Forex-trading-advanced

Forex-trading-advanced

Indikator indikator osilator yang mengagumkan
Trader24-binary-option-brokers-scam
Perdagangan valas dengan garis tren unggul


Belajar-forex-trading-in-30-days-pdf-creator Strategi perdagangan ayunan forex pdf gratis Software pengelolaan uang forex Forex broker jobs singapura media Best-forex-trader-in-nigeria-on-motor Nadex-binary-options-robot-review

Advanced Forex Trading Techniques Diperbarui 19 Oktober 2016 Forex trading bisa sesederhana atau serumit yang Anda inginkan. Pada awalnya forex, trading sepertinya sederhana saja. Sepertinya satu-satunya pekerjaan Anda sebagai pedagang adalah memilih arah mana pasangan mata uang akan pergi dan mengumpulkan keuntungan Anda. Atau, mungkin Anda sedang berpikir untuk mencoba menemukan sistem trading forex 100 persen yang akurat di internet. Kalau saja sesederhana itu. Hedging adalah cara untuk mengurangi risiko dengan mengambil kedua sisi perdagangan sekaligus. Jika broker Anda mengizinkannya, cara mudah untuk melakukan lindung nilai hanyalah untuk memulai posisi yang panjang dan pendek pada pasangan yang sama. Pedagang tingkat lanjut terkadang menggunakan dua pasangan berbeda untuk membuat satu lindung nilai, tapi itu bisa menjadi sangat rumit. Misalnya, katakanlah Anda memutuskan bahwa Anda ingin mengurangi USDCHF karena Anda melihatnya duduk di puncak kisaran harga baru-baru ini. Anda memutuskan untuk memulai singkat Anda. Setelah mengatur jangka pendek Anda, Anda mulai berpikir bahwa USDCHF terlihat sedikit kuat, dan Anda berpikir bahwa hal itu mungkin akan memecah dan membuat yang pendek menjadi mahal. Untuk melakukan tindakan penyeimbangan lanjutan, Anda mulai melihat pasangan USD lainnya. Anda menemukan bahwa EURUSD cenderung bergerak terbalik ke USDCHF. Untuk melengkapi lindung nilai Anda, Anda kekurangan EURUSD. USD berakhir mematahkan resistansi dan bergerak kuat melawan CHF. Perdagangan EUR Anda yang pendek menjadi pemenang, dan perdagangan USDCHF Anda adalah pecundang, namun risikonya terbatas karena harganya hampir habis. Posisi Posisi Perdagangan Perdagangan diperdagangkan berdasarkan eksposur keseluruhan pasangan mata uang Anda. Posisi Anda adalah harga rata-rata pasangan mata uang. Sebagai contoh, Anda mungkin melakukan perdagangan singkat pada EURUSD di 1,40. Jika pasangan ini pada akhirnya tren lebih rendah tetapi terjadi untuk menelusuri kembali, dan Anda mengambil singkat lagi untuk mengatakan 1,42, posisi rata-rata Anda akan menjadi 1,41. Setelah EURUSD turun kembali di bawah 1,41, Anda akan kembali ke keuntungan keseluruhan. Opsi Forex Opsi forex adalah kesepakatan untuk membeli pasangan mata uang dengan harga yang telah ditentukan pada waktu yang ditentukan. Sebagai contoh, katakanlah Anda lama EURUSD di 1,40, dan Anda merasa ada kemungkinan bahwa hal itu akan turun ke 1,38 dalam perdagangan semalam. Tidak ingin mengambil risiko reaksi yang lebih dalam, Anda memutuskan untuk berhenti di 1,3750, menyiapkan potensi kehilangan 250 pips. 250 pips terdengar sangat menyakitkan, jadi anda memutuskan untuk menggunakan opsi forex untuk mengurangi rasa sakit. Anda membeli opsi untuk jam semalam dengan strike price di 1.3750. Jika EURUSD naik dan tidak pernah menyentuh 1,3750 dalam semalam, Anda akan kehilangan premi yang Anda bayarkan untuk opsi mata uang Anda. Jika EURUSD jatuh dan menyentuh pilihan Anda dan stop loss Anda, Anda akan menerima keuntungan dari opsi Anda, tergantung pada berapa banyak premi yang Anda bayar, dan Anda akan menyadari hilangnya perdagangan lama Anda di EURUSD. Keuntungan opsi akan menggantikan sebagian kerugian itu pada perdagangan mata uang Anda. Scalping adalah membuat perdagangan jangka pendek untuk beberapa pips yang biasanya menggunakan leverage tinggi. Scalping biasanya paling baik dilakukan bersamaan dengan rilis berita dan kondisi teknis yang mendukung. Perdagangan bisa berlangsung dari beberapa detik sampai beberapa jam. Banyak trader forex pemula mulai dengan scalping, tapi tidak butuh waktu lama untuk mengetahui berapa banyak yang bisa Anda kehilangan jika Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan. Secara umum, penskalaan adalah strategi berisiko yang tidak sesuai dengan perbandingan risikonya. Jika Anda akan melakukan perdagangan scalping, yang terbaik adalah melakukannya bersamaan dengan posisi trading Anda secara keseluruhan, bukan sebagai metode trading utama. Advanced Forex trading adalah tentang melihat semua pilihan Anda saat Anda melakukan perdagangan. Selain menggunakan manajemen risiko yang hebat dan sangat berhati-hati, perdagangan maju bisa menjadi alternatif untuk menghasilkan keuntungan dan mengendalikan kerugian. Teknik perdagangan tingkat lanjut hanya tentang penggunaan perilaku pasar untuk keuntungan Anda. Belajar menggunakan teknik-teknik canggih dengan benar adalah apa yang akan memberi Anda keunggulan yang akan membuat Anda berdiri terpisah dari rata-rata trader. Strategi lanjutan Dikirim oleh Edward Revy pada tanggal 28 Januari 2007 - 08:11. Seiring dengan strategi perdagangan Forex yang kompleks, halaman ini diharapkan dapat secara bertahap mengungkapkan strategi perdagangan maju Forex yang disebut. Strategi ini akan memiliki latar belakang yang kuat, basis teoritis yang masuk akal dan akan mewakili teknik perdagangan dan aturan yang kita gunakan yang digunakan oleh trader Forex berpengalaman. Kami juga akan berbagi strategi trading yang kami gunakan dalam praktik trading Forex kami. Jangan lupa baca kebijakan disclaimer kami. Ingat juga bahwa setiap perdagangan melibatkan risiko dan tidak ada sistem perdagangan yang kebal terhadap kerugian. Pengalaman Anda mudah memulai dengan kehilangan perdagangan, jadi sebelum menyerah pada sebuah sistem, pastikan Anda telah mengujinya dengan baik. Disiplin Anda dan akan selalu menjadi kunci sukses. Ikuti peraturan dengan ketat, jika diubah, tuliskan perubahan ini dan jangan ubah saat Anda melakukan perdagangan. Ini dijanjikan akan menjadi pengalaman yang baik. Namun, tidak akan ada keajaiban. Strategi tersebut tidak akan menjadi strategi Forex revolusioner sepanjang masa atau beberapa sistem Holy Grail untuk memberi Anda jutaan, setidaknya kita tidak dapat menjanjikannya. Apa yang bisa kita janjikan adalah bahwa akan ada banyak hal untuk dipelajari dan ide-ide untuk dicoba. Untuk mencapai ini, kami akan melakukan yang terbaik dengan benar, Edward Revy dan strategi Forex terbaik saya Strategi Advanced Forex Forex: Pedagang aktif Poll - berbagi pengalaman hidup Anda atau membaca apa yang orang lain katakan. Anda dapat membantu ribuan orang memperbaiki perdagangan mereka Copyright 2007 mdash 2016 Strategi Forex-inspiredcontentblock id1 imggcb.png Jika Anda telah menyelesaikan semua tutorial video sebelum sampai di sini, well done Anda sedang dalam perjalanan untuk menjadi trader yang solid. Sekarang Anda harus memiliki pemahaman yang jelas tentang strategi individu yang diberikan oleh masing-masing indikator. Tidak ada yang namanya indikator yang lebih maju. Ini semua tentang apa yang ingin Anda gunakan8230 atau apa yang Anda sukai. Dalam modul ini, kita beralih ke Strategi Forex Lanjutan lebih lanjut 8230 dan Anda akan menyukai modul ini. Kami akan mulai menggabungkan strategi dan juga beralih ke kerangka waktu yang berbeda untuk mendapatkan sinyal buysell yang lebih akurat. Kami juga akan meliput lebih banyak pada stop loss dan bagaimana membiarkan keuntungan Anda naik untuk keuntungan maksimal per perdagangan. Tentu saja, jika Anda belum menyelesaikan video sebelumnya, mungkin ada baiknya Anda meninjau kembali tutorial sebelumnya sebelum melihat video yang akan datang. Sekarang modul ini akan memberikan beberapa strategi pembunuh yang bisa Anda gunakan untuk keuntungan secara konsisten dalam perjalanan trading Anda. Meskipun kami memiliki banyak kombinasi dan strategi yang berbeda, itu tidak berarti Anda harus menggunakan semuanya. Sebenarnya, semua yang Anda benar-benar harus BENAR-BENAR bagus pada kombinasi 2 atau 3 dan itu seharusnya membuat Anda menjadi trader yang sangat menguntungkan. Jadi, cobalah untuk tidak melompat-lompat dan mencoba strategi yang berbeda namun memilih 2 atau 3 strategi yang Anda sukai atau sesuai dengan gaya trading Anda. Dan itu akan lebih dari cukup untuk membuat dampak besar pada bottom line Anda pada akhir tahun. Ini benar-benar sederhana dalam trading tapi kebanyakan trader biasanya terlalu sibuk mengejar objek mengilap berikutnya atau pencarian mereka yang tidak pernah berakhir untuk menemukan holy grail of trading. Tidak ada barang semacam itu yang tidak ada dalam perdagangan8230 tidak dalam bisnis8230 dan tentu saja tidak dalam kehidupan. Tidak ada yang bisa menggantikan pengetahuan yang solid dan fundamental dasar. Pergi melalui strategi lanjutan dan memilih tidak lebih dari 5 dan menaatinya dan berlatih dengan baik sampai Anda menjadi benar-benar hebat dalam hal itu. Anda mungkin memiliki banyak perdagangan. Anda mungkin bahkan tidak berdagang selama berminggu-minggu. Tapi begitulah yang terjadi dengan menjadi trader sejati yang hanya menunggu kesempatan yang tepat untuk menyerang. Enjoy8230 oh8230 jika Anda belum mendownload template trading, sebaiknya karena Anda akan membutuhkannya lebih dari sebelumnya untuk melanjutkan tutorial. Tolong Bantu Kami Menyebarkan Pola Pembalikan Loncatan Lengan yang Baik WordForex Kebanyakan trader forex yang menggunakan analisis teknis sebagai dasar untuk posisi mereka menghabiskan banyak waktu untuk melihat grafik candlestick. Jenis bagan ini berguna di sejumlah bidang yang berbeda, dan salah satu contoh terbaik dari hal ini dapat ditemukan pada grafik kandar dapat membuatnya lebih mudah untuk menemukan pembalikan. Ketika kita berbicara tentang pembalikan, gagasan utamanya adalah bahwa setiap tren yang berlaku telah mulai mencapai titik lemahnya dan harga siap untuk mulai bergerak dalam arah yang berlawanan. Pada saat ini, nampaknya sangat sulit untuk mengetahui bahwa semua momentum arah sebelumnya benar-benar berjalan dengan sendirinya. Tapi saat kita menggunakan formasi candlestick sebagai alat identifikasi, ada beberapa sinyal spesifik yang dikirim secara reguler. Di sini, kita akan melihat berbagai formasi doji, serta pola bearish dan bearish engulfing. Pola Doji Pola candlestick doji adalah sinyal pembalikan kuat yang menunjukkan momentum pasar hampir habis. Karena sebagian besar aktivitas jual beli telah terjadi, indikasi bahwa jumlah mayoritas peserta berkurang dapat digunakan sebagai kesempatan untuk mulai mengambil posisi forex ke arah lain. Pola doji bisa bullish atau bearish di alam, semua tergantung dari arah tren sebelumnya. Chart Source: Forexmachines Formasi candlestick yang ditunjukkan di atas mungkin terlihat berbeda dalam bentuk, tapi pada dasarnya mereka menceritakan hal yang sama. Pola doji yang umum terdiri dari tubuh lilin yang sangat kecil dengan sumbu atas dan bawah. Doji berkaki panjang juga memiliki tubuh lilin yang sangat kecil yang kira-kira berada di tengah formasi. Dalam kasus ini, bagaimanapun, sumbu atas dan bawah lebih panjang yang pada akhirnya menunjukkan bahwa ada lebih banyak ketidakstabilan selama interval waktu tersebut. Nisan doji adalah salah satu versi yang paling kasar dari pola. Dalam hal ini, pola menunjukkan tubuh lilin yang sangat kecil di bagian bawah, dengan sumbu panjang ke bagian atas. Pola ini menunjukkan bahwa pasar naik dengan cepat ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Penjual kemudian mengambil alih dan interval waktu berakhir. Jika formasi ini diikuti oleh candle bearish bertubuh penuh, konfirmasi sudah ada dan posisi short bisa diambil. The capung doji adalah salah satu versi yang paling bullish dari pola. Dalam hal ini, pola menunjukkan tubuh lilin yang sangat kecil di bagian atas, dengan sumbu panjang di bagian bawah. Pola ini menunjukkan bahwa pasar jatuh ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Pembeli kemudian mengambil alih dan interval waktu berakhir. Jika formasi ini diikuti oleh candle bullish bertubuh penuh, konfirmasi sudah ada dan posisi long bisa diambil. Chart Sumber: Metatrader Pada grafik di atas, kita dapat melihat bahwa aktivitas harga sangat bullish di AUDUSD. Tapi tidak ada tren yang bisa bertahan selamanya, dan momentum pasar mulai melambat saat proses naik di atas area 0.9300. Di sini, pola doji bearish membentuk 8212 yang menunjukkan bahwa tren bullish sebelumnya siap dibalikkan. Setelah doji terlihat, bentuk lilin bearish yang kuat, membenarkan pola pembalikan. Posisi pendek bisa saja diambil pada tahap ini, dan trader forex bisa kemudian memanfaatkan semua pergerakan turun yang diikuti. Pola Bullish and Bearish Engulfing Dalam hal formasi candlestick, pola doji relatif ekstrem dan memerlukan definisi tegas untuk apa yang dapat dilihat di dalam tubuh agar valid. Tapi ada bentuk pola lain yang kurang kaku namun sama kuatnya dengan cara memprediksi pembalikan tren. Selanjutnya, kita melihat pola bearish dan bearish engulfing, yang merupakan indikator candlestick lain yang bisa digunakan dalam membangun posisi forex. Berikut ini menunjukkan struktur pola bullish engulfing: Dalam pola bullish engulfing, tren turun terlihat akan segera berakhir. Downtrends didominasi oleh candle bearish, dan candle bearish kecil inilah yang dibutuhkan untuk memulai pola bullish engulfing. Lilin bearish kecil ini kemudian diikuti oleh candle bullish yang lebih besar yang membesar, atau menelan apa yang pernah dilihat sebelumnya. Pada grafik di atas, kita dapat melihat bahwa badan lilin pertama kira-kira setengah dari ukuran tubuh lilin bullish yang mengikuti. Pasar awalnya mendorong harga lebih rendah, dan celah turun ini menciptakan sumbu bawah yang meluas di bawah candle bearish awal. Momentum pasar kemudian membalikkan, berlanjut ke level tertinggi baru dan penutupan positif yang kuat yang lebih tinggi pada Hari ke 2. Berikut ini adalah struktur pola bearish engulfing: Pada pola bearish engulfing, tren naik terlihat akan segera berakhir. Uptrends didominasi oleh bullish candle, dan candle bullish kecil inilah yang dibutuhkan untuk memulai pola bearish engulfing. Candle bullish kecil ini kemudian diikuti oleh candle bearish yang lebih besar yang membesar, atau menelan apa yang pernah dilihat sebelumnya. Pada grafik di atas, kita dapat melihat bahwa badan lilin pertama kira-kira setengah dari ukuran tubuh lilin bearish yang mengikuti. Pasar pada awalnya mendorong harga lebih tinggi, dan celah ke atas ini menciptakan sumbu yang lebih tinggi yang berada di bawah candle bullish awal. Momentum pasar kemudian membalikkan, menuju ke titik terendah baru yang lebih rendah dan penutupan negatif yang kuat yang lebih rendah pada hari ke 2. Chart Sumber: Metatrader Tipe pola engulfing hadir di sini Karena tren awal turun dan kemudian kita akan melihat pembalikan bullish. Jenis struktur disini adalah pola bullish engulfing. Di sini, kita dapat melihat bahwa harga jatuh ke sekitar 115 8212 dan rangkaian lilin merah kecil diakhiri dengan lilin hijau yang kuat yang menunjukkan pembalikan sudah dekat. Pedagang valas bisa saja mengambil posisi panjang di sini. Dan memanfaatkan keuntungan yang diikuti. Carry Trades Pasar forex dikaitkan beberapa strategi perdagangan yang tidak dapat ditemukan di kelas aset lainnya. Salah satu contohnya bisa dilihat pada carry trade, yang mendapat keuntungan dari perbedaan suku bunga yang bisa ditemukan saat memasangkan mata uang bersama. Semua posisi forex melibatkan pembelian dan penjualan simultan dari dua mata uang yang berbeda. Ketika pedagang membeli mata uang dengan tingkat bunga tinggi dengan imbalan mata uang dengan tingkat bunga lebih rendah, perbedaan tingkat suku bunga terakumulasi setiap hari. Seiring waktu, posisi ini bisa menjadi sangat menguntungkan karena nilai carry dari perdagangan ini pada dasarnya terjamin (selama perbedaan suku bunga tetap utuh). Untuk alasan ini, ada banyak pedagang yang memilih untuk berfokus secara eksklusif pada jenis strategi ini. Di sini, kita akan melihat beberapa contoh carry trade hipotetis untuk melihat bagaimana keuntungan dapat ditangkap dari waktu ke waktu. Mata Uang dan Suku Bunga Semua mata uang dikaitkan dengan tingkat bunga tertentu. Tarif ini ditentukan oleh bank sentral di setiap negara. Inilah sebabnya mengapa pertemuan kebijakan moneter di bank sentral dipandang dengan tingkat kepentingan yang tinggi oleh trader forex. Bila Anda membeli mata uang, Anda akan mendapatkan tingkat bunga selama Anda memegang posisi. Misalnya, jika Bank Sentral Eropa telah menetapkan suku bunga acuan pada 2,5, Anda akan mendapatkan 2,5 pada posisi Anda untuk setiap tahun Anda memegang mata uang itu. Jika Anda menjual mata uang (misalnya dalam posisi short di EURUSD), akun forex Anda akan didebet -2,5 untuk setiap tahun Anda memegang posisi tersebut. Dalam semua kasus, kredit dan debit ini akan terakumulasi setiap hari sekali posisi dipegang melalui periode rollover jam 5 sore. Contoh Trading Mari pertimbangkan beberapa contoh perdagangan hipotetis dengan menggunakan alasan carry trade. Secara historis, Dolar Australia (AUD) dikaitkan dengan suku bunga tinggi sementara Yen Jepang (JPY) dikaitkan dengan suku bunga rendah. Untuk alasan ini, AUDJPY adalah salah satu pilihan paling populer untuk carry trade. Secara hipotetis, mari kita asumsikan bahwa Bank of Australia telah menetapkan tingkat suku bunga dasarnya di 5. Mari kita juga berasumsi bahwa Bank of Japan telah menetapkan tingkat suku bunga dasarnya pada 0,5. Perbedaan suku bunga untuk dua mata uang ini kemudian menjadi 4,5, jadi jika Anda membeli AUDJPY dan memegang posisi selama satu tahun, Anda akan mendapatkan 4.5 yang dijamin di posisi Anda. Ini akan terlepas dari perubahan yang terlihat pada nilai tukar yang mendasari antara kedua mata uang ini. Negatif Carry Sebagai ilustrasi, perlu dipahami pula bahwa carry value juga bisa bekerja dalam arah yang berlawanan. Mari berasumsi bahwa Federal Reserve telah menetapkan suku bunga untuk Dolar AS di 3.5. Pada saat yang sama, Bank of Canada telah menetapkan tingkat suku bunga untuk Dollar Kanada di 2. Apa yang akan terjadi jika Anda memilih untuk mengambil posisi short di USDCAD Posisi short di USDCAD akan berarti bahwa Anda menjual USD dan Membeli CAD Karena Anda akan membeli mata uang dengan tingkat bunga lebih rendah, posisi Anda akan terkena negative carry 8212 yang dalam hal ini berarti akun trading Anda akan didebet dengan nilai sama dengan -1,5 dari posisi Anda untuk setiap tahun posisi dipegang. . Ini karena perbedaan suku bunga antara USD dan CAD adalah 1,5 (3,5 dan 2). Karena itu, posisi jangka panjang yang terkait dengan carry negatif terkena risiko lebih besar karena kerugiannya terjamin. Setiap keuntungan yang mungkin dihasilkan oleh perubahan potensial dalam nilai tukar yang mendasarinya masih perlu memperhitungkan biaya carry yang terjadi selama masa jabatan tersebut. Pedagang Posisi Jangka Panjang Pedagang valas yang menggunakan strategi carry trade cenderung menjadi trader yang memiliki pandangan jangka panjang. Hal ini karena biasanya membutuhkan banyak waktu agar menghasilkan keuntungan yang cukup untuk membenarkan posisinya. Nilai suku bunga yang dikutip oleh broker forex Anda diberikan setiap tahun. Ini tidak berarti bahwa Anda akan diminta untuk memegang posisi Anda selama setahun penuh untuk mendapatkan keuntungan dari carry trade. Semua posisi pro-rated, dan keuntungan akhir dan kerugian Anda akan ditentukan oleh lamanya waktu yang Anda miliki setiap posisi. Pasar Berkorelasi Sebagian besar trader forex pada tahap lanjut karir mereka cenderung menempatkan sebagian besar fokus mereka pada pasar mata uang. Ada alasan bagus untuk ini, karena memungkinkan keakraban yang lebih besar dalam kelas aset tertentu. Tapi satu masalah dengan pendekatan ini adalah kenyataan bahwa menjadi sangat mudah untuk melupakan bahwa semua pasar saling terkait dan sangat mempengaruhi satu sama lain. Forex tentu tidak berbeda, dan masuk akal untuk memiliki pemahaman tentang berbagai bidang seperti saham dan komoditas bekerja dengan (dan melawan) pasar mata uang. Di sini, kita akan melihat beberapa faktor yang mendorong korelasi antara forex dan kelas aset utama lainnya. Saham individu tidak berpengaruh sedikit terhadap pasar valas, tapi ini tidak terjadi ketika kita melihat indeks patokan secara keseluruhan. Instrumen yang diawasi dengan ketat seperti SampP 500 atau FTSE 100 dapat memiliki pengaruh signifikan terhadap mata uang 8212 terutama mata uang yang paling terkait erat dengan wilayah geografis tersebut. Hari bullish yang sangat kuat di DAX Jerman dan CAC Prancis 40 cenderung mendukung pasangan forex seperti EURUSD dan EURJPY. Aktivitas positif di Nikkei 225 cenderung menciptakan tekanan jual dalam pasangan forex dalam mata uang Yen Jepang (karena JPY adalah mata uang kontra dalam pasangan ini). Perubahan harga di GBPUSD akan sering dipengaruhi oleh FTSE 100. Dan banyak trader forex akan menunggu untuk melihat tren yang berlaku di setiap tolok ukur ini sebelum menetapkan posisi short-term. Dalam kasus Dolar AS. Hal-hal cenderung bekerja terbalik. Karena USD umumnya dianggap sebagai aset safe haven. Itu akan sering diperdagangkan dalam arah yang berlawanan relatif dengan tolok ukur utama di 8212 AS Sampson 500 dan Dow Jones Industrials. Ini berarti bahwa pada hari bursa negatif, pedagang cenderung mengambil uang mereka dari persediaan dan menyimpannya secara tunai. Ini menguntungkan USD dan menunjukkan bahwa ada hubungan korelasi negatif antara mata uang dan tolok ukur saham yang paling erat kaitannya. Jadi hari-hari yang sangat bullish untuk SampP 500 dan Dow Jones umumnya akan menciptakan outlook yang lebih negatif untuk USD. Pasar Komoditas Komoditi akan berdampak pada harga valas dengan berbagai cara. Negara-negara yang dikenal dengan produksi logam cenderung mendapatkan keuntungan ketika harga untuk aset tersebut meningkat. Misalnya, ada sejumlah besar produksi tembaga di Australia. Pada hari dimana harga tembaga naik, pasangan mata uang seperti AUDUSD cenderung mendapatkan keuntungan. Dengan cara yang sama, tingginya tingkat produksi emas di Kanada menciptakan korelasi positif antara harga emas dan CAD. Pada hari dimana harga emas naik, pasangan mata uang seperti CADJPY cenderung naik (dan sebaliknya). Pada saat yang sama, USD cenderung bekerja berlawanan arah. Ini karena harga komoditas di harga US Dollar, jadi trader pada umumnya harus menjual Dollar agar bisa membeli emas atau minyak. Jika Anda melihat hari perdagangan dimana minyak sedang rally, setidaknya ada tekanan turun pada USD karena arus pesanan yang lebih luas yang terlihat di pasar akan membutuhkan penjualan ekstra Dollar. Kesimpulan: Tetap Menyadari Tren di Pasar Alternatif Untuk semua alasan ini, masuk akal untuk tetap mengetahui tren di kelas aset lain 8212 bahkan jika sepertinya tidak ada hubungan langsung antara perdagangan valas Anda dan pergerakan harga terbaru dalam saham atau Komoditas. Untuk sebagian besar, apa yang seharusnya Anda cari adalah korelasi negatif dan positif, dan kemudian perhatikan apa yang terjadi di pasar alternatif sebelum Anda menempatkan posisi forex baru. Korelasi ini saja mungkin tidak cukup untuk digunakan sebagai dasar tunggal untuk posisi baru. Tapi ini adalah faktor yang harus diperhatikan, karena ada pengaruh jelas yang bisa diukur. Memiliki pemahaman yang kuat tentang keterkaitan yang lebih luas antara pasar ini dapat membantu Anda mengubah probabilitas kesuksesan Anda kembali ke pilihan Anda dalam jangka panjang. Diversifikasi Portofolio Forex Sebagian besar dengan pengalaman trading di pasar keuangan memahami bahwa diversifikasi pada umumnya adalah hal yang baik. Ketika kita memikirkan diversifikasi, biasanya dikaitkan dengan investasi saham yang tersebar di sejumlah sektor industri yang berbeda. Tapi ada kemungkinan keragaman portofolio forex Anda juga. Hal ini dapat dilakukan dengan memisahkan mata uang ke dalam kategori yang berbeda dan memastikan bahwa Anda tidak berlipat ganda pada satu aset. Di sini, kita akan melihat beberapa faktor yang masuk ke dalam diversifikasi portofolio valas. Hindari Penggandaan Pertama, harus dipahami bahwa memiliki banyak posisi dalam mata uang tunggal dapat menjadi sangat bermasalah. Sebagai contoh, mari kita asumsikan seorang trader forex membeli satu lot di EURUSD dan satu lot di EURGBP. Kelihatannya pedagang itu mengambil dua posisi yang sama sekali berbeda, tapi tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran. Dalam skenario seperti ini, trader forex pada dasarnya akan mengambil posisi ganda di EUR 8212 meskipun sedang dilakukan terhadap dua mata uang yang berbeda. Di sini, pedagang pada dasarnya akan menempatkan semua telur dalam satu keranjang dan akan sangat rentan jika ada kelemahan yang terlihat di Euro. Dalam kasus seperti ini, akan jauh lebih bijaksana bagi trader untuk mengambil setengah posisi di kedua pasangan mata uang ini, karena hal ini akan membatasi eksposur berlebihan dalam mata uang Euro. Mengambil eksposur berlebihan dalam mata uang tunggal bisa sangat berbahaya, dan melanggar banyak aturan dasar forex yang memerlukan pengelolaan perdagangan yang tepat. Tidak ada yang salah dengan memisahkan sikap Anda di lebih dari satu pasangan mata uang. Tapi peraturan manajemen perdagangan yang tepat mendikte bahwa tidak ada posisi forex yang harus mengekspos saldo akun Anda dengan kerugian lebih dari 2-3. Jadi jika Anda ingin mengekspresikan pandangan pasar Anda menggunakan lebih dari satu pasangan mata uang, penting untuk menghindari mengambil posisi berukuran penuh yang membeli atau menjual mata uang tunggal. Ini tidak jauh berbeda dengan mengambil dua posisi dalam satu pasangan, karena aktivitas penurunan dalam mata uang yang Anda beli akan menghasilkan kerugian dua kali secara efektif. Korelasi Mata Uang Mata Perhatikan faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah korelasi mata uang. Banyak mata uang cenderung masuk dalam kategori yang sama, dan jika Anda ingin mencapai diversifikasi dalam portofolio valas Anda, Anda perlu menciptakan keterpaparan pada lebih dari satu jenis aset. Misalnya, Dolar AS (USD) dan Swiss Franc (CHF) keduanya masuk dalam kategori safe haven yang mendapat keuntungan dari ketidakpastian ekonomi dan penurunan pasar saham. Yen Jepang (JPY) adalah mata uang lain yang mendapatkan keuntungan dari jenis skenario ini karena trader forex sering terlihat untuk menutup posisi carry trade. Contoh lainnya termasuk mata uang dengan yield tinggi tradisional seperti Dolar Australia (AUD) dan New Zealand Dollar (NZD). Pada saat yang sama, Euro dan British Pound (GBP) cenderung bergerak dalam arah yang sama, mengingat sifat kedua ekonomi yang saling terkait. Mencapai Diversifikasi Dengan semua ini dalam pikiran, investor forex dengan pandangan jangka panjang harus melihat untuk menyebarkan portofolio mereka di lebih dari satu jenis mata uang sambil menghindari penggandaan pada satu posisi. Misalnya, investor forex mungkin terlihat menciptakan beberapa eksposur terhadap mata uang yield tinggi sambil tetap mempertahankan posisi long dalam safe haven currency untuk melindungi dari kejutan yang tidak terduga di pasar. Dengan cara ini, teori portofolio modern dapat diterapkan pada pasar selain saham dan dapat digunakan untuk memperlancar volatilitas dalam posisi kolektif Anda. Pedagang valas harus melihat portofolio mereka sebagai kumpulan posisi, bukan kendaraan untuk membeli satu mata uang dalam beberapa pasang. Bila Anda bermain dengan kekuatan beberapa jenis forex, akan menjadi lebih mudah untuk memanfaatkan hal-hal positif yang terlihat pada setiap kelas mata uang. Paling tidak, harus diingat bahwa diversifikasi sejati tidak dapat dicapai dengan menggunakan lebih dari satu posisi penuh dalam satu mata uang tunggal. Namun, ada kemungkinan untuk mengambil posisi mayoritas dalam satu mata uang sambil menggunakan ukuran posisi yang berkurang. Pada contoh awal yang disajikan di sini, trader akan jauh lebih aman dan terlindungi dari risiko jika posisi EUR berkurang. Ini bisa berarti berkurangnya posisi di antara pasangan seperti EURUSD, EURGBP, dan EURAUD. Forex Algorithmic dan Quantitative Trading Kita telah melihat banyak tren baru dalam perdagangan keuangan selama dekade terakhir. Salah satunya adalah fakta bahwa perdagangan Forex menjadi populer karena internet semakin meluas. Tapi seiring dengan hal ini telah terjadi peningkatan tren dalam perdagangan berbasis komputer yang memungkinkan penerapan strategi otomatis. Untuk sebagian besar, perdagangan ini didasarkan pada strategi analisis teknis yang telah ditentukan sebelumnya yang telah diuji kembali dan terbukti berhasil seiring berjalannya waktu. Konon, perdagangan otomatis memang melibatkan beberapa tingkat risiko dan ada banyak paket kotak hitam yang menjanjikan tingkat pengembalian yang signifikan dalam waktu singkat. Setiap janji ekstrem seperti ini harus dipenuhi setidaknya beberapa tingkat skeptisisme. Tapi faktanya tetap bahwa perdagangan algoritmik dan kuantitatif adalah bagian yang valid dari pasar forex 8212 dan ini tidak akan berubah dalam waktu dekat. Di sini, kita melihat beberapa faktor yang harus dipertimbangkan sebelum menempatkan perdagangan algoritmik yang didasarkan pada strategi kuantitatif. Strategi Kuantitatif Algoritma Ditetapkan Pertama, pedagang harus memahami apa yang dimaksud dengan perdagangan algoritmik dan kuantitatif. Secara khusus, istilah-istilah ini mengacu pada contoh di mana trader forex memulai posisi yang ditentukan oleh rumus matematika yang telah ditentukan sebelumnya. Misalnya, perdagangan mungkin dipicu saat harga naik di atas atau di bawah rata-rata pergerakan tertentu. Faktor-faktor seperti momentum harga, standar deviasi, rata-rata historis dan kekuatan tren cenderung digunakan sebagai dasar untuk sebagian besar strategi ini. Setelah serangkaian kriteria tertentu terpenuhi, perdagangan ditempatkan 8212 dan ini bahkan dapat mencakup elemen tambahan seperti penempatan perintah stop loss dan kerugian keuntungan. Expert Advisors Untuk memicu perdagangan ini secara otomatis, trader forex umumnya akan menggunakan Expert Advisor. Atau EA. Ini bisa dilakukan dengan menggunakan platform trading forex yang memungkinkan untuk trading otomatis. Beberapa pilihan yang paling umum di sini termasuk TradeStation dan Metatrader. Yang keduanya merupakan platform yang sangat mudah disesuaikan yang memungkinkan perdagangan algoritmik dan kuantitatif. Jadi jika Anda tertarik untuk benar-benar menggunakan jenis strategi ini, Anda akan ingin memastikan bahwa Anda menggunakan broker forex yang menawarkan platform seperti ini atau yang serupa. Saat mencari EAs sendiri, pilihannya jauh lebih luas. Untuk mendapatkan beberapa perspektif, platform trading forex Anda dapat dianggap sebagai perangkat komputasi Anda dan EA yang Anda gunakan dapat dianggap sebagai sebuah aplikasi. Aplikasi ini akan memicu perdagangan secara otomatis 8212 asalkan kriteria pasar yang Anda tentukan sudah terpenuhi dan stasiun perdagangan Anda terbuka dan berfungsi. EA dapat ditemukan melalui pencarian web sederhana, namun beberapa sumber untuk ini tentu lebih bereputasi daripada yang lain. Seringkali lebih baik menggunakan EAs yang dapat ditemukan melalui komunitas forex trading, karena ini dapat diuji dan ditinjau secara objektif. Tanpa keamanan tambahan ini, terkadang sulit untuk mengetahui apakah EA telah diuji coba secara akurat dan benar-benar mampu menghasilkan hasil yang diklaimnya. Dua sumber populer untuk EA dapat ditemukan di Forex Peace Army dan Forex Factory. Banyak EAs yang terdaftar di situs ini tidak dipungut biaya. Pro Dan Kontra Seperti yang kita katakan sebelumnya, trading forex otomatis dikaitkan dengan serangkaian manfaat dan kekurangannya sendiri. Di sisi positif, strategi algoritmik dan kuantitatif memungkinkan pedagang forex secara efektif memantau semua aspek pasar forex 8212 bahkan ketika mereka tidak secara aktif memantau stasiun perdagangan mereka. Anggap saja dengan cara ini, Anda mungkin memiliki strategi yang sangat sukses tetapi tidak mungkin untuk menonton setiap pasangan forex untuk kasus di mana kriteria yang telah Anda tentukan sebelumnya terpenuhi. Strategi berbasis komputer memiliki kemampuan itu dan ini memungkinkan Anda memanfaatkan perdagangan forex yang mungkin telah Anda lewatkan sebelumnya. Di sisi negatifnya, Anda pasti akan melihat contoh di mana EA Anda telah membuka perdagangan yang mungkin bisa Anda hindari sendiri. Sayangnya, algoritma komputer adalah model digital yang dimaksudkan untuk memahami dunia analog 8212 dan akan ada contoh di mana model EA Anda akan membuka posisi lebih agresif daripada yang Anda miliki sendiri. Untuk alasan ini, umumnya ide bagus untuk menjaga ukuran posisi forex Anda lebih kecil dari mungkin saat Anda melakukan trading secara manual. Secara keseluruhan, yang terbaik adalah melihat tingkat kesuksesan Anda dari waktu ke waktu dan kemudian tinggal dengan EA yang diberikan jika menghasilkan hasil positif yang konsisten. Perdagangan algoritma dan kuantitatif bukanlah sesuatu yang harus dilakukan dengan cara yang serampangan, karena bisa membuka akun trading Anda menjadi potensi kerugian. Tetapi jika strategi ini diteliti dengan benar (dan diuji secara akurat), strategi otomatis bisa menjadi alat yang ampuh untuk ditambahkan ke gudang perdagangan forex Anda. Momentum Forex Oscillator Untuk menghasilkan uang di pasar forex, Anda perlu memiliki beberapa cara untuk meramalkan di mana harga cenderung menuju ke depan. Salah satu cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan membuat penilaian tentang di mana mayoritas adalah momentum pasar ditempatkan. Ada banyak cara untuk melakukan hal ini namun analis teknis cenderung memiliki keunggulan di bidang ini dengan bantuan beberapa alat bantu charting yang terbukti. Dua pilihan paling populer dapat ditemukan di Momentum Oscillator dan Relative Strength Index (juga dikenal sebagai RSI). Di sini, kita akan melihat beberapa cara trader forex menggunakan alat ini dan kemudian memberikan beberapa contoh visual pada grafik mata uang aktif. The Momentum Oscillator Ketika melihat untuk menilai momentum dominan yang terlihat di pasar forex, tempat yang bagus untuk dilihat adalah Momentum Oscillator. Alat charting ini memungkinkan trader forex untuk mengukur tingkat perubahan yang terlihat pada harga penutupan setiap interval waktu. Momentum yang melambat bisa menjadi indikasi bagus bahwa tren pasar siap berbalik arah. Ketika titik balik ditunjukkan secara akurat, pedagang forex dapat membeli dengan harga rendah dan menjual tinggi sebelum pasar lainnya melakukan transisi. Singkatnya, pedagang harus berpihak pada trend dominan saat Momentum Oscillator mengindikasikan penguatan. Pedagang harus bertaruh melawan tren saat Momentum Oscillator melambat dan menunjukkan bahwa pasar mencapai titik kelelahan. Mari kita lihat contoh bagan real-time menggunakan GBPJPY: Chart Source: Metatrader Di sini, Momentum Oscillator diplot di bawah aktivitas harga dan ditampilkan dengan warna biru. Garis yang meningkat menunjukkan momentum pasar sedang dibangun. Bila garis momentum turun ke dasar pengukuran, momentum akan meninggalkan pasar. Dalam contoh ini, kita dapat melihat bahwa harga jatuh ke posisi terendah di dekat 119,20. Harga kemudian mulai naik dan ini disertai dengan sinyal tren kuat yang dikirim oleh Momentum Oscillator (ditunjukkan pada panah pertama). Ini akan menjadi indikasi bagi trader forex untuk menyamping dengan arah pergerakan harga terbaru 8212 yang, dalam hal ini, adalah bullish. GBPJPY kemudian mengalami reli besar di atas angka 160. Dalam hal ini, trader forex bisa melihat sinyal awal yang dikirim oleh Momentum Oscillator dan memprakarsai posisi long di GBPJPY. Jika ini dilakukan, keuntungan yang signifikan bisa direalisasikan dengan sedikit atau tanpa penarikan. Indeks Kekuatan Relatif (RSI) Pilihan lain untuk mengukur momentum di pasar forex adalah dengan menggunakan Indeks Kekuatan Relatif. Atau RSI. Alat bagan ini membandingkan keuntungan dan kerugian baru-baru ini untuk menentukan apakah sapi jantan atau beruang benar-benar mengendalikan pasar. Selanjutnya, kita akan melihat contoh RSI yang dipetakan menggunakan USDJPY: Chart Source: Metatrader RSI berkisar antara 0 sampai 100. Indikator pembacaan diatas 70 mark dianggap overbought. Sementara pembacaan di bawah angka 30 dianggap oversold. Sinyal beli dihasilkan saat indikator turun di bawah angka 30 dan kemudian bergerak kembali ke atas ambang batas tersebut. Menjual sinyal dihasilkan saat indikator naik di atas angka 70 dan kemudian bergerak kembali ke bawah ambang batas tersebut. Dalam contoh USDJPY di atas, kita dapat melihat bahwa persyaratan untuk bearish stance terpenuhi saat indikator menyentuh area overbought sebelum pembacaan RSI mulai berbalik lebih rendah. Karena ini terjadi, USDJPY diperdagangkan di 85.80. Pada akhirnya, pasangan jatuh ke 80,90 sebelum kembali ke atas, yang berarti bahwa setiap trader yang bekerja pada sinyal momentum yang dihasilkan oleh sinyal penjualan RSI bisa berhasil meraih hampir 500 pips keuntungan dengan penarikan yang sangat kecil. Dengan cara ini, RSI bisa menjadi alat yang sangat efektif menilai apakah momentum pasar cenderung bullish atau bearish pada jam, hari, dan minggu depan. Pedagang valas yang ingin membangun posisi berdasarkan momentum mendasar yang hadir di pasar bisa mendapatkan keuntungan yang besar setelah berkonsultasi dengan RSI, karena ini adalah cara cepat dan mudah untuk menilai apakah harga pasar telah menjadi overbought atau oversold. Forex News Trading Pedagang valas yang ingin mendasarkan posisi mereka dari perspektif analisis fundamental hampir selalu akan menggunakan rilis baru dalam membentuk sikap pasar. Rilis berita ini dapat mengambil berbagai bentuk yang berbeda, namun yang paling umum (dan relevan) bagi trader forex adalah rilis berita ekonomi. Laporan ini dijadwalkan sebelumnya dan umumnya terkait dengan ekspektasi pasar yang berasal dari survei analis. Kalender data ekonomi dapat ditemukan dengan mudah dalam pencarian web, satu contoh bagus dapat ditemukan di sini. Dalam beberapa kasus, harapan ini akurat. Dalam kasus lain, mereka tidak. Jadi penting bagi trader forex untuk memantau perkembangan di area ini, karena ada banyak peluang trading yang bisa ditemukan begitu rilis berita penting diumumkan. Salah satu cara terbaik untuk mendekati strategi ini adalah mencari perbedaan signifikan antara harapan awal dan hasil akhir. Ketika pasar bereaksi terhadap informasi baru, lonjakan volatilitas terlihat dan perubahan besar dalam harga bisa sangat menguntungkan jika tertangkap pada tahap awal. Menilai Pentingnya Data Tentu saja, tidak semua rilis ekonomi dikaitkan dengan tingkat kepentingan yang sama. Laporan seperti GDP kuartalan, inflasi, pengangguran, dan manufaktur cenderung naik ke puncak daftar. Tapi akan ada kasus di mana laporan ekonomi kecil lainnya lebih relevan untuk skenario tertentu. Untuk alasan ini, penting untuk menghindari jatuh ke dalam rutinitas yang kaku saat menilai laporan data mana yang mungkin penting dan mana yang tidak. Salah satu cara terbaik untuk menilai apakah laporan yang diberikan akan memindahkan pasar secara signifikan hanyalah dengan melihat laporan yang akan datang mendapatkan perhatian paling besar di media keuangan. Laporan ini cenderung menghasilkan berita utama begitu hasilnya akhirnya dipublikasikan, dan berita utama berita keuangan sering menentukan tren mana yang dominan pada hari perdagangan manapun. Contoh Bagan Waktu Nyata Mari kita lihat contoh bagan real-time di USDJPY. Dalam kasus ini, pasar dengan penuh semangat menunggu angka PDB triwulanan dari Amerika Serikat. Analis Forex memperkirakan penurunan sebesar -0,5 untuk periode tersebut. Dan harapan negatif ini membuat USD turun di seluruh papan. Tren ini memaksa USDJPY ke posisi terendah di dekat level 92.70 sesaat sebelum rilis data. Chart Sumber: Metatrader Tapi onces laporan itu benar-benar dipublikasikan, dengan cepat menjadi jelas bahwa perkiraan konsensus tidak benar 8212 dan PDB triwulanan AS naik pada tingkat 1. Pada grafik di atas, kita bisa melihat bahwa reaksi pasar cukup terasa dan bullish secara terbuka untuk USD. Harga akhirnya rally di atas 99,50, sebagian besar didorong oleh ekspektasi pasar yang terus berubah untuk keseluruhan prospek di USD. Setiap trader yang secara aktif menonton newswires selama rilis ini bisa melompat ke dalam reli ini pada tahap awal dan meraih keuntungan besar dengan sedikit atau tanpa penarikan. Skenario seperti ini selalu terjadi. Kenyataannya adalah cukup sulit bagi analis forex untuk secara akurat memprediksi hasil data ekonomi dalam semua kasus. Data makroekonomi dipengaruhi oleh banyaknya faktor (baik nasional maupun global), sehingga pada dasarnya tidak mungkin bagi peramal untuk membangun model matematis yang dapat membuat ramalan yang akurat setiap saat. Tetapi penting untuk diingat bahwa perbedaan antara harapan dan kenyataan adalah contoh yang menciptakan peluang terbesar di pasar forex. Intinya, kejutan besar membuat pergerakan harga besar. Dan pergerakan harga ini bisa diterjemahkan menjadi keuntungan besar jika tertangkap di tahap awal. Meminimalkan Resiko Poin terakhir yang perlu diperhatikan adalah bahwa peristiwa pasar yang didorong oleh berita cenderung menciptakan volatilitas harga forex yang ekstrem. This increase potential reward also carries with it the increased potential for risk, so it is absolutely essential for forex traders to make sure that any established position is placed using a protective stop loss. In most cases, news data tends to force prices on one direction with very little to be seen in corrective retracements. But this will only work for positions that are taken in the direction of the data (ie. bullish positions for positive data, bearish positions for negative data). It can be difficult to place news positions quickly in some cases, so all orders must be placed to a good deal of care and attention. News trading can be quite profitable when done correctly 8212 but a certain level of caution is warranted, as well. Forex Technical Indicators Technical analysis is a popular method used in the forex markets, as it allows traders to view price activity in objective ways. This is helpful because it allows traders to spot not positioning opportunities before big price moves start to take shape. It can be argued that technical analysis is even more popular in forex than it is in areas like stocks or commodities. So, for those looking to tackle the currency markets and achieve long-term profitability, it makes sense to have a solid understanding of the terms and strategies that are commonly used. Since chart analysis has such an important impact on forex trading, it is not surprising that we see some technical indicators used that are less commonly known in other markets. Indicators like the Relative Strength Index (RSI) and the Moving Average Convergence Divergence (MACD) have their place in forex trading just as they do in stocks, commodities, and futures. But alternative indicators like Stochastics and Bollinger Bands are two examples of charting tools that might be less commonly known in the other financial markets. Here, we will look at ways trades can be placed when using these technical indicators. Bollinger Bands Bollinger Bands were developed by a famous chart technician named John Bollinger. They are designed to literally envelope price action and give traders an idea of how far valuations might move if market volatility starts to increase. Lets take a look at a real-time example using the AUDUSD: Chart Source: Metatrader In the example above, we can see that Bollinger Bands are composed of three different lines that move in tandem with price activity. The upper band can be thought of as a resistance line . the lower band can be thought of as a support line . These two lines are then plotted along with a 21-period moving average . which is generally near the middle of the underlying price action. The upper and lower bands are placed two standard deviations away from price activity. These bands will tighten as market volatility declines, and then widen as market volatility increases. In terms of buying and selling signals, there are a few different points to note. First is that Bollinger Bands can be great in predicting future volatility. Again, we look at price activity in the AUDUSD : Chart Source: Metatrader In the chart above we can see that the Bollinger Bands constrict. This indicates a period of indecision in the market as fewer traders are activity buying and selling. But conditions like this can only last for so long. It might be that the majority of the market is waiting for an important economic release, and once that data is made public volatility should start to increase in a relatively predictable direction. Essentially, tight Bollinger Band readings suggest that the market is getting ready to make a big move (although the direction of that move is not yet apparent). Wide Bollinger Bands suggest the reverse, as excessive volatility will probably start to settle. Next, we look at ways the Bollinger Band indicator sends buy and sell signals to the market. Again, we look at the AUDUSD: Chart Source: Metatrader In this chart example, we can see the various says that Bollinger Bands send buy and sell signals to the market. Since the upper and lower bands should be thought of as dynamic support and resistance levels . the currency should be bought when prices fall to the lower band and sold when prices rise to the upper band . This is true because any time prices have reached the outer band, it shows that prices have now moved two standard deviations away from their historical average. Prices can only exist in these areas 5 of the time, so when prices are seen in these areas a reversal should be expected. For this reason, the currency pair should be sold when it rises to the upper band, and bought when it falls to the lower band. Stochastics Another technical indicator that is largely unique to common use in the forex market is the Stochastics indicator. This technical tool is useful in determining when prices have become cheap relative to the historical averages (oversold) or too expensive relative to the historical averages (oversold). Where Bollinger BAnds are plotted with price activity, the Stochastics indicator is plotted separate from the price action (below). Lets take a look at a chart example using the GBPUSD: Chart Source: Metatrader As you can see, the Stochastics indicator is plotted on a graph from 0 to 100. Readings above the 80 mark qualify as overbought, while readings below the 20 mark suggest the currency pair is oversold . Overbought readings suggest that traders should consider selling the currency pair, oversold readings indicate traders should consider buying the currency pair. Next, lets look at some sell signals that were sent in this chart: Chart Source: Metatrader In this chart, we can see a clear downtrend. But if we look at the activity in the Stochastics readings, sell signals were sent early on. When we look at the oversold readings that start near the halfway point, we can see slowing momentum in the levels that were hit by the indicator. This weakening momentum (ie. the indicator is no longer able to reach the same highs) should have signals that forex traders could start to sell the currency pair, prior to the massive downtrend that followed. Trade Management and Trailing Stop Losses One of the biggest mistakes made by new traders comes from the belief that once you initiate a trade, the process and your work as a trader is over. Unfortunately, nothing could be further from the truth. And if you fail to actively manage your trades once they are placed, you will almost certainly encounter unnecessary losses. The forex market is always moving and evolving, and in many cases the environment can change significantly after your trade is placed. For these reasons, there will be instances where traders will need to adjust their stop loss levels and profit targets. Here, we look at some methods to manage your trades from a protective standpoint in adjusting your stop losses after the initial trade is executed. Active Stop Management On the positive side, if you are ready to adjust your stop loss it probably means that your position is gaining (in the money). If the market was moving against you, your stop loss likely would have been hit on its own. Many traders will look at trade management from a pip standpoint. For example, a trader might start to adjust the stop once the trade is positive by 50 pips. One strategy in a situation like this is to take profits on half the position . and then moving the stop loss to the break even point (the price level at which the trade was opened). This method effectively allows traders to capture some profits while removing any potential for further risk. If the stop loss is hit later, no losses will be seen. There are other methods that follow the same general logic but do not rely on pip values. For example, a trader might instead look at percentages as a way of determining when a stop loss should be moved. If the trade has made gains of 1-2 it would generally be a good idea to start taking risk off of the table and moving your stop losses to the break even point. In any case, there is nothing wrong with taking profits on at least some portion of your trade. As the old forex markets maxim goes, nobody ever went broke taking trading gains. Parabolic Stop and Reverse (SAR) An alternative approach require more aptitude in technical analysis. Here, we will introduce a less commonly used chart indicator called the Parabolic Stop and Reverse, or Parabolic SAR. The Parabolic SAR indicator is much easier to understand through visuals, so lets take look at the indicator at work using the EURUSD: Chart Source: Metatrader Visually, the Parabolic SAR looks like no other indicator and it might even be a bit difficult to see on the chart. But here we can see purple dots that follow price action and send buying and selling signals in the process. Specifically, buy signals are sent when prices are above the plotted indicator reading. Sell signals are sent when prices are below the indicator reading. But these signals can also be used in positions that have already been established. For example, forex traders that are in active long positions might want to consider exiting those positions when sell signals are sent. Conversely, those in active short positions might want to consider reversing that stance if the indicator issues a buy signal. This is why the indicator is named the stop and reverse. Lets look at this chart again with the buy and sell signals identified: Chart Source: Metatrader Here, we can see how it looks when the Parabolic SAR sends its buy and sell signals. Lets pay special attention to the first two signals. The first downward arrow signals an opportunity to sell the EURUSD currency pair. Assume that this short position was taken and held until a buy signal was sent at the second upward arrow. Here, a forex trader could have capitalized on a price move of roughly 600 pips before there was any indication that the position should be closed. If we look at the differences between the second and third signals (a buy signal and a sell signal, respectively), an even larger move is seen. With this in mind, it should be understood that the Parabolic SAR is a very powerful tool in terms of the ways it can allow traders to actively manage their positions once established. Forex Breakouts A large percentage of forex traders focus on technical analysis and use it as a basis for establishing new positions. To some extent, this makes a good deal of sense because analyzing the currency markets is a much broader task than analyzing the earnings outlook for a single company. Many more factors influence the economic prospects for an entire nation, so one solution for dealing with this is to pay more attention to price charts and using that information to establish forex trades. There are many sub-strategies that forex traders use when attacking these markets, but one of the most common is the breakout strategy . In this case, forex traders look for chart signals which suggest that currency prices are on the verge of a big move (in either the upward or downward direction). Here, we will look at some of the elements that go into spotting breakouts as well as some of the trade management rules that are typically associated with this type of trading. The End of a Sideways Market In order for a breakout to occur, we must first have a sideways, or consolidating, trading environment. Those familiar with some of the basics of technical analysis will understand the trading range 8212 which is where prices bounce back and forth between support and resistance levels with no dominant trend in place. Below is an example of a sideways market with range trading characteristics present: Chart Source: Metatrader The above chart shows sideways trading activity in the EURGBP . which is a currency pair that is often caught in trading ranges. Prices bounce back and forth from the support zone to the resistance zone and no dominant trend is present. Trading ranges cannot last forever, however, and once this trading range breaks down, there are increased for breakouts as the market adjusts to the new directional momentum. Breakouts Signal New Trend Beginning When one of these support or resistance levels is breached, forex traders start to position for the beginning of a new trend. The logic here is that market energy was building as price activity was constricting. Once these consolidative ranges break, the momentum that follows is often very forceful. When forex traders are able to spot these events in the early stages, significant profits can be captured when new positions are established in the direction of the breakout. Lets take a look at a downside breakout in the EURGBP: Chart Source: Metatrader In the chart above, we can see an example of a bearish breakout where prices are trading mostly sideways against a clearly defined level of support. In forex, breakout traders would be looking for an opportunity for new trades as the level of support finally breaks. This event occurs at the downside arrow, which comes in near the 0.9150 mark. Short trades could have been taken here, and roughly 350 pips could have been captured as the GBP strengthened and prices soon fell below 0.8800. Next, lets assess a bullish example using the USDJPY : Chart Source: Metatrader In the chart above, we can see an example of a bullish breakout where prices are trading sideways against a clearly defined level of resistance. Here, breakout traders would be looking for an opportunity for long trades as the level of resistance finally breaks. This event occurs at the upside arrow, which comes in near the 81.80 mark. Long trades could have been taken here, and roughly 200 pips could have been captured as the USD strengthened and prices later rose to the 83.80 region. An added factor that can be seen in this example is the fact that prices pushed through the critical resistance zone, made a small rally 8212 and then dropped back slightly to retest the area of the breakout. Basic technical analysis rules tell us that once a level of resistance is broken, it then becomes a level of strong support. (Just as a broken level of support will then become a level of strong resistance). In this USDJPY example, we can see that after the initial bullish breakout prices dropped to test the 81.80 breakout zone. This is shown at the red candle near the sideways arrow. The long bottom wick on this candle shows that prices bounced forcefully out of this area 8212 strong indication that the breakout is valid and that 81.80 will now be viewed as support for the uptrend that follows. Commodities Intermediate Forex Advanced
Forex-trading-signal-providers-review
Forex-trading-university-uk-bath