Buku forex b

Buku forex b

Matteo-viviani-le-iene-forex-trading
Sinyal best-60-second-binary-options
Berita trader ea forex


12-terbaik-forex-trading-systems-in-the-world (2) Forex-trading-advanced-strategies Rapala-kurssi-forex-trading Free-trial-vps-forex-trader Trend pembalikan forex Pasangan mata uang Forex paling banyak diperdagangkan

Dunia bawah gelap perdagangan forex. Broker quotA Bookquot dan quotB Bookquot menjelaskan. Artikel asli oleh Jonathan Shapiro: Sydney Morning Herald. 21 Januari 2015 Saya nvestors di seluruh dunia havent kehilangan nafsu makan mereka untuk perdagangan di era pasca-krisis keuangan. Tapi alih-alih bermain di pasar sharemarket, mereka menyukai diri mereka sendiri sebagai pedagang mata uang global. Itu telah mendorong pertumbuhan peritel valuta asing ritel menjadi industri 380 miliar, meningkat dua kali lipat sejak 2007. Australia telah menjadi tempat tidur industri yang panas berdasarkan budaya perdagangannya, dan sebagai yurisdiksi yang aman bagi pemain lokal untuk memasarkan diri mereka sendiri. Untuk pedagang di seluruh dunia Begitulah popularitasnya bahwa omset harian di beberapa broker terbesar Australias dapat melampaui keseluruhan volume ekuitas tunai Australian Securities Exchange pada hari tertentu. Perdagangan Forex bukanlah hal yang baru, namun platform elektronik dan leverage ekstrim terkadang setinggi 500 sampai satu dapat membuat pasangan mata uang EuroUS memukau sebagai punting pada saham penny. Namun, meski popularitasnya meningkat, beberapa orang dalam bersikeras bahwa dunia pialang forex telah dan tetap merupakan bisnis yang licik. Teknologi mungkin telah menurunkan biaya perdagangan namun telah memungkinkan banyak praktik buruk untuk dilakukan dalam skala yang lebih besar. Rahasia kecil yang paling kecil sekali industri adalah tingkat keuntungan perdagangan yang diperoleh calo dengan langsung mengambil penumpang paling muggiest mereka. Sementara beberapa platform bertindak seperti broker sejati lainnya lebih mirip dengan taruhan. Mereka mengerti untuk membagi perdagangan mereka menjadi apa yang dikenal di industri ini seperti A-books dan B-books. A-book menggambarkan perdagangan yang diterima broker yang diteruskan ke pasar antar bank dengan broker menggandakan tiket. Alternatif B-book terdiri dari perdagangan yang brokernya belum beralih ke pasar tapi juga mengandalkan diri mereka sendiri. Mengapa pialang mengambil klien mereka Karena diperkirakan 95 persen pedagang eceran diprogram untuk gagal, yang berarti pialang akhirnya akan menang dengan membawa mereka daripada meneruskannya ke pasar. Adanya leverage meningkatkan pergerakan posisi klien, sehingga lebih cenderung stop-loss (order sell wajib) dipicu, mempercepat kerugian yang tak terelakkan. Dan dengan broker trading melawan klien mereka, mereka mungkin memiliki kemampuan untuk memiringkan permainan sesuai keinginan mereka. Ini termasuk memasukkan biaya seperti biaya membawa penumpang ritel memiliki sedikit kesempatan untuk berdamai. Ini juga telah disarankan agar pialang dapat dan melakukan memperluas spread tawaran penawaran mereka untuk menghentikan stop-loss, yang menyebabkan kerugian pada klien. B-book itu membawa risiko bahwa seorang pedagang besar akan bertaruh besar dan menang, yang berarti bahwa akun yang lebih besar dialihkan ke buku A di mana broker membayar biaya antar bank. B-booking adalah subjek tabu dan pialang enggan mengakui bahwa mereka terlibat dalam pertarungan melawan klien mereka. Tetapi orang dalam yakin bahwa ini adalah bagian integral dari beberapa model bisnis broker yang mengharuskan mereka untuk terus memasarkan klien baru. Industri perhotelan dari perusahaan analitik perdagangan Sebagai bukti prevalensi pemesanan-B, industri rumahan dari perusahaan analisis perdagangan telah tumbuh untuk membantu pialang mengidentifikasi klien mana yang bahkan memiliki gagasan paling samar tentang apa yang mereka lakukan. Mereka kemudian beralih ke A-book. Ada alasan mengapa pasar valuta asing sangat sesuai dengan model broker ritel. Dan sebagian besar logika dimainkan secara terbalik Kamis malam lalu. Pasar FX tidak pernah tidur, yang berarti goncangan tiba-tiba dalam harga yang bisa meledakkan broker dan klien mereka di pasar lain jarang terjadi. Itulah sebabnya mantan ahli eksekutif dan ahli perdagangan Axi Trader Quinn Perrot percaya bahwa leverage yang tinggi hingga 400 kali dalam pasangan mata uang tertentu tidak semau kedengarannya. Pasar FX memiliki leverage yang tinggi karena mereka melakukan perdagangan 24 jam sehari, yang biasanya mencegah jenis kesenjangan yang terlihat antara pasar dan pasar terbuka di pasar saham, katanya. Tapi pada hari Kamis franc Swiss gapped seperti tidak ada mata uang dalam sejarah. Perrott mengatakan ini karena dealer yang lebih besar memiliki pandangan di mana franc harus melakukan perdagangan tanpa pasak. Mereka segera memindahkan harga pasar mereka ke titik itu, meniupkan stop-loss dari klien broker. Bagi trader dengan leverage 400 kali, pergerakan 30 persen menghasilkan kerugian 1200 persen. Kerugian yang sangat besar, yang melampaui saldo klien oleh banyak kelipatan, berarti masalah besar ada pada pialang. Ada juga yang mengalami ledakan dalam kredit macet atau menutup perdagangan klien mereka pada tingkat yang berbeda ke tempat mereka bisa melakukan lindung nilai atas eksposur tersebut. Kerugian tersebut secara efektif meledakkan broker forex ritel terbesar dan ketiga terbesar dan menimbulkan kerugian jutaan dolar untuk pemain lain. Perrott mengatakan manajemen risiko yang buruk terlalu sering terbatas pada pengacara dan staf operasi yang terjebak di kantor pojok sehingga para pialang runtuh. Dia skenario stress-test dimana pasak diangkat dan menolak pernyataan bahwa langkah Swiss merupakan acara angsa hitam yang mengejutkan. Yang hilang adalah mereka mungkin tidak pernah duduk dengan manajer risiko dan otak-menyerbu potensi efek knock-on. Melelehnya beberapa broker luar negeri juga telah mengangkat isu kontroversial segregasi klien. Australia menerapkan pembatasan ketat pada pialang derivatif, namun tidak seperti negara lain, pialang menggunakan dana klien sebagai jaminan. Dalam masalah ini, pialang lokal dan internasional berselisih. Forum CFD Australia, yang terdiri dari pemain global besar seperti IG Markets dan CMC melobi pemerintah untuk memperkenalkan segregasi dana klien. Pialang lain seperti Pepperstone mengatakan bahwa mereka mendukung segregasi klien namun mengambil pengecualian terhadap perusahaan asing yang melobi untuk perubahan peraturan di wilayah asal mereka. Resiko dana klien beku tampak jelas bagi nasabah lokal saat broker global MF Global ambruk pada tahun 2011. Kesulitan tersebut membawa pada taruhan yang sangat menguntungkan dari suku bunga Eropa. Itu dan kejadian di Swiss merupakan pengingat pelajaran bahkan pemain terbesar pun sering lupa: bahaya perdagangan berada di luar apa yang memenuhi mata. Artikel asli oleh Jonathan Shapiro: Apa itu buku dan buku B di Forex Spot Forex berbeda dengan instrumen keuangan lainnya karena broker dapat mengambil sisi lain dari perdagangan pelanggan. Di sinilah perbedaan antara buku A dan B masuk, dengan banyak pialang hibrida yang mengoperasikan buku A dan B. Bila perdagangan nasabah dilewati ke penyedia likuiditas atau fasilitas Multilateral Trading, ini dikenal sebagai pemesanan. Ketika ini terjadi, brokerage menghasilkan keuntungan dengan menandai Spread atau membebankan komisi pelanggan mereka. Bila ini terjadi tidak ada konflik kepentingan karena broker akan menghasilkan keuntungan yang sama terlepas dari apakah trader itu menguntungkan atau tidak. Pialang STPECN yang asli hanya mengoperasikan buku A, karena mereka membuat komitmen untuk menempatkan semua pelanggan mereka berdagang dengan penyedia likuiditas atau pedagang yang cocok untuk mencari posisi yang berlawanan. Kenyataan bahwa tidak ada konflik kepentingan berarti banyak pedagang hanya berdagang dengan broker yang tidak mengoperasikan buku B. XM (99 sebagai A-book meskipun merupakan penanda pasar) Avatrade (Mayoritas dilewati) Jika broker tersebut memutuskan untuk menyimpan perdagangan pelanggan di buku mereka sendiri, ini dikenal dengan pemesanan B. Pialang mengambil sisi lain dari perdagangan pelanggan yang berarti ketika B-booking, keuntungan total brokerages seringkali sama dengan kerugian total perdagangan yang ditempatkan pada buku B mereka. Pialang mampu mengelola risiko yang terkait dengan penyimpanan buku B dengan menggunakan taktik manajemen risiko tertentu, seperti lindung nilai internal, variasi penyebaran, dll. Kenyataan bahwa mayoritas pedagang Forex ritel kehilangan uang, berarti mengoperasikan buku B dapat menjadi Sangat menguntungkan Jelas bahwa menjalankan B-book dapat membawa broker ke dalam konflik dengan pelanggan mereka, karena pedagang yang menguntungkan dapat melihat broker tersebut kehilangan uang. Pedagang sering khawatir bahwa broker akan menggunakan taktik curang untuk memastikan mereka tetap menguntungkan. Inilah sebabnya mengapa banyak broker mengelola buku A dan B, memilih perdagangan mana yang ditempatkan dengan penyedia likuiditas dan mana yang disimpan di buku mereka sendiri. Model hibrida ini bisa sangat menguntungkan, dan digunakan oleh sejumlah besar broker. Model Hybrid Popularitas model hibrida dapat dipahami karena memungkinkan broker meningkatkan keseluruhan profitabilitas mereka. Hal ini juga memungkinkan broker untuk menghasilkan uang dari pedagang yang mereka sendiri menguntungkan dengan hanya melewati perdagangan ini ke berbagai sumber likuiditas. Alat kunci dalam manajemen risiko pialang hibrida adalah klasifikasi klien, dengan broker menempatkan pedagang tertentu di buku A mereka sementara yang lain ditempatkan di buku B. Mayoritas perangkat lunak manajemen risiko industri memiliki kemampuan untuk menentukan bagaimana mengklasifikasikan pedagang, membantu broker memaksimalkan keuntungan mereka. Jenis klien tertentu cenderung B-booked: Mereka menggunakan leverage dalam jumlah yang signifikan. Mereka yang mempertaruhkan sebagian besar dari total modal mereka pada setiap perdagangan. Pedagang yang tidak menempatkan stop loss. Pedagang yang melakukan trading kecil (secara statistik, akun yang lebih kecil cenderung tidak menguntungkan) Model hibrida ini tentu saja merupakan hal yang buruk bagi para pedagang, dengan banyak pialang hibrida dapat tetap sangat kompetitif dalam hal spread. Karena keuntungan yang diperoleh dari pedagang yang ditempatkan pada B-book dapat menyebabkan broker tersebut membebani mereka di buku A sebuah mark-up yang lebih kecil pada spread yang mereka terima dari penyedia likuiditas. Persoalannya timbul ketika para pialang hibrida, mengelola risiko dengan buruk sehingga membuat kerugian signifikan dari perdagangan tersebut di buku B01 yang kokoh. Banyak broker menempatkan klien mereka melakukan perdagangan ke berbagai buku tergantung pada klasifikasi klien dan perdagangan. Perdagangan buku pelanggan A-book diteruskan ke penyedia likuiditas brokerage, sementara yang lain disimpan di pialang B-book. Pialang pada dasarnya bertaruh dengan yang disimpan di buku B mereka, dan broker yang hanya mengoperasikan buku B mungkin bisa dihindari. Banyak pialang mengoperasikan model hibrida, dan tidak ada yang secara inheren buruk dalam model seperti itu. Tetapi banyak pedagang merasa tidak nyaman dan lebih suka berdagang hanya dengan broker yang melewati semua perdagangan ke penyedia likuiditas, yang menjelaskan pertumbuhan baru-baru ini dalam jumlah broker STPECN. 2 pemikiran tentang ldquo Apa itu Buku A dan B-book di Forex rdquo
Uk-60-second-binary-options
Biner-pilihan-sinyal-2016-nascar