lebih banyak jalan menuju Dr Asri Untuk mendapat samada perhatian, sokongan dan dakwahnya juga akan semakin dekat dan sampai ke hati orang ramai yang baru tertarik untuk membaca blognya, dengar ucapannya dan sebagainya. Semua ini akibat dari isu penangkapan tersebut. QuotJadi ustaz, siapa yang rugi dan siapa yang untung. Quot tanya siapa kenalan di UK quotSudah tentu Dr Asri dan gerakannya, jadi kalau di saat ini ahli-ahli gerakannya harus tampil kehadapan dengan lebih aktif untuk menerang dan menjelas, mereka akan mendapat merit yang banyak, Malah ORANG YANG TAK SOKONG boleh jadi sokong kerana Mula berasa SIMPATI quot quot namun demikian, mesti disedari, populariti juga boleh lsquomembunuh seseorang ahli agama, rasa ujub, riya dan takbur amat mudah berkembang. Justeru itu dia kena jaga. Kelak nanti setiap lafaz boleh berubah menjadi sombong. Teguran pula yang akan selalu dibiasakan sampul kerini ini sangat populer dan sangat populer. DAN ORANG YANG SOKONG boleh jadi TIDAK sokong kerana mula berasa MELUATquot Tegas saya lagi menjelaskan. Demikian pendapat saya sebagai pemerhati dari luar, ya luar negara. SUDAH-SUDAHLAH BERBALAH. BERDAMAILAH Satu lagi, saya sangat ingin melihat kedua-dua bagian dan lebih bijak. Benar, bijak itu banyak cara, keras dan garang juga mungkin sahaja tergolong dalam tindakan yang paling bijak dalam keadaan tertentu. Cuma lunak dan lembut lebih digemari oleh Nabi s.a.w berbuat keras dan kasar. Jangan pula katakan: quotAla dia yang mula mengutuk dan mengecam, kita balaslah, geng dia saman dulu, kita bagilah dia tindakan undang-undang sebagai balasanquot Ini satu sikap yang tergambar hati yang busuk dan tidak matang. Jangan sampai orang melakukan cara ahli neraka, maka sebagai balasan, kita juga ingin menjadi fitur. Selain itu, saya berkongsi bahawa ulama silam yang hebat kerap kiri kontroversi dan konfrontasi dengan pegangan ahli agama lokal. Jika ingin membawa perbezaan pendapat, sewajarya dilaksana secara utuh tanpa menyakitkan sesiapa dengan kata-kata yang mudah disilaptafsirkan, khusus bagi mereka yang sudah benci. Ali Abi Talib diriwayatkan kata. 15711602159016081575 16051575 1603160615781605 15781602159016081606 1601157316061610 1571160315851607 15751604157315821578160415751601 158115781609 1610160316081606 16041604160615751587 15801605157515931577 quot Putuskanlah hukuman mengikut APA Yang Telah kamu biasa putuskan, Sesungguhnya Kau TIDAK Gemar ditunjukan kepada perbezaan agar orangutan Ramai boleh tersu berada di hearts Satu Jemaah (Tarikh Baghdad, 842) Ahmad Bin Hanbal Berkata. Ertinya. Tidak menjahitnya seorang ahli Fiqh, mendorong orang ramai ke pegangannya dan berkeras atau memaksakannya (menerima pandangannya) ke atas orang ramai benar, perbalahan kita hanya kita yang membiarkannya di jalan, kerja gagal dijalankan, imej islam pula yang menjadi semakin buruk. Kerana ulama haraki seperti Imam Hasan Al-Banna agar kita maju ke depan dengan tugas dan usaha masing-masing, lalu satu kaedah yang amat baik dari Syeikh Rashid Redha dicadangkan. .... QuotKita kerjasama dalam perkara yang telah kita sepakati, dan saling menguzurkan diri dari perkara yang diperbezakanquot ini, HENTIKANLAH berbalah, kutuk mengutuk, fitnah difitnah dan tangkap gempa oleh mereka yang berkelayakan. Ia mencemar imej Islam dan menjatuhkan keyakinan kita yang sebenar terhadap Islam. 160816141571161415911616161015931615160815751618 157516041604161716071614 16081614158516141587161516081604161416071615 16081614160415751614 157816141606161415751586161415931615160815751618 1601161415781614160116181588161416041615160815751618 1608161415781614158416181607161415761614 158516161610158116151603161516051618 160816141575158916181576161615851615160815751618 15731616160616171614 157516041604161716071614 1605161415931614 1575160415891617161415751576161615851616161016061614 Ertinya. Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah telah melukai orang-orang yang sabar. (Al-Anfaal 46) Zaharuddin Abd Rahman 1 Al-Mughni, Ibnu Qudamah, 211 2 Adab Al-Ikhtilaf, hlm 37 3 Kayfa Nataamal Maa Turath wa At-Tamazhab wal Ikhtilaf, Al-Qaradawi, Maktabah Wahbah, Mesir, 2001, Hlm 142 Tambahkan halaman ini ke situs Social Bookmarking favorit Anda More.Tangkapan Dr Mohd Asri. Suatu Pandangan Zaharuddin Abd Rahman Bekas Mufti Perlis tidak dinafikan memiliki ramai penyokong dan juga pembenci. Itu sudah tabiat manusia yang amat pelbagai. Kita tidak akan mampu untuk mengelakkan diri dari berbeza, saya juga banyak berbeza pendapat dengan beliau. Kita juga adakalanya tidak mampu mengelak diri dari dibenci secara tiba-tiba, apatah lagi kalau seseorang itu terkenal. Namun, yang dibimbangi adalah perbezaan pendapat yang membawa kepada permusuhan yang dahsyat, label melabel, tuduh menuduh, dan sesat menyesatkan. Kalau mau diselami hati para pembenci, pasti ada terlihat keinginan yang amat luar biasa belaka seperti ingin melihat pihak yang lain ditangkap, dipenjara atau lebih dari itu, dunia kelim. Isu yang berbangkitnya adalah isu yang sedang zhonni atau yang menerima perbezaan takwilan dan pandangan. Tidak wajar dipergaduhkan dalam bentuk yang ekstrem dan keras. Memadailah untuk mengemukakan hujjah balas kepada apa yang dirasakan lemah, dan kemudian jika pihak di sebelah sana tidak bisa menerimanya, berlapang dadalah. Selain itu, janganlah dengan mudah menggelarkan seseorang dengan gelaran Wahabi dan terkeluar dari kelompok ahli Sunnah wal Jamaah. Apakah tidak tepat untuk menuduh pandangan ijtihad selain mazhab Syafie adalah Wahhabi, kerana kebanyakkan pendapat yang lain yang diterima oleh sebahagian kelompok di Malaysia (yang berlainan) sebenarnya adalah ijtihad Wahabi adalah dari kalangan mazhab-mazhab ahli sunnah yang lain seperti Hanbali, Maliki dan Hanafi. Tidak melakukan qunut Subuh adalah ijtihad mazhab Hanbali dan Hanafi, menggoyangkan jari ketika Tashahhud solat adalah pandangan Maliki, membolehkan memgang anjing tanpa samak adalah ijtihad Maliki, tidak membaca basmalah dengan kuat di awal fatihah saat solat Maghrib, Subuh dan Isyak adalah ijtihad Hanbali dan Maliki dan Banyak lagi Isu sebspini kerap disalah ertikan jadi disenaraikan sebagai ciri pengikut Wahabi. Ini tidak benar sama sekali, malah Wahabi itu bukan sebuah mazhab Fiqh atau Aqidah dan tidak memiliki takrifan yang khas di kalangan para ilmuan Islam sedunia. Malah menurut sebahagian pandangan ulama antarabangsa, istilah itu dipelopori oleh musuh-musuh Islam dari kalangan bukan Islam, untuk memecah belahkan kesatuan umat Islam. Memang benar, ada ulama moden yang menggunakan istilah tersebut di dalam penulisan mereka, namun ia tambah kepada pengikut aliran Muhammad Ab Wahab di Saudi suatu saat dahulu, ia bukan sebuah mazhab yang khas. Di sebelah pihak yang lain pula, jangan pula terlalu ringan lidah menggelar sesuatu amalan itu sebagai bidah, sesat. Ahli bidah dan lain-lain gelaran yang menyakitkan telinga. Gunakan hikmah dalam nasihat, hujjah dan panduan, bukan gag dan kejian. Perlu disedari bahawa hujjah YANG DIYAKINI KITA SEBAGAI KUKUH tidak semestinya harga kukuh dan tepat oleh ilmuan lain berdasarkan dalil dan kaedah yang juga betul serta terima dalam displin ilmu Fiqh atau Aqidah Islam. Imam Muhammad Ibnu Sirin mengatakan. Quot Sesiapa yang tidak bisa mengkaji kepelbagaian fiqh, mereka sebenarnya belum pun bisa mencium bau Fiqh ituquot Bau Fiqh pun belum bisa, apatah lagi inti Fiqh itu sendiri. Banyak menuduh dan meggelar mungkin akan bisa memberi kesan bahawa mereka yang terlibat sebenarnya belum menghidu bau Fiqih. Belum masak dan matang dalam ilmu Fiqih. BERLAPANG DADA, IKTIRAF USAHA amp PANDANGAN Imam Al-Awzaie saat ditanya berkenaan sama ada batal wudhu atau tidak untuk pria yang mencium isterinya. Ertinya. Jika seseorang bertanya kepadaku, aku akan menjawab, batal dan butuh mengambil wudhu semula, namun sekiranya dia tidak mengambil wudhu, aku tidak akan mengutuknya (Tartib At-Tamhid, 3345) Imam Ahmad Bin Hanbal juga pernah ditanya sama ada solat yang menggunakan kulit musang . Jawabnya. Ertinya. QuotJIka perbuatannya itu adalah hasil pemahamannya dari nas ((Apa-apa yang disamak maka sudah menjadi suci)), lalu bolehlah solat di belakangnyaquot 1 Maka ditanya. Adakah yang juga bisa dilihat sebagai Imam Ahmad menjawab 16041575. 160615811606 16041575 1606158515751607 15801575157415861575 1608160416031606 157315841575 160315751606 16071608 16101578157116081604 160116041575 157615711587 15711606 1610158916041610 1582160416011607 Ertinya: Tidak, kami tidak melihat harus, dia mau menafsirkannya (menggunakan) nas itu, tiada masalah untuk solat di belakangnya . 2 Al-Qaradawi tahan bahawa kewujudan dua sanggul dalam satu masalah, sememangnya boleh berlaku. Dia bilang, mungkin satu pihak mengambil rukhsah. Yang lain mengambil lsquoazimah. Atau kedua-dua benar dalam situasi tertentu yang berbeza, atau kedua-duanya benar-benar terbangun wujudnya qiraat bacaan a l-quran. Banyak lagi kisah-kisah sebegini yang sangat baik untuk difahami dan dihayati. Malah perlu difahami pula, hal ini juga boleh berlaku di dalam perihal aqidah. Syeikh Dr Yusuf Al-Qaradawi menjelaskan dengan terang dan nyata bahawa ilmu aqidah itu terbahagi kepada 3 a) Usul Aqidah. Iaitu ilmu bersumber ayat Al-Quran yang tidak terdedah kepada sebarang tafsirkan dan takwilan menurut ilmu Usul Fiqh seperti kewujudan Allah, keesaanNya, sifat cita-citaNya dan banyak lagi. B) Furu Aqidah Ilmu sqidah yang bersumber ayat Quran dan Hadis sohihborg terdedah kepada tafsir dan takwilan yang sesuai menurut kaedah-kaedah ilmu Usul Fiqh. Seperti Syafaat di akhirat, lihat Allah di syurga, mentakwil ayat sifat Allah, Imam Mahdi, dikurangi Nabi Isa a.s dan banyak lagi. Justeru, untuk memahami pembahagian ini, perlu difahami ilmu pengetahuan dalalatul ahkam di dalam pengajian ilmu Usul Fiqh. Saya membawa barang ini ingin memaklumkan kepada pembaca bahawa hal ini jika tidak dihayati dan difahami dengan kejelasan, akan timbul rasa ingin menghina dan bermusuh dengan mereka yang berbeza dengan kita. Tapi ingat, segala perbezaan ini mestilah datang dari mereka yang berkeahlian. Yang paling harus dielakkan adalah, seorang alim melayan debat dengan seorang jahil. Ia sangat pas waktu dan sakitkan kepala sahaja. Kerana si jahil tidak akan mampu memahami laras bahasa dan istilah yang digunapakai oleh si alim. Justeru, tindakan terbaik untuk si alim adalah diam. Penjelasannya, dibenarkan untuk menolak hujjah pihak yang lain, namun dalam pada kritikan ilmiah dibuat, jangan lupa juga mengiktiraf bahawa pihak yang lain juga ada niat baik untuk kebaikan islam. Masing-masing merasakan pendekatan dan ilmu mereka yang lebih tepat untuk dibawa ke keagungan Islam. Namun jangan terlupa, ruang kesilapan masih boleh wujud di pihak kita. Saya sendiri sering mengingatkan diri saya saat mengulas isu-isu kewangan dan riba, bahawa saya mungkin boleh berada di pihak yang kurang kuat dan tidak kukuh hujjahnya, justeru itu kerap saya katakan kpeada mereka yang sibuk dan marah-marah dengan pandangan saya, quotPandangan dan tulisan Saya tidak wajib ke atas sesiapa untuk mengambilnya, anda bebas untuk terima atau menolaknyaquot Cuma harapan saya, jika menolaknya, tolaknya disebabkan kerana hujjah yang lebih meyakinkan dari mereka yang berkelayakan bukan kerana kita terlibat dalam bisnes itu nescaya mesti nak jadikan ia halal, atau dalam kata Lainnya, kerana nafsu sendiri. TANGKAPAN JAIS: SIAPA UNTUNG Memang benar JAIS punyai hak mendakwa sesiapa sahaja yang sedang dibakar tanpa tauliah, yang oleh Sultan Selangor selaku Ketua Agama di Negeri Selangor. Namun demikian, saya kira untuk menangkap seorang bekas Mufti sebuah negeri yang telah diiktiraf keilmuannya oleh UIAM yang diberi gelar PhD dalam bidang agama, juga oleh Raja Perlis sehingga dilantik menjadi Mufti negeri dan diberi anugerah Tokoh Maal Hijrah Negeri. Raja Perlis, Universiti Sains Malaysia (USM) dan banyak lagi yang berautoriti. Bagi saya isu ini lahir hasil lsquosakit hati yang datang dari pertembungan kedua-dua belah pihak, penyokong dan penentang Dr Asri di Malaysia. Dr Asri di sebelah pihak yang ingin sekali pembaharuan dalam pemikiran agama di indonesia, manakala sebelah lain adalah mereka yang saya percaya sudah cukup dengan cara dan pemikiran agama yang sedia ada, nescaya pertembungan berlaku. Bermula dari sedikit, ia menjadi semakin besar besar anak - anak murid fanatik menyemarakkan api pertengkaran dan kutuk mengutuk. Tidak terkecuali kedua-dua pihak punya tekong lsquobergaduh yang hebat, aktif dan dinamik dalam tugas kurang sihat ini. Saya yakin, penangkapan Dr Asri berpunca dari perkembangan kurang sihat tadi, ia sangat mudah dibaca dari halaman-situs web lsquotekong-tekong gaduh, ya amat pasti dan satu-satunya terbuka bagi kedua-dua pihak. Ketiadaan tauliah hanya dijadikan alat dan cara berselindung di sebalik undang-undang yang sedia ada. Memorandum Persatuan Peguam Syarie Malaysia boleh memberikan pengesahan berkenaan persengketaan dan perbalahan ini. Namun sebenarnya, siapa yang untung dengan tangkapan ini Memang benar, untung rugi bukan masalahnya di sini, tapi pastinya yang membenci ingin kononnya mematikan dan menggangu gerakan yang dibawa oleh Dr Asri. Dirasakan cara ini adalah terbaik bagi gempa kumpulan itu. Tapi nampaknya, tangkapan itu menjadi api kembali kepada mereka. Ya benar, saya berasa yakin kini pihak yang tidak menyukai Dr Asri akan merasa tertampar dengan liputan media terhadap isu ini. Seperti orang luar dan pemerhati saya lihat. Tiada banyak keuntungan diperolehi oleh pihak yang membenci Dr Asri, kerana tangkapan ini hanya naik popularitiya, malah kalau sebelum ini Dr Asri hanya sebatas peribadi dan agak tertutup berkenaan sokongan pelbagai orang berjawatan besar, ternama dan pelbagai parti politik, namun dengan berlakunya hal Ini, sokongan itu menjadi nyata untuk awam. Perdana Menteri memberi sokongan, Mursyidul Am PAS Menteri Besar Selangor, Ketua Pemuda UMNO, Dibincang di dalam Parlimen Malaysia Ketua Pemuda PAS, Bekas YDP YADIM, Tajuk besar beberpaa buah akhbar perdana, Serta ramai dan banyak lagi Semua ini lebih banyak jalan menuju Dr Asri Untuk mendapat samada perhatian, sokongan dan dakwahnya juga akan semakin dekat dan sampai ke hati orang ramai yang baru tertarik untuk membaca blognya, dengar ucapannya dan sebagainya. Semua ini akibat dari isu penangkapan tersebut. QuotJadi ustaz, siapa yang rugi dan siapa yang untung. Quot tanya siapa kenalan di UK quotSudah tentu Dr Asri dan gerakannya, jadi kalau di saat ini ahli-ahli gerakannya harus tampil kehadapan dengan lebih aktif untuk menerang dan menjelas, mereka akan mendapat merit yang banyak, Malah ORANG YANG TAK SOKONG boleh jadi sokong kerana Mula berasa SIMPATI quot quot namun demikian, mesti disedari, populariti juga boleh lsquomembunuh seseorang ahli agama, rasa ujub, riya dan takbur amat mudah berkembang. Justeru itu dia kena jaga. Kelak nanti setiap lafaz boleh berubah menjadi sombong. Teguran pula yang akan selalu dibiasakan sampul kerini ini sangat populer dan sangat populer. DAN ORANG YANG SOKONG boleh jadi TIDAK sokong kerana mula berasa MELUATquot Tegas saya lagi menjelaskan. Demikian pendapat saya sebagai pemerhati dari luar, ya luar negara. SUDAH-SUDAHLAH BERBALAH. BERDAMAILAH Satu lagi, saya sangat ingin melihat kedua-dua bagian dan lebih bijak. Benar, bijak itu banyak cara, keras dan garang juga mungkin sahaja tergolong dalam tindakan yang paling bijak dalam keadaan tertentu. Cuma lunak dan lembut lebih digemari oleh Nabi s.a.w berbuat keras dan kasar. Jangan pula katakan: quotAla dia yang mula mengutuk dan mengecam, kita balaslah, geng dia saman dulu, kita bagilah dia tindakan undang-undang sebagai balasanquot Ini satu sikap yang tergambar hati yang busuk dan tidak matang. Jangan sampai orang melakukan cara ahli neraka, maka sebagai balasan, kita juga ingin menjadi fitur. Selain itu, saya berkongsi bahawa ulama silam yang hebat kerap kiri kontroversi dan konfrontasi dengan pegangan ahli agama lokal. Jika ingin membawa perbezaan pendapat, sewajarya dilaksana secara utuh tanpa menyakitkan sesiapa dengan kata-kata yang mudah disilaptafsirkan, khusus bagi mereka yang sudah benci. Ali Abi Talib diriwayatkan kata. 15711602159016081575 16051575 1603160615781605 15781602159016081606 1601157316061610 1571160315851607 15751604157315821578160415751601 158115781609 1610160316081606 16041604160615751587 15801605157515931577 quot Putuskanlah hukuman mengikut APA Yang Telah kamu biasa putuskan, Sesungguhnya Kau TIDAK Gemar ditunjukan kepada perbezaan agar orangutan Ramai boleh tersu berada di hearts Satu Jemaah (Tarikh Baghdad, 842) Ahmad Bin Hanbal Berkata. Ertinya. Tidak menjahitnya seorang ahli Fiqh, mendorong orang ramai ke pegangannya dan berkeras atau memaksakannya (menerima pandangannya) ke atas orang ramai benar, perbalahan kita hanya kita yang membiarkannya di jalan, kerja gagal dijalankan, imej islam pula yang menjadi semakin buruk. Kerana ulama haraki seperti Imam Hasan Al-Banna agar kita maju ke depan dengan tugas dan usaha masing-masing, lalu satu kaedah yang amat baik dari Syeikh Rashid Redha dicadangkan. .... QuotKita kerjasama dalam perkara yang telah kita sepakati, dan saling menguzurkan diri dari perkara yang diperbezakanquot ini, HENTIKANLAH berbalah, kutuk mengutuk, fitnah difitnah dan tangkap gempa oleh mereka yang berkelayakan. Ia mencemar imej Islam dan menjatuhkan keyakinan kita yang sebenar terhadap Islam. 160816141571161415911616161015931615160815751618 157516041604161716071614 16081614158516141587161516081604161416071615 16081614160415751614 157816141606161415751586161415931615160815751618 1601161415781614160116181588161416041615160815751618 1608161415781614158416181607161415761614 158516161610158116151603161516051618 160816141575158916181576161615851615160815751618 15731616160616171614 157516041604161716071614 1605161415931614 1575160415891617161415751576161615851616161016061614 Ertinya. Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah telah melukai orang-orang yang sabar. (Al-Anfaal 46) Zaharuddin Abd Rahman 1 Al-Mughni, Ibnu Qudamah, 211 2 Adab Al-Ikhtilaf, hlm 37 3 Kayfa Nataamal Maa Turath wa At-Tamazhab wal Ikhtilaf, Al-Qaradawi, Maktabah Wahbah, Mesir, 2001, Hlm 142 Tambahkan halaman ini ke situs Social Bookmarking favorit Anda More.
Islam-forex-trading-malaysia-legal
Virtual-stock-options-vertrag